Setelah melakukan debut MotoGP dadakan di babak final 2019 di Valencia, kampanye rookie Iker Lecuona terhenti oleh krisis virus corona.

Pembalap baru Red Bull KTM Tech3 terbuka tentang apa yang dia lakukan sambil menunggu musim dimulai, perkembangannya dari seorang anak muda yang tidak dikenal di luar paddock Grand Prix menjadi pembalap MotoGP dan memiliki Fabio Quartararo sebagai sekutu.

Crash.net: Anda saat ini berada di Andorra, saya kira ada beberapa pembalap sepeda lain yang juga mengisolasi di sana?

Iker Lecuona: Ya, ada. Biasanya saya berlatih dengan Xavi Fores dari BSB tetapi saya juga berbicara banyak dengan Fabio tetapi ada beberapa pembalap lain di sekitar. Sebenarnya sulit untuk berlatih di luar karena virus.

Crash.net: Kami mendengar beberapa hal buruk tentang Spanyol, apakah Anda dan keluarga Anda baik-baik saja?

Iker Lecuona: Ya, untuk saat ini terlepas dari fakta bahwa itu sangat membosankan. Semuanya baik-baik saja, saya berlatih di sini dari rumah dan keluarga saya di Valencia dan sejauh ini tampaknya baik-baik saja. Untuk saat ini tidak apa-apa jadi bagus untuk wawancara.

Crash.net: Anda sedang dalam masa pemulihan dari operasi jadi penundaan musim ini mungkin baik untuk Anda?

Iker Lecuona: Ya, saya pulih dengan baik dan merasa sangat baik dan merasa nyaman di hari-hari terakhir. Saat ini saya hanya berkonsentrasi pada latihan seperti biasa, tetapi saya perlu lebih berkonsentrasi pada bahu dan tubuh bagian atas saya karena di Moto2 sebagai pembalap yang cukup tinggi saya tidak terlalu membutuhkan kekuatan itu tetapi sekarang di MotoGP saya perlu melakukannya. bekerja keras di area itu karena gaya pengereman yang luar biasa. Pengereman di MotoGP adalah hal yang membuat saya lelah sejak awal.

Saya memiliki pelatih pribadi di sini dan dia menyiapkan program untuk apa yang dapat saya lakukan di rumah saya di sini.

Crash.net: Saya memiliki cukup banyak kontak dengan Spanyol tetapi saya belum pernah bertemu seseorang bernama Iker sebelumnya, dari mana asal nama itu?

Iker Lecuona: Ini sebenarnya adalah nama khusus di utara Spanyol, dari negara Basque. Itu berasal dari Irun / San Sebastian karena ayah saya dari sana. Saya dan saudara laki-laki saya berasal dari Valencia tetapi semua keluarga saya berasal dari sana.

Crash.net: Berbasis di Valencia, apakah Anda merasa perlu pindah ke Barcelona untuk karier Anda?

Iker Lecuona: Tidak, saya tidak pernah merasa perlu melakukan itu. Saya menghabiskan seluruh karir saya di Valecia bekerja dengan olahraga KSB dan mungkin bekerja dengan mereka di Valencia selama 10 tahun. Dari sanalah saya pindah ke kejuaraan dunia. Sekarang saya telah pindah ke Andorra dan sering pergi ke Barcelona karena tidak ada sirkuit latihan di sini, tetapi jika saya masih tinggal di Valencia, saya akan memiliki semua yang saya butuhkan di sana.

Crash.net: Sejauh yang saya lihat, Anda baru menjalani balapan sirkuit selama empat tahun dan sudah pindah ke MotoGP.

Iker Lecuona: Ya, itu benar tapi saya mulai dengan sepeda ketika saya berumur enam atau tujuh tahun. Saya pada dasarnya menyukai mereka karena saya hanya suka sepeda tetapi kemudian pindah ke KSB pada usia sekitar delapan tahun. KSB adalah sekolah pengendara di sana dan mereka dengan senang hati menerima saya, terutama dengan bantuan dari ayah saya. Sebelum empat tahun itu saya berlomba di Liga de Escuelas. Ini semacam kompetisi antar sekolah dan kami sering berlomba melawan Sekolah Lorenzo di Majorca.

Pada 2015 saya juga balapan di kejuaraan National Supermotard dan setelah menang di sana, saya mendapat kesempatan untuk balapan dengan Supersport 600. Itu adalah pertama kalinya saya menggunakan mesin yang lebih besar dan sejak mengendarainya di Valencia saya sepertinya melaju kencang.

Dalam dua balapan terakhir di Moto2 musim itu, tim CarXpert mengalami masalah dengan pebalap mereka dan saya mengenal dua anggota tim yang menyarankan nama saya. Kike Banuls, guru saya dari KSB, menghubungi tim dan berhasil memberi saya kesempatan di sana.

[[{"fid": "1510828", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Iker Lecuona, 2016 GP Inggris, Moto2, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Iker Lecuona, GP Inggris 2016, Moto2, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Iker Lecuona, 2016 GP Inggris, Moto2, "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" Iker Lecuona, GP Inggris 2016, Moto2, "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas " : {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Iker Lecuona, GP Inggris 2016, Moto2,", "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai ] ":" Iker Lecuona, GP Inggris 2016, Moto2, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Iker Lecuona, GP Inggris 2016, Moto2, "," field_search_text [und] [0] [nilai ] ":" Iker Lecuona, GP Inggris 2016, Moto2, "}}," atribut ": {" alt ":" Iker Lecuona, GP Inggris 2016, Moto2, "," title ":" Iker Lecuona, GP Inggris 2016, Moto2, "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]

Crash.net: Sungguh luar biasa mendapatkan kesempatan seperti itu?

Iker Lecuona: Saya pikir perjalanan itu sepertinya memberi kesan yang baik, di Navarra saya pikir saya finis delapan besar dan di Valencia saya naik ke posisi kelima dan bertarung dengan Luca Marini untuk keempat dan saya pikir pada saat itulah hidup saya berubah dan pada 2016 saya menjadi juara dunia.

Crash.net: Anda juga memiliki kontrak dengan Aki Ajo sehingga Anda tampaknya membuat orang yang tepat terkesan?

Iker Lecuona: Saya telah berbicara dengan Aki dan saya pikir ketika saya mulai meningkat di tahun 2018 itulah kami berkumpul. Saya pikir podium pertama saya dalam kondisi basah di Valencia pada 2018 mendorongnya untuk menghubungi manajer saya.

Crash.net: Sangat menarik bahwa hasil Anda tampaknya meningkat ketika Anda pindah ke KTM dari Kalex sedangkan untuk banyak pengendara lain justru sebaliknya?

Iker Lecuona: Itu benar tapi saya benar-benar punya masalah dengan Kalex. Saya mengalami sedikit kecelakaan pada kedua motor tetapi selalu dengan Kalex saya tidak tahu mengapa dan itu menghancurkan kepercayaan diri Anda. Saya mengalami kecelakaan yang sangat besar di Kalex di Jerez 2017 dan ketika Anda baru berusia 17 tahun Anda tidak memiliki pengalaman untuk memasukkan semuanya ke dalam konteks. Saya bisa melaju sangat cepat di KTM, bahkan saat basah tetapi dengan Kalex saya tidak bisa mempercayainya.

Saat saya mengganti KTM, lap saya mungkin meningkat 0,7 detik. Bagi saya, perasaan ujung depan KTM benar-benar bagus.

Crash.net: Kontrak Ajo mungkin adalah salah satu situasi terbaik yang bisa dialami oleh seorang pebalap Moto2, bukankah lebih baik untuk melanjutkannya daripada mengambil risiko di MotoGP pada tahun 2020?

Iker Lecuona: Benar bahwa ini adalah resiko dan semua orang menanyakan hal ini kepada saya. Juga banyak orang yang mengatakan bahwa ada begitu banyak pembalap di Moto2 yang melakukannya dengan sangat baik tetapi tidak pernah sampai ke MotoGP, ada begitu banyak pembalap hebat di sana yang mungkin melakukan pekerjaan dengan baik daripada saya.

Tapi saya masih berusia 20 tahun dan saya bahkan mungkin punya waktu untuk kembali ke Moto2 dan kemudian kembali lagi, ini adalah kesempatan yang luar biasa dan pembalap mana yang akan mengatakan tidak? Anda tidak pernah tahu kapan Anda akan mendapatkan kesempatan seperti ini, terutama jika Anda berasal dari keluarga biasa yang tidak memiliki banyak uang. Bagi keluarga saya, sangat sulit secara finansial dan ketika Anda mendapatkan hal seperti ini, Anda harus menerimanya.

[[{"fid": "1510827", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Iker Lecuona, Merah Bull KTM Tech3, Michele Pirro, Jorge Lorenzo, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Iker Lecuona, Red Bull KTM Tech3, Michele Pirro, Jorge Lorenzo, "," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Iker Lecuona, Red Bull KTM Tech3, Michele Pirro, Jorge Lorenzo, "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" Iker Lecuona, Red Bull KTM Tech3, Michele Pirro, Jorge Lorenzo, "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ":" Iker Lecuona, Red Bull KTM Tech3, Michele Pirro, Jorge Lorenzo, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Iker Lecuona, Red Bull KTM Tech3, Michele Pirro, Jorge Lorenzo, "," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Iker Lecuona, Red Bull KTM Tech3, Michele Pirro, Jorge Lorenzo, "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" Iker Lecuona, Red Bull KTM Tech3, Michele Pirro, Jorge Lorenzo, "}}," a ttributes ": {" alt ":" Iker Lecuona, Red Bull KTM Tech3, Michele Pirro, Jorge Lorenzo, "," title ":" Iker Lecuona, Red Bull KTM Tech3, Michele Pirro, Jorge Lorenzo, "," style ": "tinggi: 633 piksel; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Crash.net: Jadi bagaimana perjalanan Tech3 bisa terjadi?

Iker Lecuona: Herve [Poncharal, bos tim] sebenarnya telah menghubungi manajer saya sejak 2017, tetapi ketika saya menandatangani kontrak dengan Aki dan bergabung dengan keluarga KTM, dia dapat melihat bahwa ada cara kami dapat bekerja sama. Dia juga telah membantu saya dengan cara lain saat kami ikut serta dan cukup murah hati untuk memberi saya kesempatan ini.

Crash.net: Jadi, Anda sudah berhubungan dengan Herve selama beberapa waktu?

Iker Lecuona: Ya, mungkin sekitar dua tahun, dia adalah kontak yang bagus untuk dimiliki.

Crash.net: Dia menyebutkan bahwa dia sangat terkesan dengan balapan Anda di Thailand dan apakah itu yang mempengaruhi pendapatnya?

Iker Lecuona: Ya, ya saya ingat balapan itu. Saya merasa akan sulit untuk memperebutkan podium dengan KTM tetapi saya hanya memberikan segalanya dan jujur saya mungkin telah mendorong tiga atau empat pembalap melebar tetapi saya bisa melihat podium ada di sana. Ketika saya akhirnya tiba di kelompok pertama, saya tahu bahwa saya tidak akan mundur.

Crash.net: Setiap kali ada yang mendeskripsikan Anda mengendarai, mereka selalu menggunakan kata 'agresif'…

Iker Lecuona: Ya, saya tahu. Memang benar bahwa saya secara alami seperti itu dan saya tidak dapat menahan celah apa pun. Cara saya mengendarai motor juga agresif tetapi pada akhirnya itu hanya bagian dari gaya saya. Realitas gaya ini sepertinya sesuai dengan KTM yang merupakan motor yang benar-benar bisa Anda lawan, Anda tidak bisa menggunakan gaya Kalex yang halus di atasnya.

Crash.net: Jadi aman untuk mengatakan bahwa gaya Anda lebih mirip Marquez daripada Lorenzo?

Iker Lecuona: Ya, menurut saya begitu.

Crash.net: Jadi saya menebak bahwa sebagai pembalap Spanyol yang bercita-cita tinggi Anda memiliki poster Marc, Dani dan Jorge di dinding Anda?

Iker Lecuona: Tidak, tidak, itu Valentino. Memang benar saya sangat terkesan dengan Marc tapi saya selalu mendukung Valentino meski saya orang Spanyol.

Crash.net: Dan Anda juga berteman baik dengan Fabio?

Iker Lecuona: Tentu.

Crash.net: Jadi saya berpikir bahwa cara Fabio pergi ke MotoGP di mana seorang kerabat yang tidak dikenal diberi kesempatan membantu karir Anda?

Iker Lecuona: Yang pasti, selama setahun terakhir saya mengamati kemajuan Fabio dengan cermat dan berharap untuk belajar darinya. Di Valencia dia sangat membantu dan memberi saya banyak bantuan. Dia mengizinkan saya untuk mengikutinya dan juga memberi saya banyak nasihat tentang garis dan pengereman.

[[{"fid": "1510829", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Fabio Quartararo, Jack Miller, Iker Lecuona, MotoGP, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo, Jack Miller, Iker Lecuona, MotoGP, "," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Fabio Quartararo, Jack Miller, Iker Lecuona, MotoGP, "," field_search_text [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo, Jack Miller, Iker Lecuona, MotoGP, "}," link_text ": null," type " : "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Fabio Quartararo, Jack Miller, Iker Lecuona, MotoGP,", "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai]": "Fabio Quartararo, Jack Miller, Iker Lecuona, MotoGP,", "field_image_description [und] [0] [nilai]": "Fabio Quartararo, Jack Miller, Iker Lecuona, MotoGP, "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" Fabio Quartararo, Jack Miller, Iker Lecuona, MotoGP, "}}," atribut ": {" alt ":" Fabio Quartararo, Jack Miller, Iker Lecuona, MotoGP, "," title ":" Fabio Quartararo, Jack Miller, Iker Lecuona, MotoGP, "," style ":" height: 674px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 3 "}}]]

Crash.net: Dia tidak akan begitu murah hati saat Anda mulai mengalahkannya Iker! Siapa yang akan menjadi kepala kru Anda di Tech3?

Iker Lecuona: Itu Nico Goyon.

Crash.net: Juga KTM telah mengindikasikan bahwa mereka mungkin harus membagi suku cadang untuk tim sesuai dengan kinerja, apakah Anda akan mendapatkan spesifikasi terbaru?

Iker Lecuona: Ya, saya akan mendapatkan spesifikasi terbaru, dan itu akan menjadi yang dengan bingkai terbaru. Sangat memotivasi untuk memiliki motor yang sama dengan semua pebalap KTM lainnya. Saya tidak berpikir bahwa saya akan melakukannya dengan sangat baik dengan motor tahun lalu, tetapi saat ini saya cukup dekat dalam pengujian untuk Brad dan Miguel dan sekitar 0,7 detik dari Pol sehingga semuanya berjalan dengan baik.

Crash.net: Area mengendarai KTM mana yang Anda kerjakan secara khusus?

Iker Lecuona: Salah satu hal terbesar yang harus saya biasakan adalah rem karbon, tetapi secara umum pengereman untuk KTM sangat kuat. Area lain yang perlu saya kerjakan adalah kecepatan menikung dan daya cengkeramnya.

Saat saya mengikuti Yamaha atau Suzuki, saya langsung bisa melihat bahwa mereka sangat kuat dalam kecepatan menikung sehingga juga bisa menurunkan tenaga dengan cepat saat keluar. Saya tidak memiliki banyak pengalaman tetapi saya merasa bahwa poin-poin ini akan memberi saya waktu paling banyak.

Crash.net: Bagaimana perasaan Anda sebelum akhir pekan MotoGP pertama Anda?

Iker Lecuona: Whooah! Begitu banyak rasa gugup, tetapi tidak peduli betapa gugupnya saya, saya biasanya dapat tidur nyenyak, seringkali manajer saya lebih sulit tidur daripada saya! Saya sangat gugup di grid karena saya duduk di sana bersama Valentino dan Marc, semua pembalap top, jadi perasaan itu sangat sulit untuk dikelola.

Crash.net: Bagaimana perasaan Anda?

Iker Lecuona: Setelah saya mendapatkan diri saya bersama, saya berhasil menstabilkan jarak ke grup kedua tetapi masalah besar saya adalah kombinasi dari start, cakram karbon dan saraf. Saya masuk ke tikungan dengan bensin penuh dan menginjak rem sehingga menjadi yang terakhir tetapi setelah beberapa saat saya mulai menyalip orang-orang seperti Kallio, Lorenzo, dan Pirro jadi saya mulai menyatukan semuanya, menyalip orang-orang seperti itu terasa gila.

Saya juga berhasil menstabilkan jarak ke grup terdepan dan sedikit demi sedikit meningkatkan waktu putaran saya. Saya menabrak beberapa oli yang ditinggalkan oleh Petrucci tetapi secara keseluruhan saya merasa sangat bahagia.

Crash.net: Berapa banyak pengujian yang Anda lakukan sejak balapan itu?

Iker Lecuona: Oh, sering, di Valencia, dua kali di Jerez, enam hari di Malaysia dan tiga hari di Qatar jadi saya tidak punya keluhan di sana.

Crash.net: Jadi, apa yang terjadi sekarang dengan kekacauan yang disebabkan oleh virus, beberapa orang menyarankan balapan di belakang pintu tertutup atau mengadakan balapan ganda per pertemuan seperti di WorldSBK.

Iker Lecuona: Saya tidak tahu, dengan ide pintu tertutup, sejujurnya saya menemukan publisitas dan sisi penggemar balapan agak sulit sehingga itu bisa menjadi sesuatu untuk saya. Mungkin dua ide balapan dengan satu pada hari Sabtu dan satu pada hari Minggu akan baik-baik saja tetapi bagi saya saat ini situasi di dunia sedikit gila dan kami hanya perlu tetap tenang dan berharap hanya satu atau dua bulan sebelum kami bisa. Mulailah.

Crash.net: Sebagai penggemar balapan, saya merasa kurangnya balapan agak sulit untuk ditangani, saya kira itu bahkan lebih buruk bagi Anda sebagai pembalap?

Iker Lecuona: Ya, benar! [Tertawa]

Crash.net: Terima kasih atas waktunya Iker dan tetap aman.

Iker Lecuona: Terima kasih, Anda juga.

 

Comments

Loading Comments...