Setelah melewatkan acara Portimao dan Jerez karena alasan kesehatan pribadi, manajer tim Repsol Honda Alberto Puig telah kembali ke paddock tim MotoGP Prancis yang digelar di Sirkuit Le Mans akhir pekan ini.

Setelah menikmati salah satu hari terbaiknya dengan RCV sejauh ini dengan posisi keempat dalam kedua sesi Jumat di Prancis, rekrutan baru Pol Espargaro menjelaskan bagaimana pemenang balapan 500cc Puig memainkan peran 'penting' dalam membantu berkomunikasi dengan para insinyur dan mengubah data diimplementasikan ke motor dan gaya berkendara.

"Ini bukan tentang kelemahan dalam komunikasi antara Jepang dan saya," Espargaro memulai. "Tentu, budaya Jepang sangat berbeda dengan budaya Eropa dan tentu lebih sulit bagi saya untuk menjelaskan masalah saya kepada orang Jepang daripada kepada Alberto, tapi saya pikir ini lebih tentang hubungan.

"Bagi saya, Alberto di tim sangat penting karena Alberto adalah pria yang sebelumnys adalah seorang pembalap. Jadi dia selalu memahami perasaan kami, bahkan jika ada hal-hal yang tidak berjalan baik.

"Kadang-kadang orang Jepang, atau hanya teknisi dan insinyur elektronik pada umumnya, semua orang melihat semuanya dalam angka. Dan Anda adalah satu angka, di atas sepeda yang penuh dengan angka.

"Ketika saya berbicara dengan Alberto semuanya menjadi lebih manusiawi. Dia memahami masalah saya di tingkat lain, dan dia menerjemahkannya ke semua kru Jepang karena dia tahu mereka lebih dari saya.

"Memiliki Alberto kembali lebih dari penting, itu penting. Saya berbicara banyak dengan Alberto dan dia sangat memahami saya dan saya sangat terbuka dengannya."

Nasihat apa yang diberikan Puig kepada Anda?

"Orang Jepang, teknisi atau teknisi elektronik melihat data dan mereka berkata, 'oke, Marc mengerem lebih lambat dari Anda' atau 'Marc berakselerasi lebih baik dari Anda'.

"Tetapi cara Alberto menganalisis data ini mengurangi pekerjaan saya karena dia melihat data dan mencoba memahami mengapa, misalnya, Marc berakselerasi lebih baik dari saya: 'Oke Pol, garis Anda tidak sesuai'. 'Oke Pol, mungkin Anda membuka gas sedikit lebih awal atau dia mengambilnya sedikit lebih awal '.' Oke Pol, di tempat ini sangat penting untuk melakukan hal-hal semacam ini dengan Honda '.

"Ketika saya memiliki masalah, saya dapat menjelaskan kepadanya masalahnya atau ketika saya berbicara dengan misalnya Ramon [Aurin, kepala kru], dia selalu mendengarkan dan dia dapat mengatakan kepada saya, 'Oke sobat, coba lakukan ini. Atau mengapa tidak melakukan ini? '

"Hal-hal yang datang dari satu pembalap ke pembalap lain jauh lebih mudah untuk dipahami dan ditingkatkan, daripada melihat data dan kehilangan banyak waktu. Ini jauh lebih efisien, katakanlah seperti itu."

Rekan setimnya Marc Marquez menambahkan bahwa Puig adalah salah satu alasan mengapa dia memutuskan untuk menandatangani perpanjangan kontrak empat tahun yang panjang untuk tetap di Repsol Honda hingga akhir 2024.

"Anda memiliki tim dan kepala kru Anda, dalam kasus saya Santi, mereka bekerja dengan sangat baik dan saya sangat senang. Kemudian posisi lain adalah manajer / asisten [Emilio Alzamora] yang lebih membantu Anda di sisi pribadi Anda, tapi kemudian ada manajer tim, "kata juara dunia delapan kali itu.

"Manajer tim perlu menemukan cara yang baik untuk komunikasi antara staf, tim dan pembalap Jepang dan kemudian juga manajer tim yang baik perlu berada di dalam strategi.

"Saya sepenuhnya setuju dengan Pol, Alberto Puig telah berkendara selama bertahun-tahun di MotoGP dan - tentu saja saya tidak ingin mengatakan bahwa yang satu lebih baik atau lebih buruk dari yang lain - tetapi Alberto adalah salah satu alasan mengapa saya menandatangani, misalnya empat. kontrak -tahun dengan Honda.

"Dia adalah orang yang sangat penting di dalam tim dan jika dia berada di trek, itu jauh lebih baik bagi semua orang, hanya agar segalanya lebih terkendali.

"Ini mungkin tidak [secara langsung] mengubah hasil, tetapi di dalam kotak semuanya lebih terkendali dan dalam pertemuan yang sulit, dia adalah orang yang selalu berbicara jujur kepada para pembalap dan para insinyur. Ini sangat penting di dalam tim. "

Marquez tercepat kedelapan pada hari Jumat, pada awal akhir pekan ketiganya sejak kembali ke aksi MotoGP setelah komplikasi lengan patah tahun lalu. Honda juga tengah dalam paceklik kemenangan sejak kemenangan terakhir Marc di Valencia 2019.