Ducati telah mengkonfirmasi bahwa empat pebalap MotoGP 2021 - Jack Miller dan Francesco Bagnaia di Tim Resmi, ditambah Johann Zarco dan Jorge Martin di Pramac - semuanya akan memiliki akses ke mesin terbaru pabrikan musim ini.

Motor-motor tersebut masih akan ditenagai oleh mesin GP20 karena pembekuan teknis khusus MotoGP, tetapi dengan pembaruan 2021 diperbolehkan di semua area lain, termasuk aerodinamika (setelah musim dimulai)

Sementara itu, seperti diberitakan sebelumnya , tim Avintia / VR46 milik Enea Bastianini dan Luca Marini akan tetap menggunakan mesin GP19, seperti spesifikasi yang digunakan Zarco akhir tahun lalu.

"Pertama-tama, keenam pebalap Ducati di MotoGP dikontrak langsung ke Ducati," jelas direktur olahraga Ducati Corse Paolo Ciabatti.

"Dua pebalap pabrikan dan dua pebalap Pramac akan menggunakan mesin yang sama, identik.

Dua pebalap tim Esponsorama, Enea Bastianini dan Luca Marini, akan menggunakan spek terbaru motor 2019, sama dengan yang digunakan oleh Johann Zarco pada paruh terakhir musim lalu.

Bastianini dan Marini akan memiliki motor tertua (2019) di grid, dengan Franco Morbidelli (Petronas Yamaha) menjadi satu-satunya pembalap yang akan tetap menggunakan motor tahun 2020 musim ini. Semua pengendara lain akan mendapatkan spesifikasi '2021' terbaru (meskipun masih didukung oleh mesin 2020).

Sementara keenam pebalap Ducati baru untuk tim masing-masing untuk tahun 2021, Miller, Bagnaia dan Zarco masing-masing akan memiliki kepala kru dan insinyur elektronik yang sama seperti musim lalu.

"Kami mungkin memiliki filosofi yang berbeda dari pabrikan lain," jelas General Manager Ducati Corse Gigi Dall'Igna. “Ketika pembalap memulai karir mereka dengan Ducati, mereka mulai dengan seorang kepala kru dan juga seorang insinyur elektronik, dan kemudian tetap bersama dua orang ini sepanjang karir mereka bersama Ducati.

"Jadi ketika pembalap berganti tim, juga kepala kru dan insinyur elektronik mengganti tim. Saya pikir ini adalah filosofi yang sangat bagus terutama dari sudut pandang pembalap, jadi kami ingin terus seperti ini."

Ciabatti menambahkan: "Untuk memberi Anda nama-nama kepala kru: Miller bersama Cristian Pupulin, insinyur yang sama dengan yang dia miliki di Pramac. Sama dengan Pecco, yang bersama Cristian Gabarrini lagi.

"Zarco akan bersama Marco Rigamonte, seperti dia di Avintia / Esponsorama tahun lalu."

Beralih ke rookie kelas: "Martin bersama Daniele Romagnoli, yang bekerja dengan Petrucci tahun lalu. Bastianini bersama Alberto Giribuola, yang bekerja dengan Dovizioso. Marini bersama Luca Ferracioli, yang mengoordinasikan tim dan di sisi Tito Rabat. "

Ducati adalah satu-satunya pabrikan MotoGP yang memiliki lebih dari satu tim satelit, membantu mengisi kekosongan yang diciptakan oleh Suzuki dan Aprilia yang belum memasok tim Independen.

Tapi itu bisa berubah dalam waktu dekat dengan Suzuki secara serius mempertimbangkan tim satelit untuk tahun 2022, ketika Aprilia juga akan berpisah dari Gresini dan berencana untuk memiliki jaringan sendiri.

Dengan tujuan jangka panjang MotoGP agar setiap pabrik memasok satu tim Independen, Dall'Igna tahu Ducati pada akhirnya harus mengurangi menjadi empat mesin, tetapi berharap untuk tetap di enam mesin selama mungkin.

"Sangat sulit untuk memberi tahu Anda berapa lama kami bisa melanjutkan dengan tiga tim berbeda di MotoGP, karena pasti cepat atau lambat, kami harus beralih ke empat motor, karena ini akan menjadi situasi di masa depan," kata Dall'Igna.

“Yang pasti, pekerjaan kami adalah melanjutkan sebanyak mungkin dengan situasi ini, karena saya pikir kami dapat memiliki beberapa keuntungan dengan enam pebalap di grid. Dari sudut pandang teknis kami dapat memiliki lebih banyak informasi, ini dapat membantu kami mengembangkan sepeda.

"Jadi sulit untuk diprediksi, tapi saya harap situasi ini akan terus berlanjut juga untuk beberapa tahun mendatang."