Setelah mengamankan posisi grid ke-9 pada putaran kedua Misano, Danilo Petrucci berharap untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-31 dan penampilan kandang MotoGP terakhirnya dengan penuh gaya.

Namun yang terjadi justru sebaliknya, Petrux terseret oleh Joan Mir yang baru saja diberitahu soal penalti jump-start jatuh dari motornya saat coba menyalip di Tikungan 2 pada Lap 3.

Bahasa tubuh Petrucci yang putus asa jelas, tapi dia masih memeluk Mir dengan sportif di lokasi kecelakaan.

"Saya sangat sedih!" kata Petrucci. "Kami tahu ini akan menjadi balapan yang sulit, tetapi saya ingin sekali menyapa penggemar saya untuk terakhir kalinya dari sirkuit. “Sayangnya, pembalap lain terlalu optimis masuk ke tikungan dua dan kami jatuh.

"Saya tidak punya kata-kata lagi, tetapi saya ingin berterima kasih kepada semua tim atas upaya besar mereka dan saya berjanji, kami akan mencoba lagi di Portimao."

Bos tim Herve Poncharal sama-sama kecewa: “Start yang bagus oleh Danilo dan Iker [Lecuona], Semuanya berjalan sesuai rencana sampai Mir menyentuh Danilo, yang berakhir dengan keduanya jatuh di awal balapan.

"Sungguh memalukan bagi Danilo, yang menurut saya memiliki kecepatan yang bagus dan bisa mendapatkan hasil yang bagus untuk ulang tahunnya."

Rekan setimnya Lecuona kemudian tersingkir dari balapan saat menempati posisi ke-14.