Jika Redding berpikir transisi dari Ducati ke BMW akan mulus, maka putaran pembuka musim WorldSBK 2022 menjadi semacam reality check bagi pembalap Inggris itu.

Tentu saja, peralihan Redding dengan pabrikan Jerman akan selalu menjadi tantangan, khususnya jika melihat dua aspek; yang pertama ia beralih dari V4 ke inline-four yang belum pernah dia lakukan bahkan sejak debut MotoGP tahun 2014, selain performa M 10000 RR yang belum bisa mengimbangi Yamaha, Ducati, atau Kawasaki.

Meski begitu, Redding tetap menjadi pebalap fenomenal, itulah sebabnya lebih banyak yang diharapkan dari pembalap Inggris itu. Masalah teknis tidak membantu mantan juara MotoGP dan BSB 2019 di balapan kedua.

Namun tetap saja, Redding secara teratur dikalahkan sesama rookie M 1000 RR Loris Baz, Eugene Laverty dan yang lebih mengejutkan lagi adalah pembalap World Endurance Ilya Mychalchyk.

Setelah dua ledakan frustrasi terpisah saat berada di trek, Redding gagal menyelesaikan Race 2 karena masalah mesin dan pengereman, menutup akhir pekan mengecewakan setelah finis P15 di Race 1 dan P12 di Superpole.

Masalah traksi jadi momok Redding

Salah satu masalah terbesar bagi Redding akhir pekan lalu adalah traksi dan daya turun begitu suhu naik.

Dengan Ducati mengambil dua kemenangan dari tiga dan kedua pembalap pabrikannya menunjukkan seperti apa traksi yang bagus, Redding malah meluncur di Aragon ketimbang tidak.

Tidak dapat mengambil racing line ideal dari sudut, tetapi terutama sudut terakhir, Redding terlihat sering memaksakan dirinya saat menuju entri tikungan.

Marc Bongers and Scott Redding, Aragon WorldSBK, 08 April

Direktur BMW Motorrad Motorsport, Marc Bongers menyinggung hal itu, sambil juga mengatakan Redding kekurangan feeling dengan M 1000 RR.

"Dia tidak bisa merasakan motornya dan terutama di tikungan kami kesulitan mengemudi. Kami belum bisa memberikan solusi untuk ini," kata Bongers kepada WorldSBK.com.

“Kami harus segera menemukan solusi untuk itu karena ini tidak dapat diterima oleh kami berdua. Tentu saja, dia jelas kecewa. Anak-anak ini sangat termotivasi, dan Scott adalah pebalap papan atas.

"Kami harus memberikan motor untuknya sehingga dia bisa cepat. Karena dia profesional, dia segera tenang kembali dan kemudian kami hanya mengadakan pertemuan konstruktif dan harus menemukan jalan ke depan."

Akankah Redding tetap tenang jika masalah terus berlanjut?

Dengan Redding menunjukkan jenis frustrasi yang jarang kita lihat, tidak hanya dari dia, tetapi dari seorang pengendara secara keseluruhan, menimbulkan pertanyaan dapatkah Redding dan BMW bertahan jika yang terakhir gagal memberikan motor pemenang.

Ya, M 1000 RR baru memasuki musim keduanya di WorldSBK, oleh karena itu mengalahkan tim seperti Yamaha, Ducati, dan Kawasaki akan selalu sulit, tetapi BMW sejauh ini terlihat seperti pabrikan terbaik kelima, tim yang menurut Anda tidak akan dipilih oleh Redding.

Dengan tim-tim papan atas lainnya sudah memantapkan line-up pembalap mereka, Redding dan BMW perlu untuk membuat kemitraan ini berhasil, membuat saat-saat yang lebih sulit ada di depan sebelum menjadi lebih baik.

Jadi apa yang perlu diubah/ditingkatkan untuk Redding dan BMW?

Jelas bahwa memproduksi paket yang lebih lengkap akan membantu Redding dalam upayanya untuk membawa BMW ke depan, alasan yang tepat ia menandatangani bukannya tim mempertahankan pembalap baru BSB Tom Sykes.

Namun setelah Aragon, Redding juga harus menunjukkan performa yang lebih baik setelah menjalani salah satu akhir pekan terburuknya sebagai pembalap.

Menilai Redding dan BMW setelah satu balapan akhir pekan tidak adil karena lebih banyak waktu diperlukan, tetapi pada level ini mereka tidak memiliki itu. Oleh karena itu, kedua belah pihak harus mulai meningkatkan motor, apakah itu dengan komponen baru atau set-up.

Pembalap BMW tahun kedua Michael Van Der Mark adalah kehilangan besar bagi tim akhir pekan lalu, dan sementara memiliki orang Belanda berpengalaman bisa membantu Redding, itu juga bisa menunjukkan kesenjangan kinerja yang lebih besar antara pengendara tim pabrik.

Berbicara setelah putaran Aragon, Bongers dengan cepat menemukan beberapa hal positif, yang harus dikatakan, sebagian besar datang dari sisi Bonovo Action BMW:

Bongers menyimpulkan: "Setelah pengujian, yang berada dalam kondisi berbeda dan melukiskan gambaran yang jauh lebih positif, akhir pekan pembukaan umumnya mengecewakan bagi kami. Namun, ada berbagai sorotan individu.

“Mereka termasuk performa kuat dari Ilya Mikhalchik pada hari Sabtu, dan tempat ketujuh untuk Loris Baz dan Tim Balap BMW Action Bonovo di balapan kedua.

“Itu adalah hal positif yang akan kami ambil. Di sisi lain, kami masih memiliki banyak pekerjaan di depan kami – terutama dengan Scott, tetapi juga dengan Eugene.

"Kami sekarang harus bekerja keras untuk memahami penyebabnya, dan membuat rencana untuk memecahkan masalah dan memastikan kami kembali ke depan. Kami berharap bisa tampil lebih baik di Assen."