Selain bercanda mencatat peningkatan jumlah penonton saat wawancara media, Danilo Petrucci menyatakan versi awal GP19 Ducati "tidak memiliki poin negatif" setelah hari pertamanya dalam warna resmi menghasilkan waktu tercepat kedelapan.

Tidak seperti rekan setim baru Andrea Dovizioso, Petrucci memiliki kesempatan untuk mencicipi prototipe baru Ducati, dan setelah menghabiskan bagian-bagian awal hari itu di GP18, dia merasa akan terus mengerjakan motor evolusi dari sini.

Pembalap Italia itu merasa mesin baru tersebut merupakan peningkatan dalam hal "stabilitas di tikungan", sebuah ciri gaya berkendara yang membawa penalti berat sepanjang 2018.

[[{"fid": "1372073", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

"[Itu] Sibuk, sibuk," Petrucci memulai. “Banyak jurnalis [ada di sini]! Tapi saya menikmati. Pagi ini saya sedikit lebih tegang. Tidak stres, hanya bertengkar dengan diri sendiri. Ini baru hari pertama, tapi hari pertama dengan motor sungguhan.

“Saya senang bisa memulai tahun ini. Hari ini sangat, sangat singkat. Kami melakukan setengah balapan dengan sepeda lama saya, kemudian setengah balapan dengan sepeda baru. Hal positifnya adalah motor baru ini tidak jauh berbeda dari yang lama.

“Tapi kami tidak mendapat poin negatif. Tapi kami hanya punya dua kali berlari untuk melatih motor dan itu sangat, sangat pendek. Saya merasa sangat baik pada putaran terakhir. Saat saya berkendara dalam 32,1 detik dengan 25 lap di ban, dan saya memiliki waktu lap yang sama dengan yang baru. Ini bagus.

“Mengenai set-up, kami belum menyentuh apa pun. Ini adalah salah satu masalah di balapan terakhir. Saya selalu berusaha mengubah sesuatu yang berbeda. hari ini kami hanya fokus pada berkendara sebanyak mungkin untuk memahami perbedaan antara kedua sepeda tersebut. Jadi kami mengerti motor ini lebih baik jadi kami akan melanjutkannya dalam tes.

“[Lebih baik] Terutama pada stabilitas di luar tikungan. Itu adalah titik di mana saya berjuang keras. Gaya berkendara dan berat badan saya, tidak membantu saya untuk keluar dari tikungan dengan sangat lancar. Saya selalu menabrak dan bergerak. Ban belakang sangat stres.

“Ini mungkin dalam tiga atau empat lap tidak menjadi masalah, tapi dalam balapan 25-30 lap ini menjadi masalah bagi ban. Ini adalah salah satu masalah tahun ini. ”

Tentang insinyur tambahan yang siap membantu sebagai pebalap pabrik, dia menjelaskan, “Mereka membantu Anda berlari per lari untuk memahami perbedaan antara lari sebelumnya dan apa yang Anda katakan.

“Mereka segera memiliki lebih banyak waktu untuk memeriksa dan berkata, 'Oke, ini benar, ini tidak benar. Ini adalah bantuan yang bagus karena terkadang kondisi trek, motor, bannya berubah dan Anda merasa kesusahan.

“Namun terkadang Anda lebih lambat, Anda melakukan hal-hal baik dan Anda tidak melihat waktunya akan datang. Jadi Anda berkata, 'ini tidak baik.' Dengan banyak teknisi, mereka dapat mengatakan solusi mana yang lebih baik dan ini adalah bantuan yang sangat, sangat besar. ”

Hari itu membawa banyak emosi, terutama saat Petrucci memulai hidupnya di tim pabrikan Ducati. Seperti yang dia tunjukkan, dia telah menempuh perjalanan panjang dari hari-harinya sebagai test rider di atas mesin Superstock.

“Itu cukup bagus karena saya bergabung dengan MotoGP dengan motor terakhir [di grid] dan tahun demi tahun saya meningkat dan tiba dengan motor terbaik, mungkin, atau salah satu dari tiga motor terbaik di kategori ini. Ini suatu kebanggaan bagiku.

“Terutama di Ducati, karena saya memulai sebagai test rider di motor produksi Superstock. Selangkah demi selangkah saya sampai pada titik maksimum yang bisa dicapai seorang pengendara. Ini kejutan. Kemudian saya harus finis pertama karena saya finis berkali-kali terakhir ketika saya mengendarai motor terburuk. Sekarang saya memiliki yang terbaik dan saya harus mendapatkan hasil terbaik.

“Saya pikir ketika Anda bergabung dengan tim pabrik, Anda tidak punya alasan. Anda harus tampil dan kami di sini untuk ini. ”