RS-GP 2020 Aprilia yang serba baru mungkin gagal menyamai hasil terbaik dari mesin MotoGP sebelumnya, memuncak di urutan kedelapan dibandingkan dengan tempat keenam, tetapi CEO Massimo Rivola yakin mereka telah maju setengah detik lebih dekat ke depan.

Rivola mengutip hasil Aleix Espargaro di Grand Prix Valencia, di mana pembalap Spanyol itu finis kesembilan tahun ini dan terakhir, tetapi naik 17 detik lebih dekat ke puncak selama 27 lap (waktu kemenangan balapan hampir identik pada 2019 dan 2020).

Tapi itu masih menyisakan setengah detik per lap lagi untuk ditemukan dan Rivola mengakui tingkat 'kesulitan' hanya akan meningkat.

"2020 dimulai dengan ekspektasi yang baik, jelas motornya - dan - selangkah dibandingkan dengan 2019," kata Rivola. “Jelas, ini motor baru dan kami membutuhkan jarak tempuh, tapi tahun ini tidak sempurna untuk itu dalam hal Covid dan segalanya.

"Kami meningkat lebih dari setengah detik dibandingkan dengan pesaing, jadi itu langkah yang cukup bagus. Jelas ketika Anda, katakanlah, jauh lebih mudah untuk mendapatkan bagian pertama, sekarang bagian yang sulit menjadi lebih.

"Dalam balapan Valencia kami finis P9 dan 15 detik dari P1. Tahun lalu kami juga finis P9, tapi 33-detik dari P1. Dan itulah perbedaan rata-rata kurang lebih untuk musim itu.

"Jadi balapan sekarang jauh lebih menyenangkan, jelas pertunjukannya lebih baik. Kami dekat dengan grup utama dan itu tidak membuat depresi, ini dorongan, karena kami merasa kami sudah dekat dan kami perlu melakukan langkah terakhir."

Akselerasi adalah area utama yang diidentifikasi membutuhkan perbaikan untuk tahun 2021, setiap kemajuan besar selama musim ini terhambat oleh pembekuan darurat MotoGP pada pengembangan mesin.

Kampanye Aprilia tahun 2020 juga terhalang oleh ketidakpastian atas kasus doping Andrea Iannone.

Sanksi empat tahun dari pembalap Italia itu baru selesai pada November dan tim akhirnya menghabiskan seluruh musim dengan pembalap uji Bradley Smith dan kemudian Lorenzo Savadori menggantikan Iannone.

Dengan pembalap Moto2 Marco Bezzecchi, Fabio di Giannantonio dan Joe Roberts menolak naik RS-GP untuk musim depan, Smith atau Savadori sekarang akan mendapatkan kursi balapan untuk kejuaraan dunia 2021 penuh.

"Stabilitas pasti penting. Bradley melakukan pekerjaan dengan baik selama musim, dia seharusnya menjadi pembalap tes tetapi pada akhirnya ketika dia membalap dia semakin dekat dengan Aleix," kata Rivola. "Juga kami memberikan beberapa kesempatan kepada Lorenzo Savadori, untuk membuatnya menjadi pembalap tes yang lebih baik untuk tahun depan."

Keputusan Smith atau Savadori akan diambil setelah pengujian pramusim.

Sebagai satu-satunya pabrikan di grid saat ini tanpa podium (atau menang balapan), Aprilia terus memiliki akses ke konsesi teknis dan akan dapat mengembangkan mesinnya selama musim 2021.

 

Comments

Loading Comments...