Siaran langsung TV MotoGP Austria hari Minggu menunjukkan dengan detail yang mengejutkan betapa dekatnya Maverick Vinales dan terutama Valentino Rossi untuk ditabrak oleh motor Franco Morbidelli yang jungkir balik.

Tapi sudut kamera lain mengungkapkan bahwa Vinales juga menyempit agar terhindar dari sisa-sisa Ducati Johann Zarco, saat mesin yang rusak terbang di atas kepalanya.

Sementara Yamaha Morbidelli membalik tepi trek sebelum menyeberang di antara mesin Monster, sepeda Zarco menusuk ke dinding ban sebelum dibalik ke udara dan menuju Vinales.

"Saya baru saja mendengar suara garukan sepeda yang jatuh dan kemudian saya merasakan dampak dari sepeda Johann yang menabrak dinding. Lalu, ketika saya melihat, saya melihat satu sepeda datang ke arah saya dan saya menutupi kepala saya dan sepeda itu melompat," kata Vinales. .

"Yang pasti kami sangat beruntung hari ini, seseorang menyelamatkan kami."

Pembalap Spanyol itu juga menambahkan suaranya kepada mereka yang merasa bahwa tikungan kiri 300km / jam, yang diikuti oleh hander kanan 50km / jam, 'benar-benar berbahaya'.

"Tikungan ini, Tikungan 3, kami katakan setiap kali benar-benar berbahaya. Mereka perlu melakukan sesuatu, karena sangat mudah untuk menabrak di sana," kata Vinales.

"Saya hampir jatuh saat pemanasan. Saya mengunci bagian depan dan pergi sedikit ke dinding, dan itu menakutkan."

Selipkan kopling selama tiga lap

Vinales berada di posisi keenam saat balapan dihentikan, tetapi restart akan bermasalah sejak awal.

"Pada Race 2, kami mengalami masalah besar dengan kopling yang tergelincir selama tiga lap. Saya mengangkat tangan untuk berjaga-jaga jika tidak ada orang yang melihat saya," kata Vinales, yang turun ke posisi terakhir karena masalah tersebut. "Saya melakukan tiga lap seperti itu dan berpikir untuk mengakhiri balapan, tapi kemudian mulai bekerja lagi dan untungnya kami bisa meraih 5 poin [untuk kesepuluh].

"Poin bagusnya adalah di akhir balapan saya melaju kencang dan bisa menyalip banyak pembalap, itu bagus. Tapi bagaimanapun juga sulit untuk menjaga motivasi karena saya bisa melakukan latihan sempurna, kualifikasi sempurna, tapi ketika balapan tiba selalu sesuatu. terjadi. "

Dia menambahkan: "Sesuatu yang harus ditingkatkan oleh Yamaha, atau kami harus meningkatkannya di dalam kotak. Saya juga menunggu waktu saat motornya berjalan dengan baik dalam balapan."

'Saya bahkan tidak memikirkan tentang kejuaraan'

Pemimpin kejuaraan dunia Fabio Quartararo juga mengalami kesulitan teknis pada hari Minggu, dengan remnya, dan hanya berhasil menempati posisi kedelapan.

Tapi itu sedikit menghibur Vinales yang tampak frustrasi, yang sekarang 19 poin di belakang pebalap Petronas Yamaha dan telah kalah di posisi kedua dalam klasemen dari pemenang hari Minggu Andrea Dovizioso (Ducati).

"Yah, saya bahkan tidak memikirkan tentang kejuaraan," kata Vinales. "Sulit dipercaya dengan semua jenis kesalahan ini Anda bisa memenangkan kejuaraan. Jadi saya bahkan tidak memikirkannya.

"Saya pikir untuk mendorong secara maksimal pada motor saat motor sedang bagus. Anda dapat melihat saya selalu berada di tiga besar dan melakukan posisi terdepan, tetapi ketika motor tidak melaju Anda tidak dapat membuat… sangat sulit untuk menyalip. para pengendara, Anda tidak bisa menginjak mereka dengan rem, jadi itu sesuatu yang sulit.

"Tapi bagaimanapun, saya akan tetap bersabar dan menunggu momen saya dan kita akan lihat. Tapi yang pasti saya bahkan tidak memikirkan kejuaraan karena bukan sepertinya ini rumit dengan hal-hal yang kami miliki di bawah kursi."

 

Comments

Loading Comments...