Sejak Fernando Alonso memainkan perannya dalam kemenangan perdana 24 Hours of Le Mans Toyota pada bulan Juni tahun lalu, rasanya seperti tulisan di dinding untuk kehadirannya yang berkelanjutan dalam program LMP1.

Menyelesaikan leg kedua dari tiga dari tawaran Triple Crown selalu menjadi tujuan utama kedatangan Alonso di Kejuaraan Ketahanan Dunia FIA, sehingga tidak mengherankan bahwa, pada hari Rabu, ia mengumumkan tidak akan kembali untuk musim 2019/20 .

Tapi petualangan WEC lebih dari sekedar latihan mendetail untuk Fernando Alonso. Ini malah memicu kemajuan yang jarang terlihat di antara pembalap sekaliber dia di akhir karir mereka.

Itu membuatnya menjadi pembalap yang lebih baik.

Memutar jam mundur 12 bulan, Alonso tiba di Spa dengan istilah mobil sport. Dia telah mencelupkan jari kakinya ke dalam air dengan masuk ke Rolex 24 di Daytona , dan telah menguji mobil Toyota TS050 Hybrid LMP1 , tetapi kurang memiliki pengalaman balap yang nyata.

Sementara debutnya di Spa menghasilkan kemenangan dari pole bersama co-driver Sebastian Buemi dan Kazuki Nakajima, termasuk tugas akhir dari Alonso sendiri saat dia menangkis Mike Conway dengan saudari # 7 Toyota, masih ada banyak ruang untuk perbaikan. Beberapa momen yang melelahkan dalam lalu lintas dan sentuhan rumput menunjukkan bahwa Alonso masih mampu mengatasi kehidupan dalam balap mobil sport.

Tapi oleh Le Mans, dia terbang. Tugas malamnya yang megah berperan penting dalam kru # 8 yang memenangkan perlombaan , membuktikan bahwa dia pantas mendapatkan tempatnya di tabel teratas balap mobil sport. Keberhasilan lebih lanjut diikuti melalui musim WEC, dengan peran utama lainnya sekembalinya ke Daytona yang mengarah ke kemenangan untuk Wayne Taylor Racing. Mengesampingkan semua konteks tentang dirinya sebagai bintang Formula 1, Alonso telah menjadi salah satu pembalap mobil sport terbaik di planet ini.

"Dua belas bulan lalu, duduk di sini, saya tidak memiliki pengalaman WEC," Alonso merenung di Spa pada hari Rabu.

“Dalam satu tahun, hal-hal menakjubkan terjadi pada saya di mobil sport. Saya memenangkan Spa, Le Mans, Silverstone, Sebring dan Daytona. 12 bulan terakhir lebih baik dari mimpi saya. " (Hampir semuanya benar. Alonso memang menang di Silverstone sebelum kedua Toyota didiskualifikasi karena pelanggaran teknis .)

[[{"fid": "1405693", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Imbalannya sangat besar bagi Alonso tidak hanya dalam hal trofi, tetapi juga dalam perkembangannya sendiri sebagai seorang pembalap. Dia berbicara tahun lalu menjelang debutnya di WEC tentang keinginannya untuk "lebih terhubung dengan olahraga dan menjadi pembalap yang lebih baik" di luar gelembung Formula 1 . Melihat kembali tahun balap mobil sportnya, Alonso dapat dengan tegas mengatakan bahwa dia telah mencapai itu.

“Jelas saya telah berkembang pesat sebagai pembalap,” kata Alonso, “dalam hal pendekatan jenis balapan ini, tentang manajemen lalu lintas dan bagaimana menangani balapan jarak jauh - balapan 24 jam khususnya - dan kerja tim yang dibutuhkan dalam balapan ini. jenis balapan.

“Ada banyak hal yang ketika Anda tertutup gelembung di Formula 1 yang tidak Anda lihat, dan Anda harus menyentuhnya dengan tangan suatu hari nanti.”

Dan keinginan untuk keluar dari 'gelembung' inilah yang membuat Alonso memutuskan untuk tidak melanjutkan tugasnya dengan Toyota di WEC hingga musim 2019/20. Sehangat dia mungkin berbicara tentang kejuaraan dan Toyota - "ketika Anda mengikuti program ini, Anda melihat dengan jelas mengapa mereka mendominasi" - berkomitmen untuk musim lain akan membuatnya terikat hingga Juni 2020, berpotensi menutup pintu di tempat lain.

“Saya harus menunggu dan melihat apa yang akan terjadi dalam beberapa bulan ke depan. Bebas dari kewajiban apa pun adalah cara terbaik saya mendekati peluang itu, ”kata Alonso.

“Jika saya sudah berkomitmen dengan sesuatu, mungkin peluang itu tidak akan ada. Saya memiliki dua atau tiga ide di benak saya yang mungkin akan Anda ketahui dalam beberapa bulan.

“Saya sedang mengerjakannya, dan kami akan melanjutkan tantangan ini untuk menguasai berbagai cara motorsport.”

Jadi tentunya setelah periode 12 bulan yang melihatnya mengendarai berbagai macam mobil balap dan berkompetisi di beberapa acara terbesar di planet ini, ini bisa dianggap sebagai tahun paling menyenangkan dalam karirnya?

Saat aku mengatakan itu padanya, Alonso langsung membalas. "Tidak. Tidak menyenangkan."

Membingungkan, bukan? Namun kemudian muncul penjelasan yang kembali menunjukkan pesaing baja yang tetap menjadi inti Alonso.

[[{"fid": "1405694", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

“Ini hanya tantangan,” katanya. “Jika itu untuk bersenang-senang, mungkin Anda mengambil pendekatan yang berbeda. Tapi saya tidak melakukannya untuk bersenang-senang. Saya melakukannya untuk menang.

“Dan ketika Anda melakukannya untuk menang, Anda benar-benar keluar dari zona nyaman Anda. Anda tidak tahu banyak hal yang dapat diambil oleh mobil, sistem yang mereka lakukan. Anda perlu mempelajari banyak tombol dan strategi berbeda yang dimiliki setiap tim.

"Itu mungkin tidak menyenangkan seperti yang terlihat dari luar."

Tidak hanya ambisi Alonso sendiri yang mendorongnya untuk menang dalam segala hal yang ia balapan, tetapi ia juga berbicara tentang beban harapan yang berat dari dunia balap yang lebih luas.

“Faktanya, tingkat daya saing yang dibutuhkan dan diharapkan dari saya sangat tinggi,” ujarnya.

“Saya tidak bisa pergi ke Daytona dan finis ketujuh. Saya tidak bisa datang ke WEC dan finis kedua atau ketiga atau kelima. Saya tidak bisa pergi ke seri apa pun yang saya lakukan di masa depan dan finis ke-10. Saya harus berada di posisi terdepan. Saya harus menang dan menjadi yang tercepat.

“Itu sulit, kamu tahu? Mungkin itulah kesulitan terbesar, dan hal terbesar yang tidak dilihat orang dari luar.

“Mereka melihat bahwa saya mencoba mobil yang berbeda dan beralih dari seri yang berbeda, tetapi mereka lupa bahwa di Formula 1, saya 21-0 tahun lalu [mengacu pada rekor kualifikasi melawan Stoffel Vandoorne di McLaren tahun lalu].

“Di WEC, saya berada di posisi terdepan di Sebring terakhir kali. Saya lebih cepat di Le Mans. Ketika saya mengerjakan seri yang berbeda, mungkin Anda tidak tahu waktunya, tapi mungkin saya lebih cepat.

“Itu adalah sesuatu yang orang tidak akan sadari, mungkin.”

Tekanan ini mungkin datang dengan wilayah menjadi Fernando Alonso, tetapi ketika pembalap Spanyol itu mengklaim dia saat ini berada di puncak kekuatan balapnya, Anda sebaiknya mempercayainya. Petualangan WEC dan mobil sportnya telah membantu menumbuhkan warisannya, reputasinya, tetapi yang terpenting, kemampuannya sendiri.

Dan dia belum selesai.

[[{"fid": "1405695", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

 

Comments

Loading Comments...