Setelah menghabiskan empat tahun di KTM, Pol Espargaro hanya memiliki lima hari tes pra-musim untuk beradaptasi di Repsol Honda sebelum memulai musim MotoGP 2021.

Jelas bukan waktu yang cukup untuk memahami motor yang sangat sulit dijinakkan, praktis hanya Marc Marquez yang bisa menang dengan motor tersebut sejak awal 2018.

Membuat semuanya semakin sulit bagi Espargaro, Marquez masih hilang, absen karena patah lengannya yang terinfeksi dan menolak kesempatan rekan setim barunya untuk belajar dari datanya.

“Pada awal tahun, saya tidak tahu bagaimana memperbaiki masalah dan mengendalikan situasi. Saya terlalu baru untuk motor ini,” aku Espargaro. “Kami mencoba berbagai hal untuk mencoba meningkatkan motor, tetapi saya tahu itu akan memakan waktu. Dan waktu adalah satu-satunya hal yang tidak kami miliki.

“Kami bekerja keras. Kami semua, bukan hanya saya, juga tim satelit Honda dan tim Repsol Honda, tetapi tanpa Marc itu sulit.

"Kami hanya menjalani tes selama lima hari. Tidak mudah bagi pebalap rookie atau mereka yang berada di tim baru. Jadi itu adalah momen yang sulit, tetapi pada akhir tahun saya mulai merasa baik."

Marquez kembali bergabung dalam aksi dari ronde ketiga di Portimao dan data juara dunia delapan kali itu membantu menyoroti area di mana Espargaro sedang kesulitan.

Kurangnya grip belakang terbukti menjadi masalah bagi semua pembalap Honda tahun ini, namun Marquez tetap bisa memaksimalkan paket dengan memenangi tiga balapan sebelum cedera lanjutan memaksanya keluar dari dua putaran terakhir.

“Semoga saya akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk membalap dengan Marc tahun ini, semoga dia tetap sehat dan kami bisa memulai musim bersama, yang akan menjadi luar biasa,” kata Espargaro.

"Marc adalah orang yang terbiasa berkendara dengan cengkeraman rendah ini. Jadi dia mengadaptasi gayanya dan mampu mengambil performa maksimal dari cengkeraman rendah ini. Pengalamannya di motor juga cukup banyak membantunya, dan dia telah beradaptasi. gaya ini super baik.

“Bagi saya, terutama di awal tahun, sangat sulit untuk mengetahui bagaimana mengendarai motor dengan cara ini, untuk mengambil potensi maksimum dalam akselerasi. Bagaimana tidak berputar terlalu banyak, tetapi menjadi cepat pada saat yang sama.

"Dan ini sangat penting, dan caranya mengambil throttle dan mengatur throttle di tikungan, dengan membuka throttle plus mengangkat motor, ini adalah sesuatu yang benar-benar perlu saya pelajari dan saya bekerja cukup keras. banyak di pramusim, untuk mencoba menjadi lebih baik tahun depan.

“Penting untuk melakukannya dengan cara yang berbeda dari yang saya lakukan sebelumnya. Dengan grip yang rendah ini, saya tidak bisa membuka agresif seperti biasanya. Kemudian saya tidak bisa menggunakan rem belakang seperti yang biasa saya lakukan di kategori lain. atau sepeda lainnya.

“Saya dulu sering bermain di pintu masuk dengan rem belakang, dan tahun lalu saya tidak bisa melakukannya. Bagi saya ini adalah salah satu alasan mengapa saya berjuang keras. Kami menemukan alat yang berbeda untuk meningkatkan sisi masuk ini tanpa menggunakan begitu banyak rem belakang, tetapi saya sangat menderita.

“Jadi tentu saja saya berlatih dengan cara yang berbeda, melakukan berbagai jenis disiplin sepeda motor yang memungkinkan saya lebih sensitif pada pembukaan throttle dan rem belakang untuk masuk. Semoga ini akan membantu saya di musim 2022."

RC213V tidak Marquez-sentris

Sementara Marquez meraih empat podium dan tiga kemenangan dari musim singkatnya, Espargaro adalah satu-satunya pembalap Honda lain yang tampil di mimbar, berkat tempat kedua di Misano.

Hasil berat Marquez dari Honda berarti RC213V sering dicap dibuat untuk menyesuaikan dengan bakat balap unik pembalap Spanyol itu dengan mengorbankan yang lainnya. Namun, teori ini dibantah oleh Espargaro.

“Pertama-tama, saya tidak berpikir motor lama itu didasarkan pada Marc dan itulah mengapa Marc mengambil keuntungan besar,” katanya.

“Motornya didasarkan pada komentar pengendara, pengendara mengatakan sesuatu dan para insinyur melakukan apa yang dikatakan pengendara, dan kemudian pengendara mencoba untuk menjadi secepat yang mereka bisa.

“Dan di motor lama, Marc adalah seorang jenius, karena cara berkendaranya adalah yang terbaik. Bukan karena motor itu lebih cocok untuknya daripada yang lain, itu karena dia bagus.

"Marc selalu menunjukkan performa maksimal motornya dan menunjukkan kepada Anda apa yang bisa Anda lakukan dengan motor ini. Ini bagus, ini cara terbaik untuk mendorong diri Anda hingga batasnya."

Espargaro menambahkan bahwa keempat pebalap Honda telah sepakat sejauh umpan balik pada mesin baru 2022, dengan cengkeraman belakang yang ditingkatkan.

“Motor baru itu berbeda, ini benar. Ini lebih didasarkan pada grip belakang. Marc merasa nyaman dengan itu di Misano. Jadi Honda telah mengambil semua komentar dari semua pembalap untuk mencoba melakukan motor yang berbeda, dan ketika Honda membawa sepeda, sepeda itu lebih baik.

“Jadi sepanjang tahun, kami mengeluh tentang beberapa masalah, dan akhirnya, Honda membawa sesuatu yang sangat berbeda. Semua komentar pebalap cukup kompak dan kami cukup senang dengan perubahannya.

“[Memiliki lebih banyak] grip belakang saya pikir akan memungkinkan kita semua untuk meningkatkan kondisi pembukaan throttle dengan cara yang berbeda. Dan juga untuk mengambil sedikit lebih banyak keuntungan pada waktu kualifikasi.

“Tapi ini baru permulaan. Kami perlu menempatkan motor baru di trek yang berbeda, tempat yang berbeda. Kami perlu melihat apakah motornya masih lebih cepat seperti yang kami lihat di Misano dan Jerez, dan kami harus tetap tenang, karena banyak hal. bisa berputar dengan cepat."

Kabar baik untuk Marquez, Espargaro dan Honda adalah bahwa Marquez optimis bisa kembali untuk tes pra-musim Sepang awal bulan depan.

"Marc datang di pra-musim akan menjadi sangat penting bagi kita semua untuk mencoba mengatur motor terbaik selama lima hari sebelum memulai musim."

Kelima di kejuaraan dunia pada tahun terakhirnya di KTM, Espargaro turun ke urutan kedua belas dalam klasemen tahun lalu setelah dipaksa mundur dari final Valencia karena latihan yang sangat tinggi.

“Setelah pole position dan hampir naik podium di Silverstone, kemudian balapan Misano, kepercayaan diri saya tumbuh dan semuanya mulai menjadi jauh lebih baik.

"Saya ingin menyelesaikan tahun dengan melakukan balapan yang hebat di Valencia dan memiliki beberapa opsi untuk mengakhiri tahun di delapan besar. Tapi kemudian, semuanya berakhir seperti yang telah dimulai, dengan cara yang buruk.

“Sekarang kami harus memulai 2022 di tempat kami berakhir tahun lalu, berjuang untuk lima besar. Jika kami bisa melakukannya di awal tahun, kami akan mengakhiri tahun dengan jauh lebih baik, seperti yang kami tunjukkan tahun lalu.

“Saya bekerja keras, dan melakukan hal-hal yang berbeda untuk menjadi pembalap yang lebih baik di tahun baru ini. Saya juga tahu Honda bekerja keras untuk memberikan kami paket terbaik untuk awal pramusim 2022 di Malaysia. Jadi saya benar-benar ingin melompat ke atas sepeda lagi."

Tes Sepang, dikurangi menjadi hanya dua hari musim ini, berlangsung dari 5-6 Februari.