Duo Toyota Gazoo Racing terlibat dalam pertempuran yang memikat di putaran final di Italia akhir pekan ini, dengan keduanya memimpin acara pada beberapa kesempatan sebelum Ogier keluar sebagai pemenang. Titik balik terjadi pada tes kedua dari belakang ketika Evans menghentikan Yaris-nya dua kali, yang pertama sebagai akibat dari lock-up.

Sebelum hari Toyota mereka, Evans dan Ogier berbagi garasi yang sama di M-Sport Ford pada 2017 dan 2018; di musim-musim itu, pembalap Prancis itu mengamankan gelar nomor lima dan enam dengan mengendarai Fiesta WRC.

Dengan Ogier hanya diharapkan untuk membuat penampilan cameo pada tahun 2022 setelah menunjukkan dalam beberapa minggu terakhir ia ingin mengejar kecintaannya pada balap mobil sport, semua mata akan tertuju pada Evans yang memiliki lebih awal dari Kalle Rovanpera dan Esapekka Lappi.

“Dengan Seb saya belajar lebih banyak dari kekalahan dan berada di dekatnya,” jelas Evans. “Saya juga belajar selama saya di M-Sport bahwa ada waktu untuk menyalin dan waktu untuk melakukan hal Anda sendiri juga. Anda secara alami belajar dari memiliki seseorang sekaliber itu dan sangat sukses di sekitar Anda.”

Tentang masalah dianggap sebagai orang nomor satu baru di kubu Toyota, Evans menambahkan: “Pertama-tama, saya tidak berpikir ada posisi terdepan di dalam Toyota. Saya pikir orang berasumsi karena saya adalah pengemudi dengan lebih banyak pengalaman sehingga saya akhirnya memimpin tim.

“Tapi saya pikir apa yang membuat tim begitu kuat adalah semua orang mendapat kesempatan yang sama. Saya pikir itu mendorong tim untuk maju dan saya senang tim akan terus seperti itu tahun depan. Saya bekerja sangat baik dengan Kalle. Saya belum banyak bekerja dengan EP tetapi saya telah melakukan beberapa kontak dengannya dan Seb juga akan tetap menjadi bagian darinya, jadi dari sisi saya tidak ada yang berubah dan saya senang bekerja dengan tim.”

Dengan Ogier dan Evans menyelesaikan satu-dua, itu juga menyerahkan Toyota gelar pabrikan, mengakhiri dua tahun dominasi oleh Hyundai Motorsport. Terakhir kali marque Jepang mengangkat trofi Kepala Tim Jari-Matti Latvala berjuang untuk poin di atas panggung.

"Sebelumnya, ketika Manufacturers' Championship pergi ke Toyota pada 2018 di Australia dan saya memenangkannya sebagai pembalap," kata pebalap Finlandia itu. “Sekarang menang sama sebagai kepala tim, kami memiliki musim yang luar biasa dengan sembilan kemenangan, Seb, Julien, Elfyn dan Scott – satu-dua di kejuaraan. Anda tidak bisa bertanya lebih banyak. Ini musim yang sempurna yang tidak pernah saya impikan. "

Dia menambahkan: "Kami telah bekerja sangat keras untuk mengklaim kejuaraan pabrikan dan kejuaraan pebalap dan pebalap secara bersamaan. Saya sangat berterima kasih untuk tim: Kami memiliki tim yang fantastis dengan orang-orang hebat dan pembalap terbaik di kejuaraan. Saya sangat bangga dengan semua anggota tim dan kru. Ini juga cara yang brilian untuk menyelesaikan era ini dengan mobil-mobil ini, dan memenangkan sembilan reli tahun ini luar biasa."