Fabio Quartararo menjadi juara dunia MotoGP terbaru setelah menampilkan comeback yang sensasional dari posisi ke-15 untuk finis keempat di Misano. Ia bangkit dari kualifikasi terburuknya di kelas para raja, dan nyaris meraih podium.

Adalah Enea Bastianini yang merebut peluang emas podium dengan tiga tikungan tersisa. Namun terlepas podium atau tidak, Quartararo menjadi juara dunia terbaru MotoGP setelah Joan Mir melakukan hal serupa tahun 2020.

Menyimpulkan perasaan dan emosinya, Quartararo yang gembira berkata: "Pertama-tama saya tidak memiliki suara asli saya setelah beberapa jam. Saya banyak menangis, banyak berteriak, tetapi rasanya luar biasa karena ketika saya menyelesaikan balapan dan melewati garis finis, saya memikirkan semua momen sulit yang saya alami dalam karir saya.

“Menjadi juara dunia di MotoGP adalah sesuatu yang tidak pernah saya duga ketika saya berada dalam situasi buruk beberapa tahun lalu. Saat ini saya merasa dalam mimpi dan saya masih belum menyadari apa yang terjadi pada saya sekarang."

Memang, rute Quartararo menuju gelar juara dunia MotoGP jauh dari kata mulus. Namanya muncul setelah memenangi gelar CEV Moto3 Junior World Championship tahun 2013 dan 2014, membuatnya datang ke paddock dengan ekspektasi tinggi sebagai bakat besar berikutnya.

Namun, tiga tahun awal yang sulit di Moto3 (2015-2016) dan Moto2 (2017) membuat pembalap Prancis itu kehilangan kepercayaan diri. Untuk tahun 2018, ia tetap membalap di Moto2 dengan Speed Up.

Sepintas, ini seperti penurunan karena ia kehilangan sasis Kalex yang sangat mendominasi. Namun, secara mengejutkan Quartararo meraih satu kemenangan dan dua podium. Penampilan impresifnya menarik minat Sepang Racing Team, yang menempatkannya di proyek baru Petronas Yamaha MotoGP.

Quartararo tak butuh waktu lama untuk mencuri perhatian dengan tujuh podium, lima di antaranya finis kedua, enam pole dan dua fastest lap sepanjang musim debutnya di MotoGP.

Itu baru awalnya, karena tahun selanjutnya ia menjadi protagonis gelar sepanjang musim 2020 yang aneh karena pandemi COVID-19. Sayang, rentetan hasil buruk akhir musim membatalkan upaya gelarnya.

Setelah dua musim bersama tim satelit, promosi ke tim pabrikan Yamaha sebagai suksesor maestro sekelas Valentino Rossi adalah sebuah keniscahyaan. Quartararo langsung membayar kepercayaan skuat garpu tala dengan gelar juara dunia 2021.

Quartararo berkata: "Ketika saya memenangkan dua kejuaraan Spanyol, tentu saja, langkah pertama adalah memenangkan kejuaraan Moto3. Tapi saya bahkan tidak membuat kemenangan balapan.

“Kemudian saya pindah ke Moto2 dan saya mencoba untuk mengambil kembali kepercayaan diri; tahun pertama tidak tercapai, tapi tahun kedua ya.

“Kami memenangkan dua balapan, oke satu balapan dibatalkan, tetapi saya tahu bahwa saya memenangkan balapan itu. Tetap saja, saya tidak berharap untuk naik ke MotoGP.

“Kejuaraan dunia Moto2 tidak mungkin didapat dan sangat jauh. Jadi, satu-satunya cara untuk menjadi juara dunia adalah di MotoGP dan kami mencapainya. Itu sesuatu yang tidak pernah saya duga.

“Ketika saya mengambil tes pertama di Valencia pada 2018, saya berkata 'apa yang saya lakukan dengan motor itu'. Saya tidak bisa membalap karena ada begitu banyak tenaga.

“Saat ini saya meminta lebih banyak, tetapi langkahnya lambat tapi bagus. 2019 bagus dan tentu saja itu adalah mimpi besar untuk menjadi juara dunia dan kami mencapainya hari ini. Saya tidak tahu harus berkata apa. Saya akan menyadari sedikit lebih malam ini dan besok ketika saya tidak akan memiliki suara sama sekali."

Quartararo memang tidak datang ke MotoGP dengan label sebagai juara dunia atau pemenang reguler di kelas Moto3 dan Moto2 seperti mayoritas paddock, namun titel musim 2021 menjadi pembuktian akan kualitasnya di level tertinggi Grand Prix.

2984475.0008.jpg