Juara MotoGP Marc Marquez mengatakan bahwa dia akan kembali ke pedal rem belakang normal setelah mencoba tuas bergaya skuter selama latihan Jumat di Sepang.

Tuas ekstra dipasang di atas tuas kopling biasa di sisi kiri setang (foto) dengan tujuan membuat Marquez lebih cepat di tikungan kanan.

Seperti yang juga dijelaskan oleh Maverick Vinales dari Yamaha , pengendara perlu melepaskan kaki mereka dari rem belakang untuk menyandarkan motor sepenuhnya ke belokan kanan, yang dapat menyebabkan ketidakstabilan dan / atau understeer.

Biasanya di tikungan kiri saya sangat cepat dan di kanan saya masih cepat tapi tidak terlalu, sangat cepat, kata Marquez. “Di sanalah kami mencoba menemukan sesuatu yang lebih tetapi [tuas setang] hanyalah perasaan pertama, kontak pertama.

"Kami pernah mencobanya dengan rem jempol, tapi saya tidak menyukainya. Saya perlu merasakan setang dengan tangan saya. Saya banyak mengendarai motorcross dan saya menggunakan kopling dan rem depan dan itu bagi saya. lebih mudah digunakan [tuas], seperti ini.

"Saat ini belum siap dan besok kami akan kembali [normal]. Itu adalah kontak pertama untuk melihat apakah itu kemungkinan nyata untuk digunakan di masa depan. Jika ada potensi nyata. Dan saat ini ada tidak ada potensi nyata.

"Itu bukan keuntungan ekstra. Itu sulit dan mereka perlu terus menyelidiki untuk melihat apakah itu bisa bekerja lebih baik."

Di samping tuas rem, Marquez memulai hari dengan penyelamatan besar lainnya di Tikungan 2 dan mengakhirinya dengan memegang posisi keenam pada timesheets gabungan yang didominasi oleh Yamaha.

"Itu baru lap kedua hari itu dan saya tidak menyangka itu, tetapi saya sudah mendapat peringatan di Tikungan 1 dan penyelamatan besar," kata Marquez tentang momen Tikungan 2. "Segera kemudian saya mengatakan 'kami perlu mengubah gaya balapan untuk sirkuit ini' karena kami berasal dari trek balap yang berbeda dan saya mulai dengan gaya yang sama…. Tapi saya memiliki potensi untuk bisa keluar dari trek balap ini. lap pertama dan tepat di batas motor. "

Rekan setimnya, Jorge Lorenzo, yang menyelesaikan hari ke-17 tercepat, berada tepat di belakang Marquez selama penyelamatan Tikungan 2.

Saya pikir dia memiliki cara mengendalikan motor yang sangat berbeda dengan pembalap lain, jelas Lorenzo. "Dia tahu motornya, dia biasanya memiliki motor yang sangat rendah dan dengan sikunya, dia menemukan teknik untuk menyelamatkan banyak kecelakaan. Dan itu spektakuler untuk melihat langsung saat Anda berada di trek juga, seperti melihatnya di TV. "

Marquez mengaku terkejut melihat keempat Yamaha berada di posisi lima besar dan Suzuki dari Alex Rins di urutan ketujuh, di sirkuit dengan lintasan lurus.

"Biasanya satu. Tapi keempatnya melaju sangat cepat, dalam kecepatan balapan. Apalagi di FP1 itu aneh karena di sini biasanya mesin sangat penting tapi motor di depan adalah Yamaha dan Suzuki," katanya. "Ducati dan Honda - yang merupakan motor tercepat di lintasan lurus - lebih lambat.

“Jadi, ya, ada dua lintasan lurus yang panjang tetapi ada banyak tikungan dan pada akhirnya tidak hanya tentang top power, tetapi pengiriman sangat penting. Yamaha di area itu, terutama dengan grip belakang, mereka punya sesuatu. lebih banyak di beberapa sirkuit. Tapi untuk kecepatan balapan kami agak jauh, tapi tidak terlalu jauh. "