Paolo Ciabatti dari Ducati tidak membayangkan kembali ke hubungan canggung antara pebalap pabrikannya 2018 setelah menyatakan dia mengharapkan Andrea Dovizioso dan Jorge Lorenzo untuk bersaing di kejuaraan dunia MotoGP.

Pada peluncuran MotoGP pabrikan Ducati pada hari Senin, Dovizioso dan Lorenzo mengungkapkan harapan mereka untuk terlibat dalam perebutan gelar mendatang. Ketika pertanyaan tentang kemungkinan konflik di masa depan muncul, Ciabatti - direktur olahraga Ducati - bersikeras ada rasa hormat yang cukup di antara keduanya untuk memastikan tidak ada rasa sakit yang meningkat.

Tahun lalu melontarkan "beberapa" kesempatan ketika manajemen perlu duduk dengan kedua pria untuk diskusi yang jujur, kata Ciabatti - yaitu di Sepang, ketika Dovizioso harus menang dalam pertarungan semua-Ducati untuk memastikan pertarungan kejuaraan berjalan sepenuhnya ke balapan terakhir.

Sebelum kedatangan Lorenzo, Dovizioso berbagi garasi dengan rekan senegaranya dan Andrea Iannone selama dua tahun. Hubungan mereka segera berubah menjadi penghinaan yang nyaris tidak terselubung, dengan titik nadir datang di Argentina, 2016.

Kemudian, sepak terjang Iannone di lap terakhir membuat Ducati kehilangan podium ganda. Satu bulan kemudian Dovizioso diunggulkan untuk bermitra dengan Lorenzo atas biaya Iannone, dan mantan juara dunia 125 itu mengklaim rekan senegaranya telah berulang kali menunjukkan kurangnya rasa hormat sebelum berangkat ke Suzuki.

Di mata Ciabatti, ada perbedaan yang jelas antara Iannone dan Lorenzo: Dovizioso mengenal Majorcan dan karakternya dengan baik, setelah berkompetisi melawannya sejak musim pertamanya di kelas 125cc pada tahun 2002. Pasangan ini naik pangkat di GP secara tandem, lulus ke kelas 250cc pada tahun 2005 dan MotoGP pada tahun 2008.

Meskipun menyadari situasi yang membara mungkin akan muncul dalam beberapa bulan mendatang, Ciabatti bersikeras bahwa tidak ada pengendara yang melakukan "hal-hal gila di jalur", dan merasa jujur, wacana terbuka di dalam garasi harus memastikan rasa hormat tetap utuh.

“Saya pikir situasi Iannone-Dovizioso sangat berbeda karena karakter Iannone. Dia sangat berbeda dengan karakter Jorge, ”Ciabatti memulai. “Kami sangat menyukai Andrea Iannone. Ketika dia masuk ke dalam tim, dia datang dengan pendekatan menantang dengan pembalap lain, yang segera menimbulkan gesekan.

“Sekarang Jorge dan Dovi, mereka saling kenal karena sudah bertahun-tahun di MotoGP. Mereka saling menghormati. Jelas mereka ingin mengalahkan satu sama lain tetapi ini normal. Setiap rekan satu tim adalah lawan terburuk. Saya tidak memiliki rasa takut ini. Saya tidak takut ini akan terjadi.

“Jelas mungkin ada saat-saat gesekan mungkin lebih kuat karena apa pun bisa terjadi di jalurnya. Saya pikir baik Andrea dan Jorge sangat menghormati satu sama lain. Mereka tidak suka melakukan hal-hal gila di jalurnya. Ketika pengendara saling menghormati, itu karena cara mereka bertemu selama bertahun-tahun. [Karena ini] Saya pikir 90% pekerjaan telah selesai.

“Kami tidak hidup di dunia yang ideal. Mungkin ada momen - dan ada beberapa momen tahun lalu beberapa kali - tapi cukup mudah bagi kami untuk duduk bersama dan menjelaskan untuk memotong setiap potensi masalah dari awal dan membiarkan mereka menjelaskan alasan satu sama lain, jika ada kesalahpahaman jadi itu tidak tumbuh ke tingkat yang lebih tinggi. "