Fabio Quartararo telah memenangkan Kejuaraan Dunia MotoGP 2021 setelah kecelakaan untuk Francesco Bagnaia saat memimpin MotoGP Emilia Romagna, memberi Marc Marquez kemenangan balapan ketiganya tahun ini.

Meskipun Jack Miller melakukan start lebih baik dan berdampingan dengan Bagnaia menuju tikungan satu, Pecco melakukan late breaking dan mempertahankan keunggulan. Miller juga sempat dilewati oleh Miguel Oliveira, namun pebalap Ducati itu merebut kembali P2 di tikungan empat.

Tepat di belakangnya ada Marquez yang melakukan start brilian dari posisi ketujuh hingga keempat. Marquez kemudian menempati posisi ketiga dengan mengungguli Oliveira di tikungan delapan.

Satu orang yang tidak mendapatkan awal yang baik adalah pemimpin kejuaraan Quartararo saat ia kehilangan dua tempat. Namun, pebalap Yamaha itu segera bangkit dan mengambil alih Alex Marquez, Takaaki Nakagami, dan Johann Zarco.

Sementara Bagnaia, Miller dan Marquez mulai mengungguli Pol Espargaro di urutan keempat, Quartararo kemudian naik ke urutan ke-11 saat Miller tersingkir di tikungan ke-15.

Miller menjadi pembalap ketiga yang tersingkir dari balapan setelah Joan Mir dan Danilo Petrucci yang melakukan kontak di Tikungan 2, dan tidak bisa melanjutkan balapan.

Setelah naik ke urutan kesepuluh karena kesalahan yang dilakukan Iker Lecuona, Quartararo kemudian menempati posisi kesembilan setelah melakukan manuver indah pada Jorge Martin.

Apa yang sudah menjadi balapan mengecewakan bagi LCR Honda kemudian menjadi lebih buruk karena Nakagami dan Marquez keduanya tersingkir pada lap yang sama, Nakagami karena kecelakaan dan Marquez karena masalah teknis.

Tech 3 KTM bergabung dengan LCR untuk membuat kedua pebalap keluar dari balapan saat Lecuona jatuh di tikungan pertama. Beralih ke depan, Bagnaia terus memimpin dari Marquez tetapi selisihnya hanya dua persepuluh detik.

Sebuah langkah hebat dari Alex Rins membuatnya mengungguli Franco Mobidelli untuk urutan keenam pada jarak pertengahan balapan, yang segera diikuti oleh Luca Marini, Quartararo dan Zarco.

Dengan delapan lap tersisa, Quartararo naik ke urutan kelima setelah berturut-turut menyalip Rins dan Aleix Espargaro. Beberapa lap setelah Bagnaia mencatatkan lap terbaik pribadinya, Marquez melakukan hal yang sama untuk menjaga jarak di kisaran setengah detik dari pebalap Ducati tersebut.

Momen besar di tikungan 15 kemudian diikuti Marquez saat ia kalah tiga persepuluh dari Bagnaia. Namun, saat Bagnaia terlihat berada dalam kendali penuh dan menjauh, pembalap Italia itu jatuh di tikungan yang sama dengan Miller.

Quartararo naik ke posisi keempat karena kecelakaan Bagnaia, sebelum itu kemudian naik satu posisi lagi saat Oliveira jatuh dari posisi ketiga.

Marquez melenggang untuk memenangi balapan diikuti Espargaro, sementara Quartararo kehilangan podium usai Bastianini unggul dari pebalap Prancis itu pada tikungan ke-14.

Pembalap KTM Brad Binder harus start dari belakang setelah jatuh di lap penampakan. Setelah membuat kemajuan hingga ke urutan ke-12, hari pebalap Afrika Selatan itu berubah dari buruk menjadi lebih buruk setelah diberi penalti putaran panjang.

Start dari posisi terakhir, Valentino Rossi menampilkan performa impresif dengan maju dan menyelesaikan balapan kandangnya di posisi ke-10, yang langsung disambut oleh 35.000 fans yang memadati Misano untuk balapan terakhir sang maestro.