Sejak 2018 tujuh pembalap dengan pengalaman MotoGP pindah ke WorldSBK, empat di antaranya perpindahan langsung, membuat kami bertanya-tanya siapa yang akan meninggalkan paddock Grand Prix untuk World Superbikes.

Mulai dari Loris Baz, Alvaro Bautista, Jonas Folger, Scott Redding, Tito Rabat, sampai Iker Lecuona dan Hafizh Syahrin yang akan melakoni debut WorldSBK musim ini.

Saat MotoGP berpotensi kedatangan juara dunia WorldSBK 2021 Toprak Razgatlioglu untuk musim 2023, ada beberapa pembalap yang berpotensi pindah ke arah sebaliknya untuk beberapa alasan.

Setidaknya, kami memprediksi ada tiga pembalap di line-up MotoGP saat ini yang berpotensi pindah ke WorldSBK dalam waktu dekat, siapa saja mereka?

1. Takaaki Nakagami

Mungkin pembalap MotoGP yang paling mungkin untuk bergabung dengan WorldSBK adalah Takaaki Nakagami dari LCR Honda.

Pembalap Jepang itu telah menunjukkan potensi luar biasa pada lebih dari satu kesempatan, tetapi mantan pebalap Moto2 itu masih belum mengklaim podium, apalagi kemenangan.

Nakagami, yang memiliki kedekatan dengan Honda karena kebangsaan dan sponsornya, akan berada dalam situasi yang sama seperti Rins dengan sebagian besar pabrikan menunjukkan minat.

Honda tentu saja akan menjadi tempat pertama yang diincar, tetapi dengan tim sudah mengontrak Lecuona dan Xavi Vierge untuk tahun ini, maka kemungkinan pindah ke Kawasaki atau Yamaha bisa lebih besar.

Jika Nakagami benar-benar meninggalkan MotoGP, dia bisa mengikuti Thomas Luthi, Sam Lowes atau Hafizh Syahrin yang kembali ke Moto2, tetapi dalam hal bersaing untuk menang dan gelar dunia, Superbike masih akan menjadi peluang terbaiknya.

2. Alex Rins

Alex Rins adalah pebalap yang hingga awal musim 2021 akan bertahan di MotoGP selama beberapa tahun setelah meraih kemenangan pada 2019 dan 2020, dan juga pembalap terbaik Suzuki pada 2018 dan 19.

Namun, dengan Mir mengklaim gelar juara dunia pada tahun 2020 dan menegaskan dirinya sebagai pebalap top Suzuki, posisi Rins berada dalam bahaya untuk tahun 2023.

Pembalap kelahiran Barcelona itu menuju tahun terakhir dari kontrak dua tahun terakhirnya, dan dengan beberapa pebalap muda Moto2 yang berpotensi untuk naik MotoGP tahun depan, peluangnya untuk tetap bertahan dengan Suzuki semakin menipis.

Jika kehilangan posisinya di Suzuki Rins akan sulit untuk bertahan di MotoGP dengan Ducati dan KTM sudah memiliki beberapa pembalap yang terikat dengan pabrikan. Selain itu, kedua pabrikan memiliki keseimbangan yang baik antara pengalaman dan pemain muda yang bisa melawan Rins.

Ada kemungkinan Miller berada di bawah tekanan di tim pabrikan Lenovo Ducati, namun perpindahan dari Miller ke Rins kemungkinan besar akan dianggap sebagai langkah menyamping, bukan yang meningkatkan tim mereka.

Honda tidak mungkin menjadi pilihan terutama karena Mir dikabarkan menjadi pilihan utama mereka dalam hal memiliki pembalap baru. Jika Mir meninggalkan Suzuki maka Rins memiliki peluang yang jauh lebih baik untuk bertahan.

Yamaha dan Aprilia keduanya bisa menjadi pilihan terutama jika Fabio Quartararo dan Aleix Espargaro meninggalkan tim masing-masing, seperti yang dapat dikatakan tentang Andrea Dovizioso di RNF Yamaha, namun, kedua pabrikan kemungkinan akan mencari pebalap Moto2 untuk mengisi kekosongan, khususnya Yamaha yang sudah memasukkan Razgatlioglu sebagai salah satu calon potensial.

Rins masih berusia 26 tahun dan dengan musim 2022 yang bagus akan tetap berada di kelas utama, tetapi jika itu menjadi musim yang sulit di mana kecelakaan dan kurangnya podium menjadi pusat perhatian, maka beralih ke balap Superbike di mana perjalanan pabrik dan yang menantang untuk gelar cukup dijamin.

Dengan Alex Lowes (Kawasaki), Alvaro Bautista, dan Michael Rinaldi (Ducati), semua kontraknya untuk tahun 2023 dan potensi Razgatlioglu meninggalkan Yamaha, Rins memiliki peluang besar untuk pindah ke WorldSBK.

3.  Johann Zarco

Last but not least, ada Johann Zarco, yang menurut kami akan sulit beralih dari MotoGP ke WorldSBK jika melihat performanya sepanjang 2021. Namun, pembalap Prancis itu merupakan bagian dari line-up delapan pembalap Ducati yang sangat kuat, dan dia adalah yang paling tua.

Kontrak Zarco akan habis setelah musim 2022 berakhir, dan dengan adanya Francesco Bagnaia, Jorge Martin, dan bahkan mungkin Fabio Quartararo jika dia meninggalkan Yamaha untuk bergabung dengan pabrikan Italia yang memimpin tim ke depan, kemungkinan mempertahankan Zarco lebih kecil.

Zarco, yang memulai musim 2021 sebagai salah satu penantang gelar utama, kehilangan performa seiring musim berjalan dan secara teratur mengungguli Bagnaia, Jack Miller, Martin dan Enea Bastianini.

Dengan Zarco tidak mungkin menjadi pilihan juara pertama, kedua atau ketiga tim di masa depan, itu berarti mantan juara Moto2 dua kali itu adalah yang paling dikorbankan dari semua pembalap Ducati.

Jika Zarco pergi maka KTM secara otomatis akan keluar dari jalur mengingat bagaimana hubungan mereka berakhir pada 2019, sementara peluang untuk kembali ke Yamaha juga akan sangat tipis.

Jika Suzuki dan Aprilia membuat perubahan untuk tahun depan, maka mereka mungkin ingin memasangkan pebalap muda dengan salah satu pebalap berpengalaman mereka, yang berarti Honda mungkin adalah pilihan terbaik Zarco.

Tim LCR kemungkinan memiliki dua posisi kosong di line-up pembalapnya, memberikan penampilan impresif Zarco untuk tim ketika ia menjadi pembalap pengganti untuk tiga putaran terakhir tahun 2019, bisa menjadi langkah yang masuk akal.

Tetapi dengan mengatakan itu, Zarco harus mempertimbangkan apakah Honda memberinya kesempatan bersaing untuk menang dan gelar yang dia inginkan, terutama karena Joan Mir bisa bergabung dengan Marc Marquez di Repsol Honda, sedangkan beralih ke WorldSBK akan memberi Zarco peluang jelas untuk memperebutkan gelar.

Program pelatihan Zarco sudah terdiri dari mengendarai Ducati Paniglae V4 R Superbike, motor yang tidak terlalu berbeda dengan apa yang akan dia kendarai di kejuaraan WorldSBK.

Mengingat hubungannya dengan Ducati dan tim yang berbasis di Bologna yang mencari gelar pertama mereka sejak 2011 - yang tentu saja akan berubah jika mereka memenangkan gelar tahun ini - kepindahan ke WorldSBK dengan Ducati bisa menjadi langkah yang sangat menguntungkan bagi kedua belah pihak.