Fabio Quartararo bergabung dengan pebalap Factory Yamaha Maverick Vinales dan Valentino Rossi dalam mencoba beberapa sasis M1 baru, komponen elektronik dan knalpot selama tes Misano hari Selasa.

Tapi sementara menyatakan itu sebagai tes yang 'baik' dan 'sangat positif', orang Prancis - yang kehilangan pimpinan kejuaraan dunia setelah jatuh dalam balapan hari Minggu - juga menegaskan tidak ada kemajuan di area di mana dia paling membutuhkannya; performa mesin.

"Itu adalah tes yang sangat positif karena kami memiliki kesempatan untuk mencoba banyak suku cadang dan elektronik baru," kata Quartararo, yang berada di urutan kesembilan pada timesheets keseluruhan, 0,8 detik di belakang Vinales.

"Saya senang karena, sebenarnya bukan lap tercepat saya, tapi saya melakukan '32.44 dengan ban medium yang telah menempuh 23 lap. Saya merasa hebat dan kami masih memiliki beberapa hal untuk dicoba untuk balapan akhir pekan."

Dengan mesin yang disegel, para insinyur Yamaha melakukan yang terbaik untuk menemukan solusi solusi untuk mengurangi rumor penurunan kinerja, yang dipicu ketika masalah katup ditemukan setelah pembukaan musim Jerez.

"Sayangnya tidak ada!" Quartararo mengatakan untuk meningkatkan performa mesin. "Ada dua hal yang berbeda, katakanlah.

"Kami berjuang dengan mesin dan sebagian perubahan sasis dan elektronik mencoba untuk mengatasi sedikit masalah yang kami miliki. Tapi tidak ada yang benar-benar membaik di [area] yang kami inginkan.

"Kami melakukan yang terbaik, mencoba untuk mengatur dan jujur - tentu saja, saya tidak mengendarai motor begitu nyaman seperti di Jerez - tapi saya terbiasa [untuk itu]."

Pembalap Petronas itu menambahkan: "Saya pikir saya berjuang lebih dari para Yamaha lainnya karena Maverick, Franco, Vale memiliki lebih banyak pengalaman daripada saya di MotoGP. Yang pasti mereka memiliki beberapa masalah, beberapa masalah serupa [di masa lalu] dan sebenarnya terakhir. tahun semuanya sempurna [untuk saya]. Kami naik tujuh podium. Kami tidak punya masalah dengan motornya.

"Dan sekarang saya perlu beradaptasi.

"Jadi saya banyak berjuang, tapi mengendarai dengan cara yang berbeda - mengatur gas, posisi tubuh saya ... Saya tidak bisa menjelaskan dengan tepat bagaimana saya melakukannya dengan sepeda, tapi saya mengendarai dengan cara yang berbeda. kepada Jerez jadi tidak mudah untuk beradaptasi. Tapi akhir pekan lalu kami memiliki kecepatan yang luar biasa dalam latihan, sayangnya kami mengalami kecelakaan saat balapan, tapi hari ini kecepatannya sangat bagus dan kami akan membawanya ke akhir pekan depan. "

Harapan terbaik dalam meningkatkan output mesin pada pengujian mungkin datang dari knalpot model Bazooka yang sangat besar (lihat di bawah). Itu membuat dampak visual dan suara yang jelas, tetapi Quartararo tidak merasakan hal lain.

"Satu-satunya hal nyata yang kurasakan adalah jauh lebih lama! Dan jauh lebih berisik!" dia tersenyum. "Tapi sayangnya kami tidak mendapatkan akselerasi dan kecepatan tertinggi. Jadi kami memutuskan untuk hanya melakukan sekali lari. Mereka memeriksa data dan melihat itu tidak terlalu bagus untuk saya. Jadi kami memutuskan untuk kembali ke knalpot standar."

Sasis baru kurang jelas dan mungkin akan terlihat lagi pada akhir pekan mendatang.

"Sasisnya masih sulit untuk dipahami dengan baik karena perasaan saya sangat mirip, jadi mereka perlu memeriksa dengan tepat apakah sudah diperbaiki atau tidak dan kami akan memutuskan apakah kami bisa menggunakannya untuk akhir pekan ini," katanya.

Hari Quartararo dimulai dengan pengujian sistem radio helm yang diusulkan, yang menurutnya memiliki potensi yang jelas untuk tujuan keselamatan, yang berarti pesan-pesan Race Direction, tetapi tidak ingin itu diperluas ke komunikasi tim-pengendara.

"Saya mencoba pada putaran pertama tetapi itu adalah headset standar dan pada putaran terakhir satu sisi [jatuh dari telinganya]," katanya. "Saya pikir aneh memiliki radio. Kami memiliki saya pikir setiap 20-30 detik seperti robot yang berbicara [pesan tes dari Race Direction], tapi saya harap kami tidak akan berkomunikasi dengan tim. Satu-satunya hal yang positif adalah untuk keamanan. Tapi saya berharap mereka tidak akan pergi lebih [untuk memungkinkan komunikasi dengan tim]. "

Tes Quartararo kemudian diakhiri dengan pemandangan aneh dari tiga 'Fabios' yang mengantri untuk mendapatkan M1-nya!

Wilco [Zeelenberg] datang dan berkata 'ayo buat lelucon untuk tim'. Wilco masuk ke dalam kotak dengan helm dan kulit saya, lalu Tom, lalu saya. Itu cukup lucu dan beberapa gambar yang bagus. Tentu saja jika kita memiliki ujian yang buruk saya tidak akan melakukan itu tapi saya senang hari ini jadi menyenangkan untuk melakukan itu. "

Petronas seharusnya bisa bermain dengan beberapa Fabios lagi pada hari sebelumnya, dengan rekan setimnya dan pemenang balapan hari Minggu Franco Morbidelli absen dari tes karena sakit perut.

 

Comments

Loading Comments...