Bentrokan untuk Pol Espargaro dan Miguel Oliveira berkontribusi pada balapan MotoGP terberat KTM musim ini di Catalunya pada hari Minggu.

Espargaro sedang berjuang melawan pembalap Ducati Danilo Petrucci untuk tempat ketujuh di pertengahan grand prix ketika dia kehilangan kendali atas RC16-nya saat pengereman, sementara Oliveira menyelinap keluar dari posisi kesembilan segera setelah itu.

"Bukan hasil yang harus memuaskan," kata Espargaro. “Kami tidak bisa berbuat banyak hari ini, bahkan tidak jatuh mungkin hasil kami akan berada di depan Petrux sekitar posisi ketujuh, sesuatu seperti itu.

"Dengan suhu rendah ini kami kehilangan banyak kepercayaan diri yang kami miliki selama akhir pekan."

Sebagian dari masalahnya adalah bahwa keempat KTM harus menggunakan ban depan medium, sementara sisa lapangan - kecuali Aleix Espargaro dari Aprilia - memilih yang lembut, karena suhu balapan yang dingin.

"Hari ini matahari tidak bersinar dan kami yang membayarnya karena suhunya lebih rendah dan kami perlu menggunakan ban depan berukuran sedang ini," jelas Pol Espargaro.

“Kami memiliki masalah yang mungkin dialami Honda tahun lalu, ketika mereka selalu menggunakan kompon yang lebih keras. Jadi sekarang sepertinya dibandingkan dengan pabrikan lain, terutama Yamaha dan Ducati, kami selalu menggunakan senyawa yang lebih keras di depan.

Biasanya matahari akan bersinar di sore hari untuk balapan dan kami tidak akan terlalu buruk, tapi karena kondisi dingin dengan ban medium ini kami kesulitan. Tapi pilihan lain adalah menggunakan bagian depan yang lembut dan yang pasti bagi kami yang bagian depan yang lembut tidak mungkin digunakan. Jadi begitulah adanya.

"Kami berjuang saat cuaca terlalu dingin atau saat sangat panas."

Oliveira dari Tech3 juga menyebut ban depan sedang dan suhu dingin yang menyebabkan kejatuhannya.

“Sedih rasanya mengakhiri balapan seperti ini. Kami memiliki kondisi yang sangat menantang dan diharapkan untuk menjadi kompetitif dan untuk itu kami perlu menggunakan ban depan berukuran sedang, "kata pemenang Red Bull Ring." Suhunya cukup rendah hari ini, jadi saya hanya butuh satu lap tanpa slipstream untuk mendinginkannya. menuruni ban dan ketika saya pergi ke sisi kiri, tidak mungkin saya bisa menyelamatkan kecelakaan itu. Memalukan."

Semuanya membuat rekan setim Espargaro Brad Binder finis sebagai KTM terdepan, di tempat kesebelas, dengan rekan rookie Iker Lecuona ke-14.

"Kami sudah melihat awal akhir pekan bahwa pilihan ban akan sangat sulit bagi kami," kata Manajer Balap KTM Red Bull, Mike Leitner. "Kami akan selalu menemukan solusi pada sore hari ketika suhu lebih tinggi tetapi hari balapan cukup dingin di trek dan kami tahu itu akan sulit.

"Pol melakukannya dengan baik sampai dia terjatuh tetapi, secara keseluruhan, kami tidak bisa senang dengan hasil keseluruhan kami: ini adalah pertama kalinya musim ini kami tidak memiliki pembalap di sepuluh besar dan kami harus menganalisis mengapa kami tidak dapat menemukannya. kinerja yang kami inginkan. "

Selain suhu yang rendah, masalah lain yang disoroti oleh Espargaro adalah turunnya cengkeraman secara umum setelah balapan Moto2 dan Moto3.

"Yang pasti dengan lebih percaya diri di depan, saya bisa mendorong lebih banyak di tikungan kiri. Misalnya, saya tidak bisa mengerem keras di tikungan lima, jadi Petrucci selalu menyalip saya di sana setiap lap," katanya. "Ini adalah salah satu dari dua masalah.

Yang kedua adalah setiap kali kami pergi balapan setelah Moto2, Moto2 meninggalkan karet Dunlop di trek, level grip turun dan kemudian kami berjuang keras dengannya.

"Kami tidak pernah merasakan seperti di FP4. Selalu seperti kami mengatur ulang ... Lebih licin, lebih sulit menghentikan motor.

"Satu-satunya saat kami tidak begitu merasakannya adalah di Austria dan di Republik Ceko. Tempat kami lebih cepat. Di situlah kami dapat memprediksi apa yang akan terjadi atau kapan kami dapat meniru apa yang terjadi di FP4."

Terlepas dari dua kemenangan dan empat podium oleh pebalapnya musim ini, pesaing KTM teratas di klasemen kejuaraan dunia sekarang adalah Oliveira di urutan kesembilan, 49 poin dari Fabio Quartararo.

Binder di urutan kesepuluh (-50 poin), Espargaro kedua belas (-51 poin) dan Lecuona ke-18 (= 91 poin).

"Kejuaraan ini naik turun begitu sulit untuk memprediksi apa pun," kata Espargaro, yang kini memiliki tiga DNF musim ini. "Dari posisi ketiga akhir pekan lalu hingga jatuh di sini ... Juga Dovi jatuh, jadi dia kehilangan kepemimpinan juara. Kejuaraan ini tidak bisa diprediksi.

"Tapi itu sulit karena kami tahu kehilangan poin itu sangat menyakitkan untuk kejuaraan dan kami terus kehilangannya. Itu sulit. Saya pikir tidak pernah dalam hidup saya, saya telah dengan begitu banyak angka nol dalam kejuaraan saya dalam tahun balapan yang singkat ini.

"Yang pasti aku merasa tidak enak karena kita pergi ke atas, ke bawah, lalu ke atas lagi dan ke bawah lagi. Ini seperti seseorang mengguncang kita."

 

Comments

Loading Comments...