Penantian Aleix Espargaro untuk podium MotoGP Aprilia akan berlanjut hingga paruh kedua musim 2021.

Berbekal paket RS-GP yang lebih baik, Espargaro berada di ambang musim terbaiknya dalam torehan poinnya bersama Aprilia. Saat ini, Aleix menghuni posisi kedelapan klasemen dengan 61 poin, hanya selisih dua dari musim terbaiknya di Noale tahun 2019.

Selain menjadi langganan 10 besar, Espargaro juga mengamankan start baris depan di Sachsenring, namun podium tetap saja jauh dari jangkauan. Tak ayal, hal ini membuatnya sangat frustrasi.

“Saya merasa seperti orang bodoh karena saya merasa kuat, saya cepat, saya siap bertarung untuk podium tetapi kemudian dalam balapan saya tidak bisa menyalip,” kata Espargaro setelah finis kedelapan. di Assen.

"Saya memiliki batasan besar dengan performa mesin di trek lurus. Saya jauh lebih kuat dari Bagnaia misalnya, atau Miller di awal, tapi saya terjebak di belakang mereka dan itu membuat frustrasi besar."

Pada balapan terakhir di Assen, Espargaro menghabiskan fase akhir memperebutkan tempat keenam melawan Francesco Bagnaia dari Ducati dan pemenang Sachsenring, Marc Marquez.

“Saya menikmatinya, saya tahu bahwa Marc adalah pembalap yang sulit untuk dilawan, tetapi saya merasa kuat hari ini,” kata Espargaro. "Saya memiliki kecepatan yang baik, motornya menikung dengan baik di mana-mana.

"Marc dan saya sendiri sebenarnya lebih cepat dari Pecco, di setiap tikungan kami lebih kuat darinya, tetapi ketika Pecco mengarahkan motornya lurus, itu seperti roket dan bahkan Marc tidak bisa menyalipnya.

“Ketika Marc menyalip saya, saya memutuskan untuk menyalipnya lagi tapi kemudian saya memberinya kesempatan 4-5 lap untuk menyalip Bagnaia. Tapi dia tidak bisa. Tidak mungkin.

“Jadi ketika dia tidak bisa menyalip Bagnaia, saya mencoba untuk setidaknya sampai di depannya, tetapi dia lebih kuat dari saya di chicane terakhir.

"Pada lap terakhir saya mengerahkan semua yang saya miliki, saya benar-benar melakukan yang terbaik, '33.3, tapi sayangnya itu tidak cukup untuk menyalipnya."

Bagnaia melewati garis 10,035 detik dari pemenang balapan Fabio Quartararo dan 4,275 detik dari podium. Marquez hanya terpaut 0,075 detik di belakang pebalap Italia itu, dengan Espargaro di posisi 0,236 detik dari Honda.

Rekan setimnya Lorenzo Savadori selesai di tempat ke-16. Dan posisi rekan satu timnya semakin terancam setelah berita mengejutkan bahwa Vinales akan berpisah dengan Yamaha pada akhir musim ini.