Setelah 57 balapan kelas utama, podium MotoGP pertama terus saja menghindari Takaaki Nakagami.

Membalap di LCR Honda sejak 2018, Taka mendapatkan paket RC213V spesifikasi terbaru musim ini. Nakagami sudah empat kali memulai balapan dari tiga besar, termasuk satu pole, namun belum pernah mengulangi pencapaian tersebut saat balapan.

Posisi terdekat Nakagami dari penampilan podium adalah tiga kali finis P4, terakhir di Jerez musim ini. Yang terbaru, pembalap Jepang itu juga berada dalam pertarungan podium di Assen.

Namun, ia justru melakukan kesalahan saat coba melepaskan diri dari Francesco Bagnaia, dan membuatnya melorot ke posisi kesembilan.

"Setiap balapan saya bertujuan untuk mendapatkan podium tentu saja," kata Nakagami. “Sebelum balapan Assen saya merasa itu adalah kesempatan besar dan pada awalnya saya P3, di belakang Bagnaia dan berjuang untuk podium. Tapi kali ini lagi tidak, kesalahan…

"Saya tidak tahu persis di lap mana tapi di Tikungan 1 dan turun posisi, saya kecewa dengan diri saya sendiri. Kemudian dari kesalahan itu sangat sulit untuk mengejar karena semua orang punya waktu lap yang sama."

Nakagami menuju liburan musim panas memegang posisi kesebelas di klasemen dengan 41 poin atas namanya. Angka yang tidak sebanding dengan kelima di klasemen dan 81 poin setelah jumlah putaran yang sama musim lalu, ketika ia memakai RCV berusia satu tahun.

"Sulit untuk memberikan angka tetapi sekitar 3,5 atau 4 [dari 10]. Kurang dari 5," Nakagami memberi nilai ke musim 2021-nya sejauh ini. "Bukan penampilan terbaik di paruh pertama musim ini, tapi hal bagusnya adalah setelah Montmelo perasaan itu kembali sedikit demi sedikit.

"Saya merasa percaya diri lagi jadi saya tidak perlu liburan musim panas [sekarang], saya ingin melanjutkan balapan! Bagaimanapun, mari kita lihat di Austria. Semoga kami bisa memulai kembali dan berjuang untuk podium di semua balapan yang tersisa."

Nakagami tidak dapat mengikuti Fabio Quartararo melewati Francesco Bagnaia pada tahap awal balapan Belanda, meninggalkan Jepang terlibat dalam pertempuran panas dengan pembalap Ducati di posisi kedua.

Kemudahan yang bisa dilakukan Bagnaia untuk melewati Nakagami dalam akselerasi dan lintasan lurus sangat membuat frustrasi.

"Saya kecewa dengan P9 tapi saya senang dengan performa di awal balapan. Hanya saja sulit untuk menyalip dan bertahan di depan Bagnaia karena mereka seperti roket di trek lurus," kata Nakagami.

“Saya berada di belakang Quartararo dan mencoba melakukan hal yang sama seperti yang dia lakukan untuk menyalip. Saya lebih cepat di area Tikungan 12, 13 14. Hanya di sana saya bisa mencoba tetapi selalu setelah chicane, bahkan sebelum garis finis, dia di samping saya dan mudah baginya untuk menyalip lagi.

“Saya pikir Anda dapat melihat dengan jelas di TV betapa berbedanya [akselerasi keluar dari chicane terakhir] dan semoga Honda mengerti betapa sulitnya bagi kami dan mudah-mudahan mereka perlu meningkatkan motor. Ini sangat sulit untuk membuat strategi di balapan. ras.

“Pokoknya, masih banyak balapan yang harus kami jalani dan setelah liburan musim panas Austria untuk saya sendiri adalah trek yang sangat bagus dan saya sangat menantikannya. Saya memiliki motivasi yang baik dan mari terus bekerja dengan HRC untuk mengembangkan motornya. Ini benar-benar diperlukan bagi kami."

Menariknya, feeling bagus yang didapat Nakagami dengan motor pada balapan Assen bukan berkat sasis baru, yang hanya tersedia untuk pembalap pabrikan Repsol Honda, Marc Marquez dan Pol Espargaro.

“[Di Assen] saya memiliki perasaan yang baik pada motor, melakukan putaran kualifikasi yang baik dan kecepatan balapan konsisten,” kata Nakagami. “Tapi tidak ada yang berubah pada motor kami setelah tes Montmelo.

"Beberapa penyesuaian tetapi tidak ada bagian baru dan kami sedang mengerjakannya. Mari kita lihat di Austria, trek yang sama sekali berbeda dengan grip yang lebih sedikit, tetapi itu semua tergantung pada alokasi ban.”

Meski absen di putaran pembuka Qatar, Marc Marquez adalah pebalap Honda teratas dengan urutan kesepuluh di kejuaraan dunia MotoGP. Espargaro imbang dengan Nakagami sementara Alex Marquez berada di posisi ke-15.

Meski menorehkan satu kemenangan lewat Marquez di Sachsenring, Honda saat ini berada di urutan kelima dan di depan hanya unggul dari Aprilia di klasemen konstruktor.

MotoGP 2021 | Crash MotoGP Podcast Ep.10 PART 1 | MotoGP 2022 Rider Line Up + Moto-E