Meskipun akhir pekan lalu menjadi awal terbaik Razgatlioglu untuk musim WorldSBK dan hasil terbaiknya di Aragon, pembalap Pata Yamaha itu tidak bisa menantang Alvaro Bautista dan Jonathan Rea.

Razgatlioglu meraih tiga kali finis ketiga berturut-turut, dan sementara ia memimpin ketiga balapan di titik yang berbeda, bintang Turki itu tampak sangat kesulitan dengan degradasi ban.

“Saya pikir tahun lalu kami tidak memulai dengan begitu kuat di sini, karena biasanya ini bukan trek yang sulit bagi Yamaha – tetapi tiga podium lebih baik,” kata Razgatlioglu yang tampak puas.

“Bagi saya ini adalah akhir pekan yang baik, saya mencoba dalam balapan untuk meningkatkan dan saya terkadang bertarung dengan Johnny, tetapi di lap terakhir ban saya mengalami penurunan grip yang besar dan saya tidak bisa bertarung lagi.

"Posisi ketiga tidak buruk dan saya kembali naik podium, jadi ini bagus."

Balapan keras adalah balapan yang sulit, 'Saya butuh poin!'

Sementara ketiga balapan menghasilkan balapan epik, Superpole sepuluh putaran adalah yang paling heboh karena kontak dilakukan beberapa kali antara Rea, Razgatlioglu dan Michael Rinaldi.

Rinaldi kalah dari kedua pembalap pada hari Minggu dan sangat tidak senang dengan tingkat agresi yang ditunjukkan oleh Rea dan Razgatlioglu. Namun, di mata sang juara dunia itu adalah suatu keharusan untuk dilewati, tidak peduli bagaimana hal itu dilakukan.

Razgatlioglu menambahkan: "Dalam balapan Superpole saya sangat menikmati pertarungan dengan Rinaldi dan Jonathan. Di tikungan terakhir saya harus melewati Michael karena saya membutuhkan podium dan poin!

“Ini balapan dan kami sering balapan seperti ini bersama di Superstock 600 pada 2015! Di balapan kedua saya melihatnya di posisi kedua mendorong ban dan melihatnya mulai turun, saya katakan oke sekarang saya mulai mendorong – saya mencoba untuk menjaga ban karena di lap terakhir ada penurunan grip yang besar.

“Saya melewati Michael dan mencoba mengejar Johnny tetapi itu tidak mungkin. Tapi bagaimanapun, semua orang mencoba yang terbaik dan saya mencoba akhir pekan ini untuk memperebutkan podium – saya senang dan juga terima kasih banyak kepada tim saya karena setiap sesi kami berusaha keras. untuk pengaturan yang baik untuk balapan dan akhirnya kami telah meningkat."

Selanjutnya paddock WorldSBK akan bergerak ke Sirkuit Assen di Belanda, trek yang sebagian besar didominasi Rea.

Dan dalam upayanya mengejar ketertinggalan (meskipun tidak terlalu jauh) dari Rea dan juga Bautista, Razgatlioglu mengisyaratkan untuk kembali ke YZF-R1 spesifikasi tahun lalu.

“Kita lihat saja di balapan berikutnya. Tahun lalu, Assen tidak bagus untuk saya. Saya pikir kami bisa kembali dengan sangat kuat dan juga, saya pikir kami akan kembali ke motor 2021 sepenuhnya, karena akan terasa jauh lebih baik di balapan nanti. Assen," tambah Razgatlioglu.

Kenapa kembali ke elektronik lama?

Dalam tes pra-musim Razgatlioglu mengklaim elektronik baru pabrikan Jepang itu merupakan langkah maju yang besar.

Namun setelah akhir pekan Aragon, dan sudah beralih kembali ke paket tahun lalu, Razgatlioglu sejak itu mengatakan feelingnya dengan spesifikasi lawas lebih baik.

Toprak Razgatlioglu, Aragon WorldSBK, 08 April

Razgatlioglu berkata: "Kami kembali ke elektronik lama akhir pekan ini karena saya merasa jauh lebih baik dengan yang lama, yang baru bagus tetapi, di beberapa area, saya merasa lebih baik dengan yang lama. Mungkin kami akan kembali ke pengaturan lama untuk Assen, tapi kita lihat saja nanti."