Jack Miller kini berada di atas rekan satu timnya, Francesco Bagnaia, di klasemen pembalap MotoGP setelah mengklaim finis ketiga di MotoGP Catalunya.

Miller dipromosikan ke posisi ketiga setelah penalti yang didapat Fabio Quartararo karena memotong tikungan kedua saat keluar trek. Sebuah hukuman yang dianggap pembalap Australia itu sangat pantas.

Ditanya apakah dia terkejut untuk mengklaim posisi ketiga, Miller berkata: “Tidak, tidak juga. Ya tidak juga. Pertama-tama balapan berjalan sangat baik untuk saya, saya menjalankan rencana saya kurang lebih dengan sempurna, tampil di depan dan merasa fantastis.

“Saya melakukan beberapa manuver pada Fabio [Quartararo], tetapi saya sudah melihat ketika Johann [Zarco] melewatinya, dia langsung masuk ke chicane, dan kita semua tahu aturannya.

MotoGP Catalunya 2021 | Race Review | Catalan GP 2021

"Jika Anda melewati chicane; saya tahu bagi saya meskipun saya mengerem sangat terlambat, saya masih akan membuat chicane - karena jika tidak, Anda harus membayarnya dan Anda harus turun satu detik atau sesuatu seperti ini atau Anda mendapatkan penalti putaran panjang. .

"Ketika saya melihatnya melewati chicane dan pergi seperti itu (buka throttle) dan kembali ke depan saya, saya berpikir, 'ooh, itu agak kurang ajar', tapi itu akan baik-baik saja.

"Kemudian saya melakukan beberapa manuver ke arahnya karena tidak ada yang benar-benar ingin mendapatkan podium seperti ini, tetapi kemudian pada lap terakhir saya terlalu banyak mengunci bagian depan dan berpikir, 'Saya akan sedekat mungkin. berada di belakangnya' dan lihat saja lewat garis.

“Itu adalah hari yang baik bagi kami, kami naik satu tempat di kejuaraan, dan ya, menang atas Fabio [Quartararo], kalah dari Johann [Zarco], jadi enam dari satu setengah lusin lainnya.”

Balapan bukan tanpa masalah bagi Miller, karena pebalap pabrikan Ducati menderita locking depan dan juga suhu ban depan saat mengikuti pebalap lain.

“Pada tikungan lima saya kehilangan gigi kemudian dan melebar, tetapi begitu saya berada di slipstream pembalap lain, saya mulai sangat menderita dengan suhu ban depan,” kata Miller.

"Lampu saya langsung menyala. Saya mencoba semua yang saya bisa untuk tidak tetap di slipstream, hanya mencoba untuk mendapatkan udara dingin pada ban, tetapi tidak peduli apa yang saya lakukan, saya tidak bisa menjatuhkannya, yang sedikit menggangu pikiranku.

"Saya mampu mengatur ban belakang terutama ketika mereka berada di belakang saya di awal. Saya sangat, sangat lembut pada ban belakang hanya untuk berada di sana di akhir."