Rekan-rekan satu tim saling menarik telah menjadi pemandangan biasa di akhir kualifikasi Moto2 dan Moto3.

Namun dalam kasus Sky VR46, formasi seperti itu digunakan lebih dari sekadar slipstream sesekali untuk mencoba dan memulai lebih tinggi di grid.

Pemain baru VR46 Moto2 Marco Bezzecchi mengungkapkan bahwa ia telah turun ke trek bersama Luca Marini sejak tes musim dingin dan itu telah lama menjadi bagian penting dari strategi tim.

"Sejak tes musim dingin di Jerez, saya menemukan metode yang [tim] telah gunakan dengan Pecco Bagnaia dan Luca Marini dengan hasil yang bagus," kata Bezzecchi.

"Pada tes pertama saya fokus mempelajari motor baru, tapi segera, meski kecepatan saya tidak cukup, kami mulai berlatih bersama rekan setim saya dan ini membantu kami berdua untuk melaju lebih cepat pada putaran demi putaran.

“Ini sangat keren karena Anda dapat dengan mudah menyadari kekuatan dan kelemahan Anda, melihat di mana Anda melakukan lebih baik, dan di mana rekan satu tim Anda lebih kuat.

"Tujuan tim ini adalah untuk menjadi kompetitif dengan kedua motor. Tidak ada pebalap nomor satu dan nomor dua, kami ada di sana untuk mendapatkan hasil terbaik”.

Tapi bagaimana cara kerjanya?

"Ini adalah hasil dari strategi bersama antara Pablo [Nieto], koordinator tim, dua kepala mekanik dan para pembalap," kata mantan penantang gelar Moto3 itu kepada situs Monster Energy.

"Jika tidak ada tes besar yang harus dilakukan, kami berlatih bersama untuk mencoba mendorong satu sama lain dan meningkatkan performa. Menurut waktu putaran, Luca bisa memimpin lebih dulu, dan saya mengikuti, atau sebaliknya. Ini luar biasa. dorongan.

"Ketika saya memimpin, mengetahui bahwa rekan satu tim saya tertinggal, saya memberikan yang terbaik untuk melarikan diri. Dan ketika giliran saya untuk mengejar Luca, saya berusaha keras untuk menangkapnya. Di kualifikasi, ini bahkan sangat penting, dan tujuannya adalah untuk mengkualifikasi kedua mesin di barisan depan.

"Rencananya berubah sesuai dengan karakteristik trek, tetapi metodenya pada dasarnya sama. Orang yang lebih kuat, keluar dan memimpin, dan kemudian - setelah beberapa lap - kami bertukar posisi”.

Bezzecchi dan Marquez menyelesaikan latihan Jumat di pembuka musim Qatar kedua dan ketiga di timesheets. Marini kemudian lolos ke kualifikasi kedua dan Bezzecchi ketujuh.

“Saat kualifikasi kami hanya menggunakan satu ban karena kondisi lintasan. Saya keluar lebih dulu di kualifikasi karena saya memiliki kecepatan yang lebih kuat di lap pertama, dan Luca mampu membuat waktu lap terbaiknya di lap ketiga. Kemudian kami bertukar dan di lap terakhir saya bisa meningkatkan waktu putaran saya, dan finis di urutan ketujuh, "kata Bezzecchi.

“Dalam balapan kami memiliki awal yang baik. Luca memimpin, sementara saya berada di urutan ketujuh, ketika ban depan tiba-tiba jatuh sekitar lap 7 atau 8. Kami mulai kesulitan dan kehilangan posisi. Saya akhirnya menyelesaikan posisi kedua belas.

"Aneh karena hanya saya, Luca, dan Jorge Martin yang mengalami masalah pada ban depan ini.

“Kami akan menganalisis data untuk memahami apa yang terjadi. Sangat disayangkan karena kami tidak dapat memanfaatkan hasil yang baik dalam latihan, tetapi secara keseluruhan, saya puas.

"Di Qatar saya belajar untuk tetap bersama para pelopor terutama di lap pertama, sementara saya perlu meningkatkan diri di bagian kedua balapan."

Berjuang berat di lap-lap penutup, Marini akhirnya terjatuh usai bersentuhan di tikungan terakhir dengan Jake Dixon.

Sementara itu, di kelas MotoGP, pebalap pabrikan Ducati Andrea Dovizioso dan Danilo Petrucci telah menyelesaikan simulasi balapan bersama-sama dalam pengujian selama dua musim dingin terakhir, memungkinkan mereka untuk meniru kondisi balapan sebenarnya dengan lebih baik di berbagai area seperti suhu ban saat mengikuti pembalap lain secara dekat.