Penantang gelar MotoGP Fabio Quartararo, Joan Mir dan Maverick Vinales berjuang mati-matian di lap terakhir Grand Prix Prancis bukanlah kejutan.

Tapi hadiah yang diperebutkan bukanlah kemenangan balapan, atau bahkan tempat di podium.

Sebaliknya ketiganya memperebutkan apa yang mungkin berubah menjadi poin berharga untuk tempat kesembilan, yang akhirnya menguntungkan Quartararo dengan selisih 0,2 detik atas Vinales, dengan Mir hanya 0,085 detik lebih jauh di akhir balapan Le Mans yang basah dan liar.

"Pertarungan untuk posisi kesembilan itu seperti pertarungan untuk kemenangan!" Quartararo tersenyum. "Itu menyenangkan dan semua orang memberi 100%.

"Beberapa orang mengatakan tidak ada yang ingin memenangkan kejuaraan ini, tetapi kami menunjukkan semua orang ingin memenangkannya!"

Quartararo memulai balapan di pole, tetapi segera menjadi jelas bahwa Yamaha sama sekali tidak kompetitif di musim basah seperti di musim kering.

Berjuang untuk mendapatkan panas di ban belakang, Quartararo turun ke posisi kesebelas sebelum menghentikan penurunannya dan, dibantu oleh kesalahan oleh beberapa orang di depan, berada di depan pertarungan empat arah dengan Stefan Bradl, Mir dan Vinales sebagai lap terakhir. dimulai.

Bradl berhasil melarikan diri, tetapi ketika saingan terdekat Quartararo, Mir, mengoper bola, pembalap Petronas itu harus merespons.

"Saya pikir ini pertama kalinya dalam perlombaan saya memikirkan tentang kejuaraan," kata Quartararo. "Ketika Joan menyusulku, aku berkata 'tidak mungkin'. Aku tidak akan menyelesaikannya tanpa mencoba sesuatu.

"Saya mengerem begitu keras di Tikungan 9 dan menyusulnya, mendorongnya sedikit melebar tetapi saya juga melebar karena saya melebihi batas. Cukup menyenangkan, saya lebih suka finis di depan tetapi ini merupakan penyalaan yang cukup bagus . "

Vinales mengikuti Quartararo dan oleh karena itu pemain Prancis itu bisa mendapatkan dua poin dari Mir, membangun keunggulan gelar menjadi 10 poin dengan lima balapan tersisa.

'Kupikir Dovi menang hari ini ... Lalu aku melihat lagi'

Kabar baik lainnya adalah mengikuti pemimpin kejuaraan dunia itu ketika dia melihat ke layar TV di lap yang lambat.

“Sejujurnya, ketika saya melewati garis finis saya senang bisa finis di depan Joan dan Maverick, tapi kemudian saya melihat ke layar dan saya melihat orang merah menang. Saya berkata 'Dovi menang hari ini jadi dia semakin dekat'.

"Tapi kemudian saya melihat lagi dan itu Petrucci dan saya berkata 'oh, ini bagus!' Kemudian saya melihat posisi kedua, Alex, ketiga Pol.

Alex sangat cepat hari ini dan dia pantas mendapatkan banyak podium. Saya sangat senang untuknya, untuk Petrucci dan untuk Pol karena mereka finis di depan Dovi! Saya pikir itu berita bagus untuk kami!

"Untuk balapan pertama kami dalam kondisi basah, ini bisa menjadi lebih buruk. Ini benar-benar tahun yang aneh dan saya senang masih bisa memimpin kejuaraan."

Mir, sepuluh poin di belakang Quartararo tetapi unggul delapan poin dari Dovizioso, memberikan vonis 'bisa lebih buruk' serupa.

"Saya pikir kami berdua [Quartararo dan saya] mengalami balapan yang buruk," kata pembalap Suzuki itu. "Kami berdua tidak berada dalam posisi yang diharapkan orang. Tidak apa-apa, karena dalam kondisi kering, [Quartararo] memiliki sesuatu yang lebih dari yang lain, jadi dia memiliki peluang untuk menang hari ini.

"Saya bukan salah satu yang tercepat dalam kondisi kering. Mungkin kami akan berjuang untuk lima besar. Tapi pada akhirnya, lima besar bagi saya dan Quartararo meraih kemenangan akan menjadi selisih poin yang lebih besar. Jadi tidak apa-apa seperti ini.

"Untuk membuat satu balapan buruk diperbolehkan, tapi yang tidak bisa kami lakukan adalah mengulangi penampilan ini di Aragon. Kami harus mengembalikan perasaan kami, dan kembali naik podium."

Sementara lebih dari senang dengan kecepatan keringnya, Quartararo juga khawatir bahwa mereka harus lebih kompetitif di acara basah di masa depan.

"Saya tidak khawatir dengan cuaca dingin karena kami berhasil dengan baik. Ini basah," kata Quartararo.

"Masalah utama kami dalam kondisi seperti ini adalah kami berjuang keras untuk memanaskan ban di bagian pinggir belakang dan saat keluar. Jadi itulah mengapa awal balapan sangat buruk bagi kami.

"Kami banyak mengambil risiko dengan melakukan perubahan besar pada motor karena di FP1 [basah] saya merasa sangat buruk. Sebenarnya, lebih baik perasaan, masih banyak berjuang untuk pemanasan ban, tapi saya agak khawatir. sebelum balapan karena saya tidak pernah mencoba setting saya akan balapan!

"Balapan pertama saya di basah, pertama kali dengan pengaturan, di posisi terdepan, jadi saya agak gugup. Tapi pada akhirnya, itu tidak terlalu buruk.

"Saya pikir ini adalah trek yang lebih menyukai motor yang lebih bertenaga di medan basah karena Anda tidak bisa membuat kecepatan tikungan cepat saat basah. Tapi kami juga melihat bahwa Alex Rins sangat cepat [di inline 4], sayangnya dia jatuh , tapi dia ada di sana dan berjuang untuk kemenangan. "

Vinales melengkapi empat besar gelar dengan mengumpulkan 19 poin, dengan tempat kelima Takaaki Nakagami (Honda) terpaut 34 poin.