Setelah terjun ke dunia balap mobil sport di Daytona awal tahun ini, pembalap cadangan Formula 1 McLaren Lando Norris sekarang ingin menjalani balapan bergengsi 24 Hours of Le Mans.

Juara bertahan Formula 3 Eropa, yang akan menggabungkan peran barunya di McLaren F1 bersama dengan kampanye perdananya di Formula 2 bersama Carlin tahun ini, terkesan dengan debutnya di mobil sport di Rolex 24 di Daytona.

Norris bermitra dengan pembalap F1 McLaren penuh waktu Fernando Alonso dan Phil Hanson di mobil Ligier LMP2 # 23 United Autosports yang dijalankan oleh bos McLaren Zak Brown untuk acara tersebut pada bulan Januari.

Sementara serangkaian masalah keandalan membatasi ketiganya untuk diklasifikasikan ke-38 secara keseluruhan dan 90 lap di bawah pemenang, Norris meninggalkan jejaknya dengan mencatatkan waktu tercepat yang ditetapkan oleh ketiga pembalap saat ia menempatkan entri United di pinggiran di tiga besar selama malam.

Dan kini sensasi remaja Inggris yang sedang naik daun itu mengincar penampilan debutnya di Le Mans, sekaligus kembali ke Daytona pada 2019.

“Saya sangat menikmati Daytona, lebih dari yang saya kira. Saya sangat menantikannya, karena itu adalah sesuatu yang sangat berbeda dari biasanya, ”katanya dalam sebuah wawancara di situs web McLaren.

“Tapi setelah melakukan seluruh balapan, seluruh pengalaman pergi ke Amerika untuk pertama kalinya, itu membuat saya ingin melakukannya lebih banyak, pada dasarnya. Karena itu, saya ingin pergi ke Le Mans, saya ingin kembali ke Daytona, saya ingin melakukan lebih banyak acara ketahanan. ”

[[{"fid": "1276691", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": false , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Pemain berusia 18 tahun itu memuji pengaruh juara dunia F1 dua kali Alonso terhadap rekan satu timnya yang lebih muda, saat pembalap Spanyol itu memulai persiapan untuk musim maraton 2018 yang akan membuatnya mengikuti kampanye F1 penuh bersama lima balapan Kejuaraan Ketahanan Dunia untuk Toyota. , termasuk 24 Hours of Le Mans bulan Juni.

“Untuk mempelajari pengalaman seperti itu, dan pengemudi yang luar biasa, adalah sesuatu yang tidak saya duga,” jelas Norris. “Sebagai rekan satu tim, dia [Fernando Alonso] sangat bagus, saya pikir saya harus melihat sisi baiknya, karena, saya pikir dia sangat menikmatinya.

“Itu adalah sesuatu yang sangat berbeda dari biasanya, seperti saya. Ini adalah permainan tim, jadi saya harus bekerja dengannya lebih dari yang mungkin Anda lakukan dalam situasi normal di F1. Kami semua membantu satu sama lain sebanyak yang kami bisa dan dia sangat terbuka untuk menjelaskan banyak hal.

“Bersama Fernando, saya harus melihat sisi baiknya. Hal yang mungkin paling saya pelajari adalah bagaimana dia mendekati keseluruhan acara. Persiapan yang dia lakukan, bagaimana dia menelusuri data, jumlah upaya yang dia lakukan untuk membantu semua orang meningkatkan sebanyak mungkin. Membantu tim untuk maju, meningkatkan mobil, dan segalanya. ”