Diumumkan sebagai pebalap Repsol Honda MotoGP pada Juli tahun lalu, Pol Espargaro sudah lama membayangkan seperti apa debutnya bersama Repsol Honda. Hal ini juga cukup membuatnya tegang, di mana ia akan berganti motor dari RC16 ke RC213V yang terkenal sulit dikendarai

"Saya sangat jujur dan hal pertama adalah saya sangat stres," kata Espargaro tentang debutnya bersama Repsol Honda. "Saya menunggu banyak waktu untuk momen itu dan banyak orang membicarakan momen itu, baik atau buruk.

"Itu normal bahwa orang tidak percaya ketika sesuatu berubah, terkadang Anda perlu yakin bahkan jika Anda tidak tahu apakah itu akan baik-baik saja atau buruk. Tekanan dari semua media atau orang yang tidak mempercayai saya beralih ke tim ini, itu memengaruhi kita semua saat kita bekerja atau saat saya berkendara.

"Sepertinya Anda dipaksa untuk tampil langsung, hari pertama Anda harus tampil. Jika tidak, Anda telah melakukan kesalahan saat berganti tim, atau kru yang telah mengambil keputusan untuk membawa saya ke Repsol Honda.

"Tekanan ini, datang juga saat Anda membalap. Lap pertama, tekanannya tinggi. Saya mengendarai dan perlu naik hingga limit dan perlu melakukan yang terbaik dalam hidup saya. Jadi, saya hanya mencoba memahami segalanya sebagai sebaik yang saya bisa, tapi itu cukup membuat stres. "

Untungnya bagi Espargaro semuanya berjalan dengan baik. Posisi ke-17 (+ 1.2s) pada hari pertama diikuti dengan perbaikan laptime 1,2 detik untuk berada di posisi ke-12, dan menjadi pembalap Honda terbaik kedua setelah Stefan Bradl, Pol juga belum pernah terjatuh.

"Hari ini saya cepat dan ritme saya bagus, bahkan jika itu hanya hari kedua balapan. Saya telah unggul tujuh persepuluh dari yang pertama, dan tiga persepuluh dari lima besar. Ini adalah sesuatu yang sangat, sangat positif," katanya.

Jadi, seberapa dekat persepsi Espargaro tentang mengendarai Honda dengan realita pada tes pra-musim pertama?

"Satu hal yang saya harapkan dari melihat video dan membandingkan Honda ketika saya berada di belakangnya, adalah motor itu perlu dikendarai secara fisik. Sesuatu yang sebenarnya dapat Anda lihat di TV tetapi sampai Anda mencoba motornya, Anda tidak tahu," dia berkata.

"Ini adalah sesuatu yang saya harapkan untuk dilihat, motor harus dikendarai dengan gaya berkendara seperti ini. Itu adalah sesuatu yang saya khawatirkan, pada akhirnya berhasil. Gaya berkendara saya cocok.

"Tapi sebaliknya, saya memiliki ekspektasi yang sangat netral tentang apa yang akan saya temukan. Saya hanya tahu dari melihat Marc bahwa tidak ada yang mudah, Anda perlu memaksa untuk mendapatkannya dan itu akan datang."

Dan memaksa motor adalah gaya balap khas Pol Espargaro. "Ini adalah jenis motor yang semakin banyak Anda dorong, semakin banyak yang Anda dapatkan," tegasnya.

"Semakin baik secara fisik Anda, semakin cepat Anda di akhir balapan. Ini cukup banyak tentang kondisi fisik dan bagaimana Anda mendorong motor untuk menikung dan bagaimana Anda mendorong motor untuk mencapai waktu putaran.

"Hal baiknya adalah jika Anda berusaha keras, Anda mendapatkan hadiah, hasil yang Anda inginkan. Di masa lalu, dengan pabrikan lain [Tech3 Yamaha, KTM], itu sebaliknya. Semakin banyak usaha yang Anda lakukan, semakin sedikit waktu putaran akan datang. Ini membuat saya gugup, awalnya tidak cocok dengan saya ketika saya harus naik cepat.

"Tapi motor ini yang saya butuhkan untuk menjadi cepat dan hari ini adalah hari yang baik bagi kami. Yang pasti saya perlu beradaptasi dengan motor ini karena semuanya baru: pengiriman tenaga adalah apa yang saya coba pahami, bersama dengan elektronik.

"Bagi saya yang paling sulit bukanlah bagian fisik motor, lebih banyak hal yang tidak dapat Anda lihat atau sentuh, penyampaian tenaga. Di setiap motor berbeda dan Honda memiliki akselerasi seperti ini, yang luar biasa.

"Tetapi meskipun itu luar biasa, saya harus membiasakan diri dan menggunakan yang terbaik dari elektronik ini. Saat ini saya tidak melakukannya, saya merasa seperti terlalu mengandalkan dengan elektronik karena sangat bagus, Saya hanya mengandalkan elektronik.

"Saya membutuhkan diri saya sendiri untuk melakukan hal-hal yang berbeda dengan motor, dan hari ini saya belajar cukup banyak, terutama pada kecepatan balapan.

"Ini adalah satu langkah besar dibandingkan kemarin. Kemarin saya berjuang untuk mencapai tertinggi 2 menit 5 detik tinggi, dan hari ini ritme saya berada di posisi 2 menit 5 detik rendah. Jadi ini menunjukkan kepada Anda seberapa banyak dari satu hari ke hari lain kepala dan otak bekerja dan semuanya berjalan lancar, dan juga laptime yang cepat."

Meski memiliki waktu lap yang kompetitif, Espargaro tahu dia masih harus banyak belajar tentang batasan Honda. Ini juga merupakan proses yang menegangkan tetapi, sementara tidak ada yang ingin mengalami kecelakaan, fakta bahwa ia tidak mengalami kecelakaan selama dua hari menunjukkan margin peningkatan performanya masih cukup tinggi.

"Seperti yang saya katakan sebelumnya, sulit beradaptasi dengan elektronik tetapi juga mengubah peta saat Anda kesulitan dengan motor - karena sekarang saya cukup tertekan karena saya tidak tahu batasannya," katanya.

"Saya mencatatkan - hari ini saya tertinggal 0,7 detik dari yang pertama - tetapi saya tidak tahu apakah motor akan membuat saya terjatuh jika masuk tikungan 3, 4 atau 5 km / jam lebih cepat di tikungan. Itu sangat menegangkan. Saat ini saya tidak jatuh yang menunjukkan marginnya tinggi."

Sementara itu, Bradl membuktikan bahwa kecepatannya di hari pertama bukanlah kebetulan semata, lagi-lagi memimpin catatan waktu dalam perjalanannya ke posisi kelima secara keseluruhan 0,270 dari Fabio Quartararo.

"Kami mengalami hari positif lainnya di motor dan saya senang dengan apa yang telah kami lakukan," kata pembalap Jerman itu, yang sudah menjajal RC213V dalam tes privat di Jerez serta Shakedown sebelum tes pra-musim pertama di Qatar.

"Kami dapat segera meningkat, dan kecepatan kami mengikuti orang-orang di puncak, itu menunjukkan bahwa baik motor dan saya bekerja dengan baik di sini. Ini memungkinkan kami menyelesaikan banyak pekerjaan untuk Honda dan sejauh ini, kami memiliki tiga hari yang sangat produktif.

"Saya tidak terlalu mengejar putaran cepat dan waktunya sangat ketat, sekarang saya akan menikmati istirahat sejenak sebelum kembali untuk tiga hari terakhir pengujian di sini."

Setelah ini, Pol Espargaro dan Stefan Bradl masih memiliki tiga hari tes tambahan yang dilakukan Rabu hari ini (10/3) sampai Jumar (12/3).

 

Comments

Loading Comments...