Juara MotoGP enam kali Marc Marquez telah menjelaskan apa yang terjadi selama kecelakaan pelatihan enduro Oktober lalu, yang memicu terulangnya masalah penglihatan ganda 2011.

Bintang Repsol Honda itu tidak lagi mengendarai motor Grand Prix sejak itu, namun seiring penglihatannya yang membaik dia akhirnya diizinkan untuk kembali mengendarai motorcross awal pekan ini.

“Kecelakaan itu seperti hari biasa, saya bangun, pergi dengan motor enduro ke sirkuit yang sangat kecil dekat kota saya,” Marquez memulai. “Saya bersama Josep Garcia yang merupakan juara dunia enduro, saya memiliki hubungan yang baik dengannya.

"Saya berkendara selama 20 menit, lalu berkata 'Saya akan melakukan 2 putaran lagi sebelum saya pergi'. Saat itu saya terjatuh di tikungan kanan. Saya mengalami semacam tanjakan dan kepala saya terbentur tanah. Naik, naik sepeda lagi dan melanjutkan perjalanan enduro saya, kemudian saya tiba di rumah dan mandi.

"Tapi setelah 3 jam saya mulai merasakan sesuatu yang aneh di penglihatan, ada yang aneh di kepala. Langsung saya panggil dokter dan bilang saya punya perasaan ini. Dia bilang 'jangan panik. Tunggu satu minggu, mungkin normal' .

“Kemudian setelah satu minggu kami melihat masalahnya masih ada. Saat itulah kami memberi tahu Anda [media] semua. Tapi di minggu pertama kami tidak langsung mengatakan [publik] karena itu saran dari dokter.

"Dia berkata, 'tolong tenang, karena kadang di minggu pertama bisa sembuh sendiri. Tapi kalau di minggu pertama tidak, ya lama. 'Itu adalah waktu yang lama."

Cedera itu merupakan pukulan yang sangat kejam mengingat Marquez telah menghabiskan 15 bulan sebelumnya berjuang untuk pulih dari patah tulang lengan yang terinfeksi di Jerez 2020 dan masalah bahu terkait.

Hampir tepat setahun setelah kecelakaannya, dan melewatkan putaran pembuka musim 2021, Marquez menyudahi rekor kekalahan beruntun terpanjang Honda di MotoGP sejak 1982 dengan kemenangan emosional di Sachsenring.

Tetapi butuh waktu hingga musim gugur untuk kondisi fisik Marquez dan kemajuan teknis RCV untuk sepenuhnya bergabung menjadi paket yang tangguh sekali lagi.

Rentetan tiga podium, termasuk dua kemenangan, membuat Marquez menjadi pencetak poin tertinggi dari Aragon hingga Misano 2. Lalu terjadilah kecelakaan enduro, yang memaksanya kembali menepi pada dua balapan terakhir.

Kesabaran, yang seringkali menjadi kualitas langka di balap motor, kembali menjadi kata kunci pemulihan Marquez, terutama sejak masalah penglihatan 2011 yang membutuhkan waktu 4,5 bulan untuk diselesaikan.

“Sejak saat pertama cedera, kami mengambil pendekatan konservatif,” kata Marquez. "Selangkah demi selangkah. Waktu akan memperbaiki segalanya. Dan jika tidak memperbaiki semuanya, maka kami akan membutuhkan operasi [seperti pada tahun 2011]. Tetapi saat ini kami tidak memerlukan operasi. Saya harap tidak ada yang lain di mata saya. .

“Tetapi selama 3 bulan terakhir ini kami juga bekerja keras di bahu dan merencanakan cara yang sempurna. Karena meskipun bahu dan lengan jauh lebih baik, kami perlu memahami cara terbaik untuk bekerja selama musim agar tidak memiliki masalah yang sama. seperti tahun lalu. Iritasi, lalu rasa sakit. Kemudian semuanya menjadi lebih sulit. Kita perlu mempersiapkan semua hal ini.

"Dari sisi mental, mungkin ini salah satu masa tersulit dalam karir saya. Ini musim dingin keempat (pemulihan dari cedera). Bahu kanan, bahu kiri, lalu lengan. Dengan lengan saya banyak menderita, tapi itu sekarang terlihat lebih baik. Kemudian datang lagi cedera [mata].

“Ketika saya menang di Austin dan Misano, saya merasa baik-baik saja. Tetapi dalam hidup Anda tidak pernah tahu. Anda harus selalu positif. Sulit. Saya tidak berharap perasaan ini pada pengendara mana pun.”

Dan apakah itu membuatnya mempertanyakan kecintaannya pada pelatihan off-road?

“Off road bike itu berbahaya. Tapi juga berbahaya jika berlatih dengan CBR1000 di beberapa sirkuit yang bukan sirkuit GP dan area run off-nya kecil.

"Pada akhirnya Anda perlu berlatih, tetapi risiko selalu ada. Jika Anda berada di sofa, Anda tidak akan memiliki risiko dan Anda akan berlomba di setiap balapan. Tapi Anda tidak akan menjadi yang terbaik di dunia."

Marquez sekarang berencana untuk mengevaluasi visinya selama hari tes pada motor produksi 1000cc di sirkuit grand prix. Jika tidak ada masalah yang muncul, dia bisa kembali menggunakan motor MotoGP untuk tes pramusim pembukaan bulan depan di Sepang .