Suzuki, yang menjadi pabrikan terakhir yang memasang perangkat belakang dengan ketinggian ke sepedanya terakhir kali di Austria, telah menghapus sistem dari GSX-RR untuk akhir pekan MotoGP Inggris di Silverstone.

Sifat mengalir dari sirkuit Silverstone berarti perolehan akselerasi dari penggunaan sistem penurunan belakang jauh lebih kecil.

"Seperti yang saya katakan di Austria, perangkat ini hanya evolusi pertama dan perlu bekerja," kata juara dunia Mir, yang memiliki kualifikasi kesebelas di grid.

“Perlu langkah lain. Di sini, di Silverstone, tidak banyak poin untuk digunakan. Kami kalah lebih banyak daripada yang kami dapatkan. Saya tidak menggunakannya karena ini.

“Di Austria kami mengalami beberapa masalah [membuatnya bekerja dengan benar] tetapi saya masih mendapatkan sesuatu dalam akselerasi. Di sini tidak banyak area akselerasi yang sulit.

"Memang benar, jika Anda dapat menggunakannya dari T6 atau T10, itu dapat memberi Anda keuntungan. Saat keluar dari T6, saya kehilangan 0,5 detik di lap cepat ke Bagnaia! Perangkat itu pasti dapat membantu beberapa waktu itu. Tapi kami belum siap menggunakannya di trek seperti ini. Saya berharap perangkat baru ini segera [kembali]."

Meskipun ada beberapa lintasan lurus yang panjang di venue Inggris, kurangnya pengereman yang keras di ujungnya berisiko menyebabkan perangkat ride-height gagal melepaskan diri, seperti yang terjadi pada Jack Miller pada awal balapan 2019.

Saat itu, sistem holeshot Ducati masih dalam masa pertumbuhan. Tapi maju cepat dua tahun dan itu berkembang menjadi salah satu dari sedikit sistem yang mampu bekerja secara konsisten dan andal di Silverstone.

"Kami menggunakannya," pembalap pabrikan Ducati, Miller menegaskan.

"[Pada 2019] memulai dari barisan depan tidak membantu. Itu tidak muncul kembali sampai setelah barisan belakang lurus. Sistem baru pasti jauh lebih berkembang daripada apa yang kami lakukan pada 2019."

Untuk pabrikan lain, dengan pengalaman sistem ride-height yang lebih banyak dari Suzuki tetapi belum setingkat Ducati, teknologinya tetap ada di motor tetapi digunakan kurang dari biasanya.

“Saya tidak banyak menggunakan perangkat [ride-height] di sini karena tata letak lintasan. Kami tidak mendapatkan banyak keuntungan,” kata Valentino Rossi dari Petronas Yamaha, yang lolos ke urutan kedelapan di grid.

Sementara itu Mir, yang naik ke urutan kedua bersama dalam kejuaraan dunia terakhir kali di Austria, memiliki masalah non-mekanis yang harus diselesaikan menjelang balapan hari Minggu.

“Saya berharap lebih setelah FP3. Saya mendapatkan perasaan yang sangat baik dengan motor dan melaju ke Q2 tanpa masalah,” Mir menjelaskan. “Di FP4 kami mengalami beberapa masalah dengan beberapa ban bekas, juga beberapa masalah dengan elektronik. Di kualifikasi saya masih memiliki masalah itu.

“Ini bukan sesuatu yang mekanis, hanya saja kami harus menyesuaikan elektronik. Di beberapa sektor saya benar-benar kompetitif, di sektor lain saya terakhir. Di beberapa tikungan bagus, beberapa tidak. Sulit bagi saya untuk mencatat waktu lap. Ini dikondisikan banyak kualifikasi.

“Di FP3 saya bisa menjadi kuat dengan ban balap, ban sedang, dan membuat time-attack yang kuat. Saya tidak khawatir tentang hari esok. Saya pikir kami bisa memperbaikinya…”

Rekan setim Mir dan pemenang Silverstone 2019 Alex Rins akan memulai tepat di depannya, di urutan kesepuluh.