Sejak 2015, Jonathan Rea telah memenangkan setiap kejuaraan World Superbike yang telah diperebutkan, dan di musim 2021 ini, pembalap Irlandia Utara itu mengincar titel ketujuh beruntun bersama Kawasaki.

Rea telah menghadapi persaingan ketat di musim-musim perebutan gelar tersebut terutama dari mantan rekan setimnya Tom Sykes, Chaz Davies, Alvaro Bautista pada 2019, dan Scott Redding baru-baru ini. Keempatnya bisa menekan Rea di waktu tertentu, meski pada akhirnya tak bisa berbuat banyak.

Melihat musim ke depan, line-up World Superbike saat ini adalah salah satu yang terbaik dalam beberapa tahun terakhir dan tentunya bisa melihat lebih banyak penantang untuk Rea daripada sebelumnya.

Berdasarkan klasemen kejuaraan tahun 2020, Redding bisa kembali menjadi lawan utama Rea. Juara British Superbike 2019 memasuki musim keduanya bersama tim Aruba.it Ducati dan berharap demikian.

Aspirasi kejuaraannya perlahan memudar saat musim 2020 berlangsung, namun Redding memulai musim dengan enam podium berturut-turut, termasuk dua kemenangan di kedua balapan fitur Jerez yang menunjukkan mengapa banyak yang percaya dia bisa memenangkan gelar.

Segera setelah penandatanganan Redding ke Aruba Ducati resmi, dia langsung dilihat sebagai saingan utama Rea untuk kejuaraan. Orang akan berasumsi bahwa dengan satu tahun di bawah ikat pinggangnya, Redding memiliki peluang besar untuk tidak hanya menantang Rea tetapi juga mengalahkannya pada tahun 2021.

Tentu saja, itu tidak akan mudah karena mengalahkan Rea selama satu musim penuh mungkin menjadi rintangan terberat dalam balapan roda dua saat ini.

Redding bukan satu-satunya nama yang harus dipikirkan saat melihat calon juara baru, bintang Turki Toprak Razgatlioglu memiliki talenta yang tidak diragukan lagi. Pembalap 24 tahun itu juga bisa jadi ancaman serius bagi Rea.

Setiap musim sejak debutnya pada tahun 2018, Razgatlioglu menjadi lebih baik dan lebih baik. Sebagai rookie dengan motor satelit, Razgatlioglu meraih podium perdananya, dan di musim keduanya bersama Puccetti Racing memenangkan balapan WorldSBK pertamanya di Magny-Cours.

Seperti Redding, pemain berusia 24 tahun itu memasuki musim keduanya bersama tim saat ini Pata Yamaha. Dalam setiap balapan yang dia selesaikan musim lalu yang lebih dari 85% balapan, Razgatlioglu tidak pernah finis di luar sepuluh besar yang menunjukkan konsistensi yang luar biasa.

Tapi dengan begitu, jika mantan pebalap Kawasaki itu bisa mengubah urutan keenam dan ketujuh menjadi podium pada 2021, tidak ada alasan mengapa dia tidak bisa menjadi juara dunia Superbike pertama asal Turki.

Tingkat persaingan tahun lalu sangat tinggi karena kami melihat bakat-bakat baru muncul di depan grid dengan pembalap seperti Michael Ruben-Rinaldi dan Garrett Gerloff.

Kedua pria tersebut telah melihat performa mereka mengarah ke kursi pabrik saat Ruben-Rinaldi bergabung dengan Redding di Ducati, sementara Gerloff menggantikan Michael Van Der Mark di Yamaha.

Mengharapkan kedua pebalap untuk bersaing memperebutkan gelar dunia mungkin setahun lebih awal, meskipun peningkatan pesat mereka musim lalu dan khususnya Gerloff Amerika berarti segalanya mungkin terjadi.

Juga tidak mengherankan jika salah satu penantang utama Rea berada di kotak pit yang sama dengannya di Alex Lowes, yang memasuki tahun kedua bersama Rea di Kawasaki.

Bersiap menjalani musim kedelapannya di WorldSBK, Lowes bisa jadi sosok yang paling realistis untuk mengalahkan Rea, apalagi kedua pembalap dibekali Kawasaki ZX-10RR terbaru.

Memang, persiapan Lowes jelang musim 2021 terhambat cedera yang dialaminya belum ini. Namun dengan musim yang baru bergulir di bulan Mei, Lowes diprediksi sudah 100% fit di balapan pertama.

Tentu saja, pembalap mana pun yang mampu bertarung dengan Rea untuk gelar akan membutuhkan musim yang konsisten, karena kami telah melihat banyak pembalap memenangkan balapan tetapi kurang konsisten selama setahun penuh.