Francesco Guidotti, manajer tim MotoGP Pramac Ducati selama hampir satu dekade, akan bergabung dengan KTM musim depan, menurut laporan oleh La Gazzetta dello Sport .

Guidotti sebelumnya bekerja untuk KTM dari 2006-2009 sebelum menjadi manajer tim Aprilia dan kemudian Pramac pada 2012.

Dibantu oleh hubungan Ducati yang lebih dekat dan mesin yang lebih kompetitif, Guidotti telah mengawasi kebangkitan tim satelit dari berjuang untuk masuk ke enam besar pada tahun 2012 untuk memimpin kejuaraan dunia tahun ini dengan Johann Zarco dan mengklaim kemenangan Ducati pertama Pramac dengan Jorge Martin.

Kedatangan KTM Guidotti secara alami akan menimbulkan keraguan atas peran manajer balapan saat ini, Mike Leitner.

Leitner mengikuti 57 balapan dimulai sebagai pembalap 125cc sebelum beralih ke peran teknis, termasuk dua tahun di Ohlins sebelum bekerja sama dengan Dani Pedrosa sebagai kepala kru pada tahun 2004.

Pedrosa memenangkan gelar selama kedua musim 250cc-nya, kemudian membawa Leitner bersamanya ke MotoGP bersama Repsol Honda pada tahun 2006. Kemitraan Pedrosa-Leitner membawa 26 kemenangan MotoGP dan gelar runner-up pada tiga kesempatan pada saat pembalap Austria itu pergi pada akhir musim. 2014.

Leitner kemudian mulai mengerjakan proyek MotoGP KTM baru, yang memulai debut balapannya pada akhir 2016. Manajer tim sejak saat itu, Leitner telah melihat RC16 mencapai podium pertamanya pada 2018, kemudian kampanye terobosan 2020 yang melihat kemenangan oleh Brad Binder (1) dan Miguel Oliveira (2).

Tetapi kesuksesan itu berarti akhir dari konsesi teknis dan pabrik mengalami bentuk yang tidak konsisten pada tahun 2021, pertengahan musim yang kuat diapit oleh awal dan akhir yang sulit.

Binder masih menempati urutan keenam dalam kejuaraan dunia, satu tempat di bawah KTM terbaik oleh Pol Espargaro pada tahun 2020, dan tim merayakan kemenangan masing-masing untuk Oliveira dan Binder.

Namun, pabrikan turun dari posisi keempat menjadi kelima di klasemen konstruktor dan dari posisi ketiga menjadi keenam di kejuaraan tim.

Jika Guidotti jadi pindah ke KTM, dia akan bergabung kembali dengan Fabiano Sterlacchini, yang menghabiskan 17 tahun di Ducati, naik ke peran senior bersama Gigi Dall'Igna, sebelum setahun keluar dari olahraga dan kemudian kembali sebagai direktur teknis MotoGP KTM awal ini. tahun.

Kesepakatan Guidotti juga akan menghapus satu nama potensial lagi dari daftar kandidat untuk menjadi manajer tim Suzuki pada 2022.