Dalam balapan yang mendefinisikan persaingan, Jorge Lorenzo mengakui dia terlalu sombong untuk mencoba menghalangi Valentino Rossi dari menyalip tikungan terakhirnya yang menakjubkan untuk memenangkan MotoGP Catalunya 2009.

Juara dunia lima kali itu mengambil Rossi untuk gelar dunia MotoGP 2009 dengan pasangan itu menghasilkan salah satu balapan terbaik sepanjang masa di Circuit de Barcelona-Catalunya musim itu yang memainkan peran penting dalam pertarungan kejuaraan.

Berkaca pada balapan, Lorenzo mengakui sebagai pembalap yang lebih muda dan kurang berpengalaman, dia sombong untuk berpikir Rossi tidak akan mencoba melakukan sepak terjang di tikungan terakhir untuk memenangkan balapan dan merasa dia seharusnya mengharapkannya setelah melihat pembalap Italia itu menghasilkan keberanian serupa. menyalip.

“Satu bagian dari diri saya tidak mengharapkan gerakan itu, tetapi bagian lain dari saya memang mengharapkannya, tetapi saya agak terlalu keras kepala untuk benar-benar menutup pintu, saya sedikit takut untuk menutup pintu dan mengganti jalur balap saya itu. Saya melakukannya untuk semua balapan, ” kata Lorenzo kepada BT Sport . “Jadi itu sebabnya saya tidak tahu harus berbuat apa dan dia mengambil untung dari situasi itu.

“Jika Anda ingat sebelumnya, dia melakukan langkah serupa pada Casey Stoner sehingga dia tahu dia bisa melakukan langkah ini karena dia sudah melakukannya di masa lalu. Dia melakukannya dan saya kalah menang. "

Lorenzo mengatakan kesalahannya karena kurangnya pengalaman pada saat itu sementara dia juga mengatakan Rossi adalah pembalap yang lebih kuat di bawah pengereman dari pasangan di Yamaha - sesuatu yang hanya dia tingkatkan setelah dia pindah ke Ducati pada 2017.

“Saat itu saya berusia 22 tahun dan saya tidak memiliki pengalaman seperti yang saya miliki sekarang, Valentino sudah berusia 30 atau hampir 30 tahun dengan banyak pengalaman,” jelas Lorenzo. “Katakanlah dia selalu menjadi braker yang lebih baik dan lebih belakangan dari saya dalam keadaan normal.

“Akhirnya, saya menjadi lebih baik dan mengerti bagaimana mengerem nanti dengan Ducati tapi pada periode itu di Yamaha dia lebih lambat dari saya jadi dia mengambil keuntungan dari itu, saya lebih kuat di area kecepatan tikungan daripada pengereman. Jadi dia memiliki keterampilan dan kualitas ini lebih dari saya dan dia mengambil untung darinya.

“Apa yang akan terjadi jika saya memasuki tikungan lebih dari beberapa meter ke dalam, kami tidak akan pernah tahu, tapi mungkin saya akan menyelamatkan penyalutan ini dan saya akan menang. Mungkin saya akan melakukan jalur yang berbeda dari balapan normal saya dan saya akan keluar dari garis dan dia akan melewati saya nanti di dalam, Anda tidak pernah tahu. "

Kemenangan Rossi di Barcelona terbukti sangat penting untuk sisa musim dengan pembalap Italia itu memenangkan empat balapan lagi sementara Lorenzo hanya akan mencapai puncak mimbar pada dua kesempatan berikutnya, dengan Rossi memenangkan gelar dunia MotoGP 2009 dengan 45 poin dengan selisih 45 poin. akhir musim.

"Pemenang perlombaan itu sangat penting untuk perkembangan kejuaraan sejak saat itu," kata Lorenzo. “Sayangnya bagi saya, saya kalah dalam balapan itu dan untungnya bagi Valentino dia memenangkan balapan itu sehingga dia sedikit mengubah cara kejuaraan itu nantinya.”

Sejak persaingan mereka sebagai rekan setim di Yamaha, pasangan ini mulai menjalin kemitraan dengan Lorenzo kembali ke pabrikan Jepang sebagai pembalap penguji MotoGP tahun ini setelah berpisah dari Honda. Spekulasi saat ini juga menunjukkan bahwa pasangan tersebut berpotensi menjadi rekan satu tim lagi di masa depan tetapi kali ini di skuad satelit Petronas Yamaha.

 

Comments

Loading Comments...