Dia mungkin tidak memiliki trofi untuk diperlihatkan, tetapi balapan pembuka musim di Jerez MotoGP telah membuktikan kepada Franco Morbidelli bahwa dia telah 'meningkatkan permainannya' dan sekarang menjadi pembalap yang 'lebih cepat' dan 'lebih konsisten'.

Kelima dan dalam satu detik dari podium debut di balapan Spanyol pertama, pebalap Petronas Yamaha itu tampak lebih kuat dalam pertandingan kedua akhir pekan ini.

Mengendarai A-Spec M1, satu-satunya Yamaha tanpa perangkat holeshot baru, Morbidelli kehilangan posisi ketujuh pada lap pembukaan, tetapi kemudian naik dengan mantap, menyalip Maverick Vinales di posisi keempat pada lap 11 dari 25.

Morbidelli menghabiskan lima lap berikutnya terjepit di antara Factory Yamahas of Vinales dan Valentino Rossi, tetapi patah hati mengikuti ketika mesinnya kehilangan tenaga di rumah langsung pada lap 16.

Ini adalah kegagalan ketiga Yamaha sejauh musim ini .

Tanpa itu, kepala tim Petronas Razlan Razali yakin Morbidelli tidak hanya memiliki peluang kuat naik podium, tetapi juga menyelesaikan satu-dua sempurna di belakang rekan setimnya Fabio Quartararo.

"Sangat disayangkan bagi Franky karena saya pikir itu bisa menjadi satu-dua bagi kami hari ini, tetapi kami perlu melihat apa masalahnya. Kami merasa sangat kasihan padanya karena dia kuat sepanjang akhir pekan dan pantas mendapatkan hasil yang bagus," Kata Razali.

Setelah balapan, Morbidelli tidak ingin memikirkan apa yang mungkin terjadi.

"Saya sangat senang dengan level balapan saya," katanya. "Saya melihat bahwa saya meningkat dalam pengujian di Sepang dan Qatar, tetapi saya tidak yakin apakah saya bisa menyamai level itu dalam balapan.

"Dua balapan ini harus saya katakan bahwa saya telah meningkatkan permainan saya. Saya jauh lebih cepat daripada tahun lalu.

"Saya merasa sangat baik, sangat nyaman dan nyaman dengan motornya, berjuang untuk kembali ke puncak. Saya membuat kesalahan kecil di belakang Vale tetapi saya dapat pulih dengan cukup cepat dan saya siap untuk kesibukan terakhir balapan. Tapi sayangnya masalah teknis menghentikan saya.

"Tiba-tiba saja. Motornya berhenti begitu saja dan kami tidak tahu mengapa. Tapi tiba-tiba saja. Itu bisa terjadi dalam balapan. Sekarang kita harus mengambil sisi positif dari akhir pekan ini yaitu kecepatan kami memiliki balapan tersebut dan konsistensi yang kami miliki dalam balapan sangat mengesankan.

"Posisi awal saya belum tepat tetapi kami meningkat dibandingkan akhir pekan lalu.

"Jadi saya harus bahagia karena saya merasa kuat dan merasa bisa membawa itu juga di balapan lain."

Pembalap Italia itu menegaskan dia tidak akan khawatir tentang masalah keandalan mesin lebih lanjut.

"Saya hanya khawatir tentang hal-hal yang dapat saya kendalikan. Tugas saya adalah melompat di atas motor dan memberikan yang maksimal dan menjadi profesional di dalam dan di luar trek. Saya mencoba itu yang terbaik.

"Tentang motornya, ada insinyur, mekanik, teknisi yang mengerjakannya. Jadi saya tidak bisa khawatir tentang itu. Saya hanya bisa khawatir tentang pengendaraan saya dan cara memasang motornya. Dan saya sebenarnya cukup senang tentang itu karena saya balapan terakhir sangat cepat dan yang ini juga.

"Saya merasa hebat, saya merasa kuat, saya naik ke podium, menuju posisi pertama meski jaraknya jauh. Saya mampu mencatatkan putaran yang sangat cepat di saat-saat akhir balapan.

"Jadi saya akan mengambil hal yang hebat ini dan mencoba membawanya ke Brno, Austria dan sampai akhir kejuaraan… sampai akhir karir saya!"

Mengomentari panas terik akhir pekan ini, yang menunjukkan suhu udara 36 derajat dan suhu lintasan 59 derajat selama balapan, Morbidelli berkata: "Jerez selalu balapan yang sulit, dengan panas. Tapi ini Jerez dengan steroid! Karena itu bahkan lebih panas dari biasanya. "

Vinales kemudian finis kedua dan Rossi ketiga, setelah Francesco Bagnaia mendapat bendera hitam karena masalah mesin di Ducati.