Tito Rabat mengklaim finis terbaik keduanya musim ini dengan posisi kesebelas di MotoGP Jerman di Sachsenring.

Tapi mungkin sudah terlambat untuk mempertahankan kursinya di tim Reale Avintia, yang secara terbuka mengaku mencari 'anak muda' dari Moto2 untuk mendorong tim itu maju pada 2020.

"Kami punya keinginan, sebagai tim, kami ingin anak muda mendorong motor itu dalam situasi puncak," kata Direktur Olahraga Reale Avintia Ruben Xaus di situs resmi MotoGP selama latihan di Jerman.

"Sayangnya hari ini, Tito tidak berada di level tinggi seperti yang kami harapkan dan pikirkan. Kami mengharapkan dan berharap dia akan kembali untuk menunjukkan kepada semua orang bahwa dia pantas mendapatkan tempat itu, tetapi tim perlu bekerja sama dalam situasi yang kuat untuk tahun depan karena sponsor bekerja keras sekarang kami memiliki motor yang bagus,

"Karel Abraham memiliki kontrak dua tahun, jadi satu-satunya tempat yang belum kami dapatkan hari ini adalah tim Tito. Jadi mari kita lihat. Kami berbicara dengan anak-anak muda dan segalanya terlihat sangat penuh harapan."

Sementara masa depan MotoGP Rabat diragukan, ia disebut-sebut berada di urutan teratas dalam daftar belanjaan sebagai calon rekan setim Jonathan Rea di tim resmi Kawasaki World Superbike musim depan.

Mantan juara dunia Moto2, yang menderita cedera kaki yang parah di Silverstone tahun lalu, mengingatkan apa yang bisa dia lakukan dengan bertarung dari urutan ke-22 dan terakhir di grid di Sachsenring.

"Saya senang dengan set-up motornya karena kami mendapat dukungan dari roda belakang, sesuatu yang saya lewatkan," kata Rabat.

"Saya bersenang-senang dengan motor, saya telah mengejar dan menyalip para pembalap dan kenyataannya adalah Anda tidak merasa lelah karena Anda menikmatinya.

"Kami akan memanfaatkan tiga minggu ini untuk terus bekerja dan kembali lebih kuat. Saya berharap untuk melanjutkan performa ini di balapan berikutnya."

Rekan setimnya Abraham mencetak poin terakhir dengan posisi ke-15.

"Saya sangat senang karena setelah dua balapan yang tidak menguntungkan saya bisa mendapatkan satu poin," kata pembalap Ceko itu. "Ini merupakan balapan yang sulit, di mana saya yakin kami dapat menarik aspek positif dan negatif.

"Hal positifnya adalah kami telah membuat waktu putaran yang baik dan negatifnya adalah saya pikir saya bisa saja berakhir dengan Tito tetapi saya harus lebih kuat dan tidak terlalu takut di lintasan. Sayangnya, di awal balapan saya mengalami saat di belokan 11, tepat sebelum air terjun dan itu membuat saya kehilangan banyak waktu tetapi saya bisa memulihkan sebagian. "

Rabat berada di urutan ke-19 dalam kejuaraan dunia dengan 14 poin. Abraham - yang juga membalap Ducati GP18 tahun lalu - berada di urutan 24 klasemen dengan tiga poin.

Selain Rabat, Miller, Nakagami dan Syahrin adalah satu-satunya pembalap yang kontraknya habis pada akhir musim ini.

KLIK DI SINI untuk daftar pembalap 2020 saat ini.