Melakukan balapan pertamanya sejak pensiun tahun 2018, Dani Pedrosa terlibat dalam kecelakaan berapi pada awal Grand Prix Styria.

Semuanya dimulai saat pembalap tes KTM itu mengalami lowside saat keluar dari Tikungan 3 ketika ada di P12. Meski Dani berada dalam posisi aman, KTM RC16 miliknya masih terdampar di tengah trek. Beberapa pembalap berhasil menghindari motor pembalap Spanyol itu, tapi tidak bagi Lorenzo Savadori yang berada di posisi ke-21.

Rookie Italia itu menghajar motor KTM milik Pedrosa, dan membuat tangki bahan bakarnya bocor. Selanjutnya terjadi kebakaran besar, yang membuat balapan dihentikan selama beberapa waktu. Pedrosa lolos tanpa cedera dari kecelakaan tersebut, tetapi Savadori mengalami patah pergelangan kaki kanannya.

"Ini adalah awal yang buruk di balapan pertama dan saya tidak tahu mengapa saya mengalami kecelakaan ini," kata Pedrosa. “Mungkin saya menyentuh garis dalam, atau mungkin ban masih terlalu dingin di sisi kanan, karena saya menggunakan kompon keras.

“Saya hanya mencoba untuk mengambil motor dari tikungan dan motor tidak mengangkat dan saya tetap di lantai. Saya berputar di tengah lintasan.

“Sayangnya, Savadori menabrak motor saya dan dia terluka, jadi saya minta maaf untuknya. Tapi saya sangat beruntung. Saya tidak berpikir saya memiliki situasi ini [jatuh langsung di depan pembalap lain] sebelumnya dalam karir saya, jadi itu sedikit terkejut melihat semua motor lewat, di satu sisi dan di sisi lainnya."

Savadori akan menjalani operasi dan melewatkan balapan kedua Red Bull Ring akhir pekan ini, sementara Pedrosa mampu melanjutkan balapan dengan motor cadangannya, dan menyudahi balapan dalam 10 besar.

“Saya tidak ragu untuk tidak keluar, tetapi kami tidak tahu apakah mereka dapat mengubah sepeda cadangan dari basah menjadi kering tepat waktu,” jelas Pedrosa. "Tapi kekacauan itu membuat mereka butuh waktu untuk membersihkan lintasan.

“Saya hanya harus berterima kasih kepada mekanik karena mereka bekerja sangat baik untuk mempersiapkan motor. Tetapi kami juga memiliki beberapa masalah selama akhir pekan dengan satu motor selalu bekerja lebih baik.

"Satu mesin bekerja satu arah dan mesin kedua bekerja secara berbeda karena kami memiliki masalah pada hari Jumat dengan satu mesin. Jadi motor pilihan saya adalah yang saya pakai saat kecelakaan awal balapan.

"Saya berkata pada diri sendiri, 'oke, saya pergi ke balapan tapi saya akan santai di awal dan kemudian lihat bagaimana kelanjutannya'. Jadi, Anda bisa bayangkan, saya tidak benar-benar fokus atau berkonsentrasi pada awalnya. .Saya bahkan lupa untuk mengaktifkan perangkat start.

“Jadi saya tidak memulai dengan baik, dalam beberapa lap pertama saya kehilangan posisi, tetapi saya tidak terlalu khawatir tentang itu pada saat itu.”

Setelah menghabiskan fase awal restart di posisi ke-15, Pedrosa mulai memperbaiki posisinya pada pertengahan balapan sebanyak 27 lap.

“Di tengah balapan, saya mendapatkan kecepatan yang stabil. Membandingkan latihan dengan balapan adalah hal yang sangat berbeda pada ban. Sangat sulit untuk tetap berada di atas motor, jadi mudah untuk crash, saya rasa. hanya menjaga kecepatan saya.

“Saya bertarung dengan beberapa pembalap. Satu kecelakaan di sini, satu penalti di sana, kesalahan… Saya memulihkan beberapa posisi dan pada akhirnya saya mengejar grup di depan, dipimpin oleh Marquez bersaudara dan Bagnaia [untuk posisi kedelapan].

"Saya tidak tahu apakah saya bisa melewati mereka jika saya akhirnya mengejar, tetapi saya mendekati mereka. Jadi, kecepatan saya saat balapan bagus."

Tampil sebagai KTM tercepat dalam beberapa sesi akhir pekan ini, Pedrosa menyelesaikan balapan 6,5 detik di belakang Brad Binder yang finis P4, serta mengungguli kedua motor Tech3. Sementara itu, Miguel Oliveira yang mengalami cedera tangan pada latihan Jumat, menyudahi balapan lebih dulu karena masalah ban depan.

"Saya menikmatinya dan saya sangat puas dengan apa yang terjadi sepanjang akhir pekan," kata Pedrosa. “Aneh bagi saya, tentu saja, untuk balapan lagi.

"Tapi saya merasa disambut dengan sangat baik dari paddock dan juga dari banyak penggemar di media sosial dan di tribun. Sangat menyenangkan bisa kembali dengan perasaan dan sambutan itu.

“Melihat aspek balap, saya pikir sudah jelas apa yang sudah diketahui semua orang. Anda harus lolos di depan, dan kemudian Anda memiliki peluang 50% lebih banyak dalam balapan.

"Secara pribadi, saya bukan penggemar berat itu karena saya suka mempersiapkan motor lebih banyak untuk balapan dan tidak bekerja hanya pada waktu putaran cepat, tapi memang begitu. Saya bahkan berpikir jika saya langsung masuk ke Q2, mungkin saya akan satu atau dua baris lebih di depan. Itu bisa lebih baik, tapi saya tidak mengeluh!"

Pebalap berusia 35 tahun itu menyetujui wild-card untuk lebih memahami tugas pengujiannya, seperti bagaimana motor berperilaku saat bertarung dengan motor lain, ditambah penggunaan perangkat holeshot dan ride-height.

"Kami belajar kurang lebih apa yang kami harapkan, ditambah beberapa kejutan. Saya pikir itu adalah hal yang positif untuk KTM. Saya ingin berterima kasih kepada KTM dan tim penguji saya atas usahanya."

Setelah penampilan Pedrosa kemarin, KTM masih memiliki dua kesemaptan wild-card lagi untuk musim 2021, dan belum diketahui kapan dan di mana Dani melakukan penampilan berikutnya.

Dan selama latihan terakhir pada hari Sabtu, Pedrosa mengomentari keputusan mantan rival terberatnya, Valentino Rossi, yang memutuskan untuk pensiun pada akhir musim 2021.

Berada dalam kondisi serupa tiga tahun sebelumnya, Pedrosa sangat menghargai upaya yang dilakukan The Doctor untuk tetap balapan di level tertinggi hingga usia 42 tahun.

"Itu adalah saat yang tepat ketika saya mengikutinya dan setelah dia mengikuti saya, seperti mengingat masa lalu!" kata Pedrosa. “Saya berusia 35 tahun sekarang. Dia lebih tua dari saya, tetapi saya sudah tahu betapa sulitnya membalap ketika Anda semakin tua.

"Ketika Anda masih muda dan mereka mengatakan ini kepada Anda, Anda berkata, 'Ya, ya ...' tetapi Anda tidak berpikir itu sangat berbeda. Tetapi ketika Anda mengalaminya di kulit Anda sendiri, Anda menyadari itu sangat berbeda.

“Jadi saya lebih menghargai apa yang telah dia lakukan di periode terakhir ini, meski sekarang hasilnya tidak seperti sebelumnya. Saya menghargai usahanya karena selalu lebih sulit seiring bertambahnya usia.”