Perayaan untuk pertama kalinya Yamaha finis 1-2-3 sejak Australia 2014 di Jerez pada hari Minggu diwarnai dengan kekhawatiran karena sudah 'kehilangan' tiga mesin.

Franco Morbidelli adalah korban terakhir, menderita kekalahan balapan yang hampir identik dengan rekan senegaranya Valentino Rossi satu minggu sebelumnya di sirkuit yang sama.

Morbidelli kehilangan tenaga saat melakukan akselerasi di sepanjang lintasan lurus utama di lap 16 dari 25. Pembalap Petronas itu menduduki posisi keempat, antara Rossi dan Maverick Vinales.

Pensiun tidak hanya menyangkal Morbidelli berpotensi menjadi mimbar MotoGP pertama kali, tetapi, dengan Francesco Bagnaia dari Ducati kemudian mendapat tanda hitam dari posisi kedua dengan masalah mesinnya sendiri, mencegah apa yang bisa menjadi Yamaha yang sempurna 1-2-3-4.

Tim MotoGP tanpa konsesi (Honda, Ducati, Yamaha dan Suzuki) diizinkan menggunakan lima mesin per pebalap selama musim 13 putaran saat ini. Desain mesin ditutup pada awal musim dan, karena pembekuan teknis 'Covid' yang diperpanjang, sekarang tidak dapat diubah hingga akhir 2021.

Praktik normal akan melihat tim MotoGP 'membuka' (menggunakan) dua mesin per pembalap di putaran pertama, menggantinya dengan basis 'satu keluar, satu masuk' saat mereka memperkenalkan mesin ketiga, keempat dan kelima secara berkala selama musim.

Selain Yamaha, semua pengendara lain menggunakan minimal dua mesin selama pembukaan dua putaran.

Hal pertama yang salah untuk Yamaha saat latihan bebas untuk GP Spanyol, ketika masalah dengan 'Mesin 2' untuk Vinales berarti dia terpaksa 'membuka' mesin ketiga untuk FP4.

Situasi kemudian menjadi lebih buruk bagi Yamaha ketika motor rekan setimnya Rossi terhenti di lintasan utama, sementara di tempat kesepuluh, saat balapan pembuka musim.

Dengan mesin M1 yang tampaknya mati (daripada meledak dalam awan asap dan minyak), masalah sensor menjadi masalah utama di antara daftar kemungkinan yang dicurigai saat ini.

Jika sebuah pabrik beruntung, mereka dapat mengidentifikasi dan memperbaiki gangguan tanpa perlu membuka segel mesin dan oleh karena itu, jika tidak rusak, berpotensi mengembalikan mesin untuk bekerja, meskipun hanya untuk penggunaan praktik bebas.

Namun keseriusan masalah yang dihadapi Yamaha digarisbawahi ketika kedua mesin dikembalikan ke Jepang untuk otopsi penuh, yang berarti mereka secara resmi 'ditarik' setelah putaran pertama dan tidak dapat digunakan lagi.

Yamaha juga menanggapi dengan memberikan keempat pebalapnya dua mesin baru (tidak terpakai) untuk putaran kedua akhir pekan ini, dengan bahkan mesin ketiga dibuka untuk Vinales di FP4 yang diparkir.

Tapi itu tetap tidak mencegah motor Morbidelli tidak berdaya di tengah balapan. Mesin yang dia gunakan baru ambil bagian dalam tiga sesi trek sebelumnya.

"Mereka memeriksa apa yang terjadi. Motor saya mati saat saya melaju di jalan lurus dan saya harus berhenti. Tapi kami benar-benar tidak tahu saat ini," kata Morbidelli.

"Tiba-tiba saja. Saya hanya merasa mesinnya tidak menyala lagi dan saya menutup motor karena saya tidak tahu apa yang akan terjadi. Jadi itu bukan 'kerusakan' yang nyata, itu hanya sesuatu salah."

Karena Morbidelli memiliki motor A-Spec - bukan Factory-Spec yang digunakan oleh rekan setimnya Quartararo, plus rekan setim Monster Yamaha Vinales dan Rossi - bagian yang gagal terlihat umum bagi semua.

"Mesin saya juga merupakan mesin yang diperbarui [selama tahun lalu]. Tapi saya tidak tahu apakah itu spek yang sama dengan tiga orang Pabrik," kata Morbidelli.

Direktur pelaksana Yamaha Racing Lin Jarvis mengatakan kepada BT Sport : "Jelas kami kehilangan dua mesin pada balapan pertama. Kami baru saja kehilangan satu mesin pada balapan kedua. Jadi patut dikhawatirkan, pasti.

"Kami sudah punya ide dari mesin yang kami kirim ke Jepang, jelas Frankie akan dikirim malam ini atau besok. Tapi itu memprihatinkan dan hanya itu yang bisa saya katakan saat ini."

Hukuman bagi pengendara yang melebihi batas mesin MotoGP selama satu musim adalah start di pit lane, 5 detik setelah lampu hijau. Hukuman tersebut kemudian diulangi untuk setiap mesin yang diambil di atas batas alokasi.

Dengan Quartararo (50 poin) dan Vinales (40 poin) sekarang menjadi yang pertama dan kedua di kejuaraan dunia - dan memegang keunggulan awal yang sehat atas juara bertahan Marc Marquez yang cedera (0 poin) dan runner-up tiga gelar Andrea Dovizioso (26 poin) - Tekanan ada pada insinyur Yamaha untuk menyelesaikan masalah sebelum Brno pada 7-9 Agustus.

Jika Yamaha menyimpulkan bahwa mereka tidak punya pilihan selain memodifikasi desain mesin homolog mereka, atas dasar keselamatan, mereka perlu mendapatkan 'persetujuan dengan suara bulat dari Komisi MotoGP MSMA'.

Peraturan Teknis MotoGP:

'Pengecualian dapat dibuat untuk suku cadang [mesin] tersegel yang semata-mata terkait dengan masalah keselamatan dan yang tidak memiliki manfaat kinerja, yang dapat diubah selama periode persetujuan dengan persetujuan bulat dari Komisi MotoGP MSMA.

'Pengecualian tersebut akan dibatasi secara ketat untuk memperbaiki masalah yang terbukti yang mungkin memiliki implikasi keselamatan (mis. Kumpulan suku cadang yang rusak, dengan dokumentasi pendukung dari pemasok suku cadang untuk mengidentifikasi masalah).

Mesin yang sudah disegel, termasuk mesin bekas dapat diperbarui dengan cara ini dengan persetujuan bulat dari Komisi MotoGP MSMA dan di bawah pengawasan Direktur Teknik MotoGP atau stafnya.

`` Jika pesaing bermaksud untuk memodifikasi mesin yang disetujui dengan cara ini, dia harus memberikan detail yang tepat tentang perubahan yang direncanakan ke Komisi MotoGP MSMA. Dalam setiap kasus, hanya perubahan yang disetujui yang dapat dilakukan. '

 

Comments

Loading Comments...