Alex Marquez mendapat kesempatan untuk membuat nama keluarga bangga di podium sebelum saudara laki-lakinya yang memenangkan banyak gelar dan rekan setimnya Marc Marquez kembali ke medan dengan mencetak finis kedua yang spektakuler dalam kondisi sulit di MotoGP Prancis.

Sebagai seorang Juara Dunia ganda, Marquez tetap mengalami awal yang sulit untuk hidup di MotoGP dengan Honda RC213V yang terkenal rumit, usahanya mendapat sorotan yang lebih keras ketika Marc tersingkir dari aksi dengan kecelakaan putaran satu.

Meninggalkan yang lebih muda dari keduanya untuk memegang tongkat estafet untuk tim terdepan, hasil terbaiknya sejauh ini adalah posisi ketujuh, meskipun dalam kualifikasi di mana dia secara khusus berjuang, tidak terkecuali tempat ke-18 di grid di sini.

Namun, kondisi licin dari Le Mans yang basah mengubah keberuntungan Marquez dalam satu sore saat ia naik podium untuk menemukan dirinya di tengah pertempuran podium selama lap terakhir.

Menjadi lebih baik dari Andrea Dovizioso dengan tiga lap tersisa, Marquez melanjutkan untuk mengejar Danilo Petrucci di depan tetapi akhirnya kehabisan lap, menetap di posisi kedua yang tetap mewakili podium pertama musim mempertahankan gelar Honda.

Senang melihat hujan tiba, Marquez menyarankan waktu yang dihabiskan untuk melewati Cal Crutchlow dan kemudian Dovizioso bisa mencegahnya mengklaim kemenangan mengejutkan.

“Itu adalah balapan yang panjang, itu adalah balapan yang sulit mulai dari urutan 18 tetapi saya percaya sejak awal adalah mungkin untuk membuat sesuatu yang baik hari ini, tetapi saya tidak mengharapkan podium.” dia berkata. “Saya tidak memiliki start yang buruk tetapi saya menyerang ke tikungan pertama, yang sedikit berisiko, dan pada tiga atau empat lap pertama saya harus memanaskan ban karena bagian depan medium dan bagian belakang tidak empuk. mudah untuk pemanasan. Jadi saya santai saja pada awalnya dan kemudian saya semakin merasa, lebih percaya diri, jadi saya mencoba melangkah lebih jauh.

“Saya melihat ketiga Ducati memiliki celah yang besar, jadi saya pikir podium tidak memungkinkan tetapi ketika saya berada di belakang Cal, yang membutuhkan waktu beberapa detik untuk menyalipnya, saya melihat Ducati bermain sedikit dan jaraknya semakin kecil. putaran demi putaran, jadi saya pikir 'mengapa tidak, saya akan mencoba melakukan yang terbaik'.

“Saya menyalip Pol tapi yang terpenting adalah saya kehilangan sedikit waktu mencoba menyalip Dovi. Dia sangat cepat di jalan lurus dan di area pengereman. Aku mencoba untuk menyusulnya di tempat yang berbeda, itu satu-satunya tempat aku bisa menyusulnya.

“Saya melihat Petrux agak terlalu jauh, jadi tiga lap sampai akhir saya seperti 'Alex, jangan jatuh sekarang' karena semuanya ada di sini 'dan jika Anda jatuh tidak ada yang akan mengingat balapan. Saya sangat senang dengan hasil dan tim, yang pasti kami membutuhkan podium ini. Jika kami realistis, kami perlu terus meningkat di masa kering tetapi kami datang dan saya sangat senang untuk itu. ”

Hasilnya memberi Marquez teriakan yang lebih kuat dalam mengamankan gelar 'Rookie of the Year' dari Brad Binder, yang memegang keunggulan besar atas petenis Spanyol itu yang datang ke akhir pekan ini berkat kesuksesan kejutannya sendiri di awal tahun dengan kemenangan di Brno. Pasangan ini sekarang dibagi 15 poin untuk keuntungan Afrika Selatan.

 

Comments

Loading Comments...