Jika atlet berusia 22 tahun itu dapat bertahan, maka dua poin pada Power Stage akhir reli hari Minggu adalah semua yang dibutuhkan Finlandia untuk menjadi juara termuda dalam sejarah kompetisi. Saat ini, rekor itu milik mendiang, Colin McRae yang hebat pada usia 29 tahun dan 89 hari.

“Ini benar-benar hari yang sulit dan penuh peristiwa, tetapi masih cukup menyenangkan di dalam mobil,” katanya. “Kondisi cuaca adalah tantangan yang sangat besar hari ini, tetapi saya melihatnya sebagai peluang lebih dari segalanya. Empat etape lagi besok, jadi masih terlalu dini untuk memikirkan Kejuaraan. Saatnya untuk fokus pada tahap-tahap itu, istirahat dengan baik dan kemudian kita akan melihat besok apa yang terjadi,” tambahnya.

Jauh sebelum hari kedua subuh, telah terjadi kesibukan jauh dari panggung, kembali ke ruang pramugari setelah tiga pembalap Rally1 dianggap telah melanggar aturan yang mengatur unit pemulihan energi di mobil mereka. Tidak diragukan lagi, korban terbesar adalah pemimpin semalam Tanak.

Dia merebut posisi teratas saat leg pembuka hampir berakhir hanya untuk mengambilnya darinya setelah pramugara menjatuhkan penalti lima detik untuk pelanggaran tersebut. Pelanggaran terkait dengan sistem hibrida yang berkembang terlalu banyak dorongan selama panggung khusus penonton Kamis malam. Rekan setim Thierry Neuville mengalami nasib yang sama di Estonia tetapi, anehnya, pebalap Hyundai nomor Oliver Solberg tidak.

Meskipun mengakui bahwa peningkatan kinerja itu “dapat diabaikan”, dan Manajer Tim Hyundai Motorsport Pablo Marcos mengakui kesalahan itu adalah akibat dari seorang insinyur yang membuat “kesalahan”, para pramugari menyimpulkan “nilai maksimumnya tetap terlampaui”, dan mengingatkan mereka yang hadir bahwa itu adalah "tanggung jawab pesaing untuk memastikan kepatuhan mobil setiap saat".

Kemudian, sekitar sepuluh jam kemudian, konfirmasi datang bahwa Rovanpera juga telah disengat dengan hukuman yang sama untuk pelanggaran yang sama meskipun – tidak seperti Tanak – itu tidak mempengaruhi tempat awalnya pada hari Sabtu. Namun, hal itu memperlebar jarak antara dirinya dan Sebastien Ogier menjadi 5,5 detik.

Mendidih, itu berarti Elfyn Evans memulai hari kedua dengan keunggulan 5,2 detik untuk melindungi – tetapi itu bertahan satu tahap untuk pemain Wales saat ia kehilangan pengeremannya di bagian menurun cepat di bagian berikutnya, berputar ke bank dan menimbulkan kerusakan besar pada depan dan belakang mobil GR Yaris Rally1 miliknya.

Dia turun ke urutan keempat di belakang Ogier tetapi menghindari pensiun segera dengan menggunakan botol air minum yang disimpan di dalam mobilnya untuk mengisi radiator dan menjaga suhu di sisi yang aman. Sebaliknya, pemimpin Kejuaraan Reli Dunia Rovanpera melakukan serangan besar-besaran untuk naik dari posisi keempat ke urutan pertama.

Dia lolos beberapa saat di jalan yang berminyak tetapi hidup untuk menceritakan kisah itu dan, dalam prosesnya, bergerak 4,6 detik dari Tanak yang mengaku "tidak memiliki perasaan" dengan I20 N-nya dan karenanya "tidak memiliki kecepatan". Posisi tersebut tetap tidak berubah untuk tes 'Komokoriki' yang sangat singkat yang akhirnya dibatalkan oleh penyelenggara ketika Gus Greensmith keluar jalur dengan pukulan kidal yang cepat dan berakhir di parit.

Benturan di dekat awal panggung membuat Puma Rally1-nya berguling-guling dan ketika berhenti terlihat agak menyedihkan untuk dirinya sendiri. Untungnya, dia dan rekan setimnya Jonas Andersson keluar dari mobil dan berjalan ke tempat yang aman sebelum panitia mengeluarkan bendera merah. Neuville adalah pembalap Rally1 terakhir yang mencatat waktu meskipun harus bersaing tanpa gigi ketiga.

Greensmith segera bergabung dalam daftar pensiun oleh Evans karena pekerjaan perbaikan yang diperlukan pada mobilnya dianggap terlalu luas ketika ia mencapai layanan makan siang di Auckland. “Kami melakukan semua yang kami bisa untuk membuatnya kembali berfungsi, tetapi hanya itu untuk hari ini,” katanya tak lama kemudian.

Sore harinya, Rovanpera mengulangi pengulangan 'Bukit Kaipara', 'Puhoi' dengan mengatur waktu tercepat untuk menempatkan 28,1 detik siang hari antara dia dan pengejar terdekatnya dan 0,9 detik lebih lanjut setelah 'Komokoriki'. Sensasi mati rasa yang dialami Tanak dengan mobilnya berlanjut setelah servis di mana gremlins boost hybrid dari Kamis malam muncul kembali.

Jadi, dalam sekejap, juara Dunia 2019 itu mendapat penalti 10 detik dan ia langsung melorot di belakang Ogier ke posisi ketiga. Neuville dan Solberg mendapat hukuman yang sama sehingga membuat petenis Belgia itu “tidak perlu berjuang” pada kembalinya event tersebut ke kalender untuk pertama kalinya sejak 2012.

Itu menyerahkan tugas mengejar Rovanpera ke Ogier, tetapi pria Prancis itu jelas ketakutan dengan apa yang terjadi pada Evans dan menolak untuk pergi gung-ho di jalan yang sangat mirip dengan yang ada di Wales Rally GB. “Rencananya mencoba mengemudi dengan baik, tetapi sulit dengan banyak genangan air,” katanya. "Saya tidak ingin mengambil risiko penuh karena Elfyn hilang sekarang dan tim membutuhkan dua mobil pada akhirnya."

Ogier tidak perlu khawatir tentang harus mendorong lebih keras daripada yang dia inginkan karena memeriksa ke tahap kedua dari belakang satu menit terlambat menimbulkan penalti waktu 10 detik dan membuat pekerjaan yang sudah sulit terhuyung-huyung di Rovanpera sekarang tampaknya mustahil. Tapi dibandingkan dengan Toyota Junior Takamoto Katsusta, itu bisa saja lebih buruk. Bintang Jepang itu keluar dari jalan dengan tangan kiri yang sempit lima mil setelah start dan meninggalkan GR Yaris Rally1-nya diparkir di lereng bukit.

Dengan empat etape hari Minggu tersisa, buffer Ogier atas Tanak adalah 17,4 detik, dan jarak antara Tanak dan Neuville 55 detik. Solberg adalah mobil Rally1 yang mencetak poin terakhir di urutan ketiga. “Tentu saja bukan salah satu hari terbaik yang kami alami musim ini, dan faktanya saat itu sangat menuntut,” katanya. “Kami telah mengambil beberapa penalti waktu, serta mengalami masalah lain, tetapi kami berhasil mencapai akhir hari. Kami masih di sini di tempat ketiga, jadi tidak terlalu buruk.”