Jack Miller memenuhi prediksinya tentang tantangan podium Motegi, setidaknya selama tahap awal MotoGP Jepang.

Pembalap Pramac Ducati itu melejit dari luar baris kedua dan naik ke posisi ketiga, di belakang Marc Marquez dan Fabio Quartararo, dalam beberapa lap.

Tetapi pembalap Australia - yang telah melakukan long run dengan ban belakang lunak yang sama dalam latihan - tiba-tiba mulai berjuang, memudar kembali ke urutan kesepuluh dengan bendera kotak-kotak.

"Kami mengalami masalah dengan cengkeraman belakang," jelas Miller. "Itu terjadi sekitar lap 5 atau 7. Sejak itu saya kurang lebih dalam mode bertahan hidup.

"Saya tidak tahu apa yang terjadi. Saya merasa sangat nyaman, sangat kuat, saya hanya mencoba untuk bertahan dengan Marc dan Fabio dan kemudian tiba-tiba saya tidak bisa menekan lagi.

"Jadi kami harus memeriksa datanya dan memahami apa yang salah dan di mana.

"Benar-benar kecewa, tapi kami membawanya pulang. Ini bukan tempat yang kami inginkan setelah berjuang untuk podium di awal. Saya yakin kami memiliki lebih banyak hari ini, tetapi kami tidak dapat menunjukkannya."

Andrea Dovizioso kemudian membawa Ducati naik podium dengan posisi ketiga, menggunakan ban belakang sedang.

Miller tetap kedelapan dalam kejuaraan dunia tetapi harapannya untuk mengalahkan Quartararo ke penghargaan satelit teratas sekarang tampaknya sudah berakhir, dengan pembalap Petronas Yamaha itu unggul 48 poin dengan hanya tersisa 75 poin.

MotoGP sekarang menuju langsung ke acara kandang Miller di Phillip Island, yang dimulai pada Jumat pagi.

Rekan setim rookie Miller, Francesco Bagnaia, menyelesaikan balapan Motegi di tempat ke-13.