Fabio Quartararo tidak berpikir kemenangan gelar MotoGP nya akan terasa berbeda jika Marc Marquez berada di trek untuk musim 2021 penuh.

Namun, dia senang juara delapan kali itu dinyatakan fit untuk memulai tes pra-musim di Sepang hari ini, dan berharap untuk mengulangi beberapa duel mereka dari musim 2019.

“Rasanya memenangkan kejuaraan dunia adalah sama apakah itu dengan Marc atau tidak,” jelas Quartararo. “Saya bisa mengatakan hal yang sama, bahwa tahun ini tidak ada lagi Valentino Rossi di grid. Jadi bagi saya untuk menang pada 2021 atau 2022 sama saja.

“Tentu saja, Marc adalah pebalap yang bagi saya dalam sepuluh tahun terakhir adalah yang tercepat, referensi. Tapi bagi saya, tanpa Marc atau dengan Marc, gelar akan terasa sama. Tentu saja tujuannya sekarang adalah untuk memperebutkan gelar juara dan Marc ada di sini, jadi mari kita lihat."

Pembalap Monster Yamaha itu menambahkan: “Sejujurnya, saya sangat senang dengan Marc [kembali] karena saya memiliki hubungan yang sangat baik dengannya dan dua tahun terakhir sangat sulit baginya.

“Begitu dia kembali lagi ke level puncaknya [tahun lalu] dia mengalami cedera mata, jadi itu adalah dua tahun yang sulit baginya. Tapi saya sangat senang Marc kembali karena saya selalu mengatakan bahwa pada 2019 saya belajar banyak dari dia, dan saya pikir saya masih harus banyak belajar. Jadi saya senang dia kembali dan tak sabar untuk bertarung dengannya."

Namun bukan berarti Quartararo akan melihat catatan waktu lap pebalap Repsol Honda itu, atau memang siapa pun selain P1, saat ia turun ke trek.

"Sudah tiga bulan sejak saya berada di motor MotoGP, jadi pertama-tama saya harus melihat diri saya sendiri, seberapa cepat saya akan melaju," katanya. “Tentu saja Anda selalu melihat waktu lap tercepat, tapi saya tidak akan melihat secara spesifik pada Marc atau Pecco atau apa pun.

“Saya hanya akan melihat waktu lap tercepat dan di mana kami kalah. Saya tahu Marc adalah pria yang kuat dan dia adalah penantang gelar, sejak saat itu! Tapi saya akan melihat diri saya terlebih dahulu dan kemudian kita akan lihat di Indonesia [test] ."

Pembalap berusia 22 tahun itu bersikeras bahwa dia memasuki musim MotoGP keempatnya dengan perasaan lebih sedikit tekanan sebagai juara bertahan.

"Ini bukan tekanan ekstra atau beban ekstra bagi saya karena saya mencapai impian saya sejak saya masih kecil," katanya. “Sebagian besar pebalap tidak dapat mencapai tujuan itu, jadi saya merasa itu lebih seperti motivasi ekstra karena saya sudah merasakan perasaan memenangkan kejuaraan dunia dan saya ingin melakukannya lagi.

"Tentu saja, setiap orang memiliki tekanan tetapi saya tidak merasa seseorang memiliki lebih banyak tekanan atau tidak.

“Bagi saya ini adalah tahun yang benar-benar baru. Saya memulai tanpa kejuaraan dan saya tidak perlu 'mempertahankan' gelar saya, saya hanya perlu memenangkannya, dan hanya itu. Tahun lalu adalah tahun lalu dan ini adalah tahun yang baru. untuk semua orang. Jadi tidak ada 'mempertahankan' gelar!"

Quartararo juga berbicara tentang penggunaan psikolog olahraga di masa lalu, menjelaskan bahwa itu untuk membantu manajemen kemarahan daripada masalah tekanan.

"Saya tidak pernah berjuang dengan tekanan dan terakhir kali saya melihat psikolog adalah tahun 2020, sangat lama," katanya. "Apa yang saya perjuangkan di masa lalu adalah saya menjadi sangat cepat marah dan itulah mengapa saya pergi ke psikolog.

"Sekarang saya tidak pernah benar-benar marah karena alasan kecil. Dan untuk tekanan saya selalu baik-baik saja, kecuali ketika saya berusia 15-16 dan orang-orang membandingkan saya dengan Marc, saya sangat tertekan!"

"Tahun lalu adalah tahun ketiga saya di MotoGP dan Anda belajar setiap kali Anda mengendarai motor," tambah juara dunia kelas utama pertama Prancis itu. "Anda belajar untuk tidak hanya menjadi lebih cepat tetapi lebih konsisten, lebih percaya diri. Dan hanya itu.

"Itu adalah proses yang normal. Setiap kali saya di atas motor, saya belajar sesuatu dan Anda perlu melakukan kesalahan untuk belajar. Itu sebabnya kami membuat langkah dan saya pikir itu sangat penting."