Diperlukan waktu 18 bulan untuk perangkat holeshot penurun motor, yang pertama kali terlihat di Ducati selama pengujian pramusim 2019, untuk menyebar ke seluruh jaringan MotoGP.

Atau hampir semua grid.

Cal Crutchlow dari LCR Honda yakin dia sekarang "mungkin satu-satunya pembalap tanpa perangkat start" yang tersedia, rekan setimnya Takaaki Nakagami baru-baru ini mendapatkan sistem untuk mesin spek 2019 miliknya.

Namun karena Crutchlow meninggalkan Honda pada akhir tahun ini, dia memahami keputusan tersebut:

"Saya pikir itu sangat normal bahwa Taka mendapatkan barang baru, barang terbaru. Dia akan mengendarai Honda 2021 tahun depan dan saya tidak akan, jadi saya pikir itu hal yang wajar.

"Hal yang lebih buruk adalah bahwa motor kami dulu sangat bagus saat start dibandingkan dengan yang lain, dan kemudian mereka mendapatkan perangkat holeshot dan kami mulai kesulitan. [Sekarang] pebalap Honda yang telah memilikinya selama beberapa balapan tampaknya menjadi memulai yang jauh lebih baik.

Artinya Anda harus mencoba untuk memulai dari barisan depan, yang cukup sulit. Tapi begitulah adanya.

"Kami masih bekerja keras dan tidak peduli motor apa yang ada di bawah saya, saya akan selalu memberikan 100% untuk mencoba memperbaiki diri dan meningkatkan paket yang saya miliki dengan Beefy [kepala kru]."

Sayangnya untuk Crutchlow, dia hanya memenuhi syarat di tempat ke-16 untuk kembali ke MotoGP (karena komplikasi terkait operasi pompa lengan) di Catalunya.

Dan meskipun Johann Zarco dan Andrea Dovizioso tersingkir di Tikungan 2, pembalap Inggris itu masih turun di urutan ke-16 pada akhir putaran balapan pembuka.

Crutchlow kemudian bekerja dengan mantap ke depan, menghabiskan tahap akhir bertarung dengan pemenang Misano Maverick Vinales sebelum mengambil bendera kurang dari satu detik di belakang pebalap Monster Yamaha, di urutan kesepuluh. Hasilnya adalah yang terbaik musim ini bagi Crutchlow.

“Itu adalah hari yang positif untuk menyelesaikan balapan dan berada di 10 besar, saya berharap sedikit lebih banyak tetapi saya tidak bisa mendapatkan awal yang baik,” katanya. “Saya selalu tahu bahwa start akan menjadi bagian yang menantang dari balapan karena saya mungkin satu-satunya pembalap di grid tanpa perangkat start.

"Tapi saya pikir kami melakukan pekerjaan yang baik dalam balapan untuk bertarung dengan pembalap yang memiliki hasil bagus pekan lalu dan, karena tidak mengendarai motor untuk waktu yang lama, itu bagus untuk mendapatkan jarak balapan di bawah ikat pinggang saya.

"Saya mengalami rasa sakit dan masalah dengan lengan saya, tetapi saya merasa saya tidak menyelesaikan balapan terlalu buruk dan dengan pengaturan motor yang berbeda kami bisa menjadi sedikit lebih baik."

Sementara Crutchlow menunggu kemungkinan kedatangan perangkat start, lebih banyak pabrikan bergabung dengan Ducati dalam mengembangkan sistem sehingga juga dapat digunakan untuk menurunkan ketinggian berkendara (dan karena itu mengurangi wheelies) di bawah akselerasi yang keras dari tikungan lambat.

Pemenang balapan MotoGP tiga kali itu berharap untuk bergabung dengan Aprilia musim depan, tetapi pabrikan saat ini sedang menunggu hasil banding Andrea Iannone yang menentang larangan doping selama 18 bulan.

 

Comments

Loading Comments...