Sejak Red Bull Ring kembali ke kalender MotoGP 2016, para pembalap Yamaha hanya menyumbang dua dari 18 podium yang ditawarkan dari enam balapan. Dan skuat Garpu Tala butuh waktu tiga tahun antara podium Jorge Lorenzo (2016) dan Fabio Quartararo (2019).

Hasil terbaik oleh M1 dalam acara back-to-back yang dimulai kembali tahun lalu masing-masing adalah kelima dan kesembilan, keduanya oleh Valentino Rossi.

“Kami mendekati akhir pekan balapan berturut-turut ini di Spielberg dengan perasaan campur aduk,” aku direktur tim Monster Yamaha Massimo Meregalli.

"Di satu sisi, seluruh tim menyukai venue ini, tetapi di sisi lain kami tahu bahwa ini bisa menjadi trek yang sulit bagi kami. Namun, ini adalah alasan lebih bagi tim dan pebalap untuk bekerja sama dan mencapai hasil terbaik."

Dengan keunggulan 34 poin atas Johann Zarco dari Pramac Ducati, Quartararo telah membangun penyangga yang cukup untuk dapat mempertahankan keunggulan gelar bahkan jika ia terpaksa kehilangan beberapa poin selama dua pekan ke depan.

Namun Quartararo, yang sudah memenangi empat balapan musim ini, menegaskan dia memiliki pendekatan balapan demi balapan, ketimbang memikirkan posisinya klasemen kejuaraan dunia.

“Saya sangat senang bahwa kami akan kembali balapan lagi. Saya memiliki waktu yang baik selama liburan musim panas, dan itu bagus untuk mendapatkan sedikit istirahat, tetapi sekarang saya hanya ingin kembali ke motor saya lagi,” Quartararo dikatakan.

“Saya ingin mengikuti musim balapan demi balapan, jadi saya tidak terlalu fokus pada klasemen. Tujuan utama saya hanya melakukan pekerjaan dengan baik di Austria akhir pekan ini dan juga minggu berikutnya.

"Kami tahu Spielberg bukan trek terbaik kami di kalender, tapi saya pernah naik podium di sini sebelumnya, jadi kami tahu ada kemungkinan untuk memperebutkan posisi teratas. Kami akan melakukan yang terbaik."

Masalah pengereman mengganggu banyak pebalap Yamaha musim lalu, termasuk kegagalan spektakuler rekan setim Quartararo, Maverick Vinales, yang membuat balapan sempat dihentikan pada akhir pekan kedua setelah menjatuhkan diri dari motornya yang tidak bisa berhenti.

“Balapan tahun lalu di Austria sangat penting untuk sedikitnya, dan hasilnya tidak seperti yang kami harapkan, tetapi secara keseluruhan perasaan itu tidak terlalu buruk,” kata Vinales, yang akan memasuki acara grand prix pertamanya sejak secara resmi mengumumkan perpisahan awal dari Yamaha pada akhir musim ini.

“Yang pasti, kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memulai paruh kedua musim 2021 dengan cara terbaik. Saya telah banyak berlatih beberapa minggu terakhir ini, jadi saya merasa hebat!

“Dua balapan mendatang mungkin bukan yang termudah bagi kami, tetapi di Assen kami menunjukkan bahwa kami memiliki potensi besar. Kami memiliki beberapa balapan bagus di Spielberg di masa lalu, terutama pada 2019, jadi saya pikir kami bisa melakukan pekerjaan dengan baik. lagi."

Vinales, yang kembali ke podium untuk pertama kalinya sejak kemenangan Qatar di Assen, saat ini berada di urutan keenam dalam kejuaraan dunia. Tujuan 2021 pembalap Spanyol itu masih belum diketahui, dengan Aprilia yang berada di posisi teratas untuk mengamankan tanda tangannya.