Meski bukan pengulangan podium Silverstone yang heroik, namun Aleix Espargaro merasa performanya di Grand Prix Aragon mungkin lebih baik dibandingkan Grand Prix Inggris.

Finis keempat pada balapan di Aragon, Espargaro telah melampaui hasil terbaik RS-GP sebelum 2021 dalam dua balapan beruntun, dan juga membuat pembalap 32 tahun itu ke posisi enam besar kejuaraan musim ini.

“Balapan sangat bagus, dan saya mungkin lebih puas daripada balapan yang saya lakukan di Silverstone, dalam hal performa,” kata Espargaro. “Ini adalah balapan yang sangat sangat cepat, suhu lintasan mendekati 50 derajat, dan kami setiap lap di 1 menit 48 detik tengah, sementara tahun lalu kemenangan Morbidelli berada di 1'49 di bagian terakhir balapan. "

Naik dari urutan keenam ke urutan keempat pada lap pembuka, Espargaro sempat memuncaki urutan ketiga sebelum disalip kembali oleh juara dunia Suzuki, Joan Mir.

“Saya mencoba merawat ban dengan baik, pada akhirnya saya tidak bisa mengikuti Joan, karena dia memiliki traksi yang lebih baik dari saya, tetapi saya jauh lebih cepat pada rem,” kata Espargaro.

"Akhirnya dalam lima lap terakhir, saya tidak bisa bertahan dengannya. Saya memeriksa papan pit dan melihat saya memiliki 4 detik di atas Miller, jadi saya memutuskan untuk mengambil poin."

Dengan 13 poin yang dicetak berarti Espargaro bergerak di depan rekan setimnya yang baru Maverick Vinales, yang memegang posisi ketujuh dari poin yang dicetak sebagai pebalap Yamaha, dan sekarang terpaut 21 poin dari pebalap top KTM Brad Binder.

“Kami sangat dekat dengan posisi keenam di kejuaraan. Saya katakan di awal kejuaraan ini adalah tujuan terbesar saya,” kata Espargaro. “Mimpi terbesar saya jelas adalah podium, tetapi yang lebih penting adalah finis di enam besar kejuaraan. Jadi kami sudah dekat.

“Kami harus terus bertahan dan berjuang untuk podium di setiap balapan. Ketika Anda berjuang untuk podium seperti hari ini, Anda juga bisa finis kelima, keenam, dan jika kami mengalami hari yang sangat buruk, Anda bisa finis ketujuh.

“Seperti yang kita lihat hari ini juga dengan orang yang memimpin kejuaraan, atau Pecco minggu lalu. Tapi yang paling penting adalah berada di posisi teratas setiap akhir pekan. Jadi akhir pekan ini, selain dari tempat keempat dalam balapan, saya selalu di atas Dalam sesi, dalam latihan, jadi ini yang penting.

"Kami masih memiliki ruang untuk berkembang. Yang terpenting bukan hanya kecepatan, ini stabilitas selama musim, karena yang saya inginkan adalah menyelesaikan satu hari dengan Aprilia di tiga besar kejuaraan."

Sementara Espargaro berkompetisi di musim kelimanya di Aprilia, Vinales melakukan debut RS-GP pada hari Minggu. Start dari P19, pemenang balapan Suzuki dan Yamaha menghabiskan tahap awal berkelahi dengan mantan rekan setimnya Valentino Rossi dan adiknya Luca Marini.

Vinales kemudian meningkatkan kecepatannya untuk mendekati grup di depan, menyelesaikan setengah detik dari Pramac Ducati dari Johann Zarco dan 1,5 detik dari Danilo Petrucci dan poin terakhir dari tempat ke-15.

"Ya pasti, pada akhirnya mulai dari belakang, di lap pertama Anda kehilangan begitu banyak, lebih dari satu detik per lap," kata Vinales. “Tapi bagaimanapun, saya tetap berkonsentrasi dan ketika saya sendirian, ritmenya tidak buruk sama sekali. Itu cukup dekat dengan para pemain top.

“Tetapi ada poin di mana kami perlu meningkatkan dan juga saya perlu lebih memahami motor, ini jelas, untuk memiliki kesempatan untuk mendorong. Pada dasarnya saya pikir itu positif, saya merasa baik di motor, yang penting, dan Saya merasa jelas di mana saya harus berkembang."

Dan area untuk perbaikan itu, seperti yang telah dijelaskan Vinales sebelumnya di akhir pekan, adalah corner entry, yang sangat berbeda pada Aprilia bertenaga V4 dibandingkan dengan mesin inline4 di Yamaha dan Suzuki.

"Ya, saya perlu banyak meningkatkan entri sudut karena saya terbiasa melakukannya dengan satu cara dan sekarang saya perlu sedikit berubah. Dan saya masih tidak memiliki kepercayaan diri untuk melakukannya. Itu pasti akan tiba. ," dia berkata.

"Di area traksi saya merasa cukup baik, dan ini sangat positif, dan juga umur ban bagus sepanjang balapan. Saya bisa mendorong hingga lap terakhir. Jadi ada hal-hal positif meski balapan tidak sempurna."

Di Yamaha, Vinales sering melihat peluang kemenangannya dirusak oleh kurangnya grip di bagian pembuka balapan.

Di Aragon, ia mencatat lap terbaiknya di lap 10 dari 23, lebih lambat dari pebalap lain, tetapi menjelaskan kurangnya adaptasi dengan RS-GP membuat pendekatannya lebih berhati-hati pada tahap awal balapan.

“Saya tidak cukup tahu tentang motor untuk mendorong pada lap pertama. Tetapi pada akhirnya saya memiliki perasaan yang baik dengan motor, itu tidak buruk sama sekali, saya hanya tidak dalam posisi yang baik,” kata Vinales. Jika saya mulai empat baris di depan itu berbeda.

“Saya melakukan kecepatan yang sama seperti yang saya lakukan di FP4, jadi saya tidak merasa kehilangan grip dan ini juga penting. Di awal balapan ketika saya merasakan potensi bagus di motor, saya terbatas karena saya punya masalah. beberapa pengendara di depan, saya juga tidak tahu motornya dan seberapa kuat saya bisa mendorong.

“Tetapi kemudian di tengah balapan saya merasa cukup baik. Jadi saya bisa membalap dengan baik dan pada akhirnya kami cukup kompetitif.

“Oke, hasilnya adalah hasilnya, tetapi bagi kami enam balapan ini [sebelum kampanye 2022 penuh] seperti sebuah harapan. Kami dapat mulai bekerja dan memahami satu sama lain dan inilah intinya; kami harus bekerja.

“Kami tahu sangat penting untuk melakukan satu putaran cepat [untuk kualifikasi]. Kami juga akan bekerja pada titik-titik di mana saya merasa lebih lemah dan sebenarnya itu sedikit masuk ke tikungan.

“Pada dasarnya intinya adalah saya perlu mengatur motor sedikit dengan cara yang berbeda. Pada akhirnya saya harus terus bekerja dan memahami motor. Saya katakan kemarin cara pengereman sangat berbeda dan juga cara melakukannya. waktu putaran juga. Jadi saya perlu banyak belajar.

“Saya ingin berada di depan sejak balapan pertama, tetapi itu tidak adil! Saya harus bekerja lebih keras dan saya perlu lebih memahami motornya. Langkah demi langkah. Akan ada titik di mana kami membuat langkah besar, itu jelas."

Ditanya pendapatnya tentang bagaimana Vinales membalap, dari apa yang dilihatnya di balapan, Valentino Rossi – yang finis satu tempat di belakang #12 – menjawab:

"Pertama-tama saya pikir itu positif karena saya melihat Maverick meningkat sangat banyak selama balapan dan saya di paruh kedua dia memiliki kecepatan yang cukup baik, tidak jauh dari orang-orang di depan dan dia mampu meningkat," kata Rossi.

“Saya tidak berbicara dengan Maverick secara langsung tetapi saya mendengar bahwa dia memiliki beberapa masalah dengan pengereman dan entri, bahwa di area itu dia sedikit bermasalah dengan Aprilia, tetapi saya pikir motornya memiliki potensi yang baik dan Maverick adalah yang teratas. pebalap. Jadi saya pikir di balapan berikutnya dia akan sangat kuat."

Selain pengalamannya di Aragon, Vinales akan menuju putaran Misano akhir pekan ini dengan pengetahuan dari tes pribadi dua hari sebelumnya di RS-GP.