Dampak dari kepergian Maverick Vinales cukup besar bagi Yamaha, yang harus melakukan bongkar pasang line-up untuk beberapa balapan ke depan, namun sepertinya itu tidak berlaku bagi Valentino Rossi.

Seperti yang kita ketahui, Cal Crutchlow didapuk sebagai pengganti Vinales di tim pabrikan untuk Grand Prix Inggris akhir pekan ini, dan Jake Dixon akan melakukan debutnya di MotoGP sebagai pengganti Franco Morbidelli yang masih cedera.

Tapi mereka tidak akan melibatkan juara dunia sembilan kali dalam bongkar pasang, yang akan mengakhiri karir legendarisnya di tim satelit Petronas.

"Tidak, saya pikir saya akan tetap di sini di Petronas sampai akhir musim," kata pria Italia itu di Silverstone, Kamis.

Sebaliknya, rekan setimnya, Franco Morbidelli, yang dikabarkan akan pindah ke skuad Pabrik Yamaha begitu dia fit untuk kembali dari operasi lutut.

Rossi berharap Yamaha dan mantan rekan setimnya Vinales dapat mengatasi perbedaan mereka menyusul suspensi kejut pembalap Spanyol itu karena dianggap sengaja. Namun yang terjadi justru keduanya berpisah lebih awal, yang membuat kekosongan di Monster Yamaha.

“Saya pikir mereka bisa memperbaiki situasi, tapi sejujurnya saya tidak tahu lebih banyak,” kata Rossi tentang perpecahan Vinales-Yamaha. "Mungkin mereka punya masalah lain.

"Pokoknya, Maverick saya pikir itu akan mengendarai Aprilia sesegera mungkin. Ini sangat menarik karena sepertinya Aprilia kompetitif dan Maverick adalah orang yang sangat cepat."

Namun posisi Crutchlow di tim pabrikan tidak akan bertahan sampai akhir musim, karena rumor yang berkembang mengatakan Yamaha akan coba mempromosikan Morbidelli dalam beberapa putaran mendatang.

“Yang pasti gerakan [Vinales] ini menciptakan beberapa gerakan lain, yang akan kita lihat di balapan berikutnya,” kata Rossi. "Jadi ini akan menarik untuk paruh kedua musim ini.

"Sekarang kami perlu memahami siapa yang akan masuk ke tim Pabrikan, mungkin Franco, mungkin saya tidak tahu. Dan siapa yang akan menjadi rekan setim saya juga."

Runner-up tiga gelar Andrea Dovizioso diperkirakan sebagai calon pengganti Morbidelli untuk sisa musim ini, dengan tim baru yang hadir untuk menggantikan Sepang Racing Team, yang menutup operasionalnya akhir tahun ini.

Musim 2022 juga akan mendandai debut tim VR46 Rossi di MotoGP, dengan mesin Ducati dan Aramco sebagai sponsor utama. Tetapi keraguan terus berlanjut atas sponsor Saudi, dan Rossi dapat menawarkan sedikit jaminan selain bahwa tim akan berada di grid dengan satu atau lain cara.

"Saya bukan orang yang berbicara tentang detail terakhir karena saya cukup sibuk dari sudut pandang lain!" tersenyum Rossi, yang telah mengumumkan pengunduran dirinya dari MotoGP dan bahwa dia akan menjadi seorang ayah untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu.

“Ngomong-ngomong, yang saya tahu adalah bahwa proyek tim MotoGP untuk tahun depan berlanjut, tetapi saya tidak tahu detail terakhir dengan baik. Anda perlu berbicara dengan [VR46]. Tapi saya pikir kami akan memperbaikinya dengan cara tertentu. Saya pikir bagaimanapun kami akan melakukan tim tahun depan."

Beralih ke akhir pekan ini dan penampilan terakhir Rossi di MotoGP Inggris, pembalap Italia itu menambahkan:

“Senang berada di sini di Silverstone, terutama karena saya sangat menyukai trek ini. Ini salah satu favorit saya. Sangat cepat dan sangat panjang dengan banyak tikungan. Ini sangat teknis dan mengendarai motor MotoGP di sini sangat menyenangkan karena trek adalah ukuran MotoGP!

“Pada tahun-tahun terakhir saya selalu cukup kompetitif di sini di Silverstone. Terakhir kali saya sangat kuat sepanjang akhir pekan. Saya mulai dari barisan depan dan berjuang untuk podium, tetapi sayangnya dalam balapan saya hanya berada di urutan keempat.

"Tapi bagaimanapun kami akan mencoba untuk memulai kembali dari balapan itu, dalam dua tahun banyak hal telah berubah sehingga kami perlu memahami level kami tetapi kami akan mencoba memberikan yang maksimal."

Sementara Rossi sempat berada di podium selama kekacauan balapan akhir yang disebabkan oleh hujan di Austria, terakhir kali ia berjuang untuk mimbar dengan kecepatan kering murni tepat sebelum ia tertular Covid Oktober lalu.

Dengan juara F1 Lewis Hamilton mengungkapkan bahwa dia masih menderita efek dari diagnosis Covid-nya sendiri, pada bulan Desember, Rossi ditanya apakah dia pernah mengalami masalah serupa.

"Saya banyak berpikir tentang ini karena memang benar sejak saya kembali dari Covid hasil saya lebih buruk dari sebelumnya, karena sebelum Covid saya melakukan beberapa kesalahan, beberapa crash, tetapi saya lebih cepat," katanya.

"Tapi saya rasa, tidak. Saya rasa saya tidak punya masalah. Maksudku, saya merasa tidak enak badan selama dua hari dan sedikit lelah selama satu minggu, tetapi setelah itu saya merasa normal.

“Kami selalu berlatih dan kami mencoba memahami dengan hasil dari latihan jika Covid tetap menjadi masalah tetapi saya pikir tidak. Sejujurnya saya merasa 100%. Saya tidak merasa ada masalah."

Rossi finis kedelapan di Austria sejauh ini adalah yang terbaik dalam warna Petronas.