Masalah teknis dengan YZR-M1 membuat Cal Crutchlow tertinggal lima detik dari pembalap lainnya pada fase awal Grand Prix Styria di Red Bull Ring.

Kondisi ini juga menempatkan pembalap Inggris itu jadi yang pertama menyaksikan insiden berapi di Tikungan 3, setelah Lorenzo Savadori menabrak KTM RC16 milik Dani Pedrosa yang terjatuh.

“Saya mengalami masalah pada lap 1 dan melambat untuk memeriksa motor karena saya pikir saya telah merusaknya,” kata Crutchlow, yang menggantikan Franco Morbidelli yang cedera di Petronas Yamaha.

“Saat orang-orang keluar dari Tikungan 3, saya masih berada di zona pengereman dan melihat semua api ini. Saya hanya berpikir 'oh, tidak'. Saya ingin memeriksa apakah pengendara baik-baik saja karena saya melihat dua sepeda dan api. Saya bisa melihat Lorenzo di lantai tetapi saya tidak tahu apakah ada orang lain yang benar-benar terbakar.

"Itu tidak diberi bendera merah pada saat itu, dan tidak ada marshal yang mendekati kedua motor pada saat itu. Jadi saya ingin memeriksa tidak ada pembalap di sana. Saya melambat dan melihat, dan jelas tidak senang melihat ada yang terbakar.

“Bagus karena mereka berdua baik-baik saja, jelas pergelangan kaki Lorenzo cedera, tapi saya yakin dia akan segera kembali.”

Meskipun Crutchlow telah menyatakan perasaannya dengan jelas mengenai perlunya peningkatan keselamatan di trek cepat Austria, pebalap #35 merasa itu adalah jenis insiden yang bisa terjadi di mana saja.

Dia juga tidak berpikir bahwa barrier baru yang disematkan di entri Tikungan 3, setelah kecelakaan besar antara Morbidelli dan Johann Zarco tahun lalu, membuat Savadori tidak terlihat.

"Saya pikir itu adalah jenis kecelakaan yang bisa terjadi di sirkuit mana pun," katanya. "Penghalang [baru] itu bagus, jangan salah paham, tetapi jika kamu mengendarainya, kamu akan tahu tentang itu ..."

Sementara penghentian memberi Crutchlow kesempatan kedua setelah masalah motor sebelumnya, ia berjibaku dengan masalah cengkeraman ban belakang sepanjang restart.

“[Masalah] Saya adalah ban belakang, Miguel adalah bagian depan, beberapa orang lain mengatakan mereka memiliki perasaan aneh dengan ban tetapi mereka tidak kehilangan [grip] sebesar saya, itu pasti.

"Jadi kita akan lihat ketika kita berbicara dengan Michelin dan selidiki sedikit lebih banyak selama beberapa hari ke depan mengapa." kata Crutchlow, yang melewati garis P17, 40 detik di belakang pemenang lomba Jorge Martin.

“Tapi secara keseluruhan, saya benar-benar senang saya balapan, senang dengan penampilan saya sendiri di balapan. Saya pikir kami bisa jauh lebih cepat seperti yang saya katakan jika segalanya berjalan jauh lebih baik dengan ban belakang.

"Saya benar-benar mengendarainya dengan cara yang sangat baik yang saya rasakan, jauh lebih baik daripada di sini tahun lalu dengan Honda. Sungguh ironis mengingat saya sudah lima bulan tidak mengendarai motor dan dengan senang hati pensiun!

“Jadi kami bisa mengambil sisi positif dari itu dan dari kondisi fisik saya di balapan, saya merasa baik, dan masuk ke minggu depan di mana kami akan memiliki sedikit lebih banyak pengalaman dan dapat menganalisis data untuk menjadi lebih baik minggu depan,” katanya. ditambahkan.

Rekan setimnya Valentino Rossi finis di posisi ke-13. 

Pedrosa dapat melanjutkan balapan untuk finis P10 setelah restart, sementara Savadori didiagnosis mengalami patah pergelangan kaki dan akan melewatkan balapan Austria kedua akhir pekan ini.