Eugene Laverty

Laverty, Portuguse WSBK Test October 18 2011
Negara: 
Tanggal lahir: 
2 Juni, 1986
Status Pengemudi: 
Current

Eugene Laverty Biography

Sebagai sepertiga dari dinasti sepeda motor yang mencakup favorit British Superbike Michael dan John, Eugene Laverty muncul sebagai saudara tersukses setelah pergantian bintangnya di World Superbike dan World Supersport level.

Memilih untuk balapan di bawah bendera Irlandia tidak seperti saudara-saudaranya, yang diklasifikasikan sebagai orang Inggris -, Laverty telah mengesampingkan perjalanan yang sulit ke balapan grand prix untuk membangun kembali dirinya sebagai kekuatan yang tangguh di Superbike, dan dengan rumah baru di bekas juara. Memanggil Aprilia, sekarang dianggap sebagai tip panas untuk tantangan gelar.

Memulai usaha sepeda motornya pada tahun 2001 dengan menjalankan tugas di Seri Senjata Muda Irlandia, di mana ia melanjutkan untuk finis ketiga, Laverty naik ke Kejuaraan 125GP Inggris pada tahun 2002 dan menandai kedatangannya dengan podium di kandang sendiri di Mondello Park.

Meningkat menjadi ketujuh secara keseluruhan pada tahun 2003 setelah kemenangan perdananya di Oulton Park, musim ketiga Laverty pada tahun 2004 membuatnya mengklaim empat kemenangan, meskipun ia hanya kurang dari gelar yang dimenangkan oleh Michael Wilcox.

Meski demikian, penampilannya sudah cukup untuk menarik perhatian Red Bull, yang sepatutnya mempromosikannya ke tim British Supersport Championship. Adaptasi positif pada 600cc Honda membantu Laverty naik podium perdananya di Donington Park dan kesembilan di klasemen, mendorong Red Bull untuk mempertahankannya untuk tahun 2006.

Musim pasang surut untuk Laverty akan menyusul, empat kemenangannya di Thruxton, Oulton Park, Snetterton dan Cadwell Park menempatkan dia hampir setara dengan saingan utamanya Cal Crutchlow. Faktanya, Laverty naik podium di setiap balapan yang dia selesaikan, tetapi DNF yang mahal dalam lima acara mencegahnya mendekati pembalap Inggris itu, menempatkan Laverty ke urutan ketiga di belakang Tom Sykes juga.

Peralihan ke panggung internasional menanti di tahun 2007, Laverty menerima kesepakatan untuk balapan dengan LCR Honda di Kejuaraan Dunia 250GP. Dengan sirkuit yang tidak biasa dan Honda yang kurang mendukung, Laverty berjuang untuk melaju di luar lapangan tengah, tetapi mampu memecahkan poin pada empat kesempatan.

Memutuskan untuk tetap di seri 250GP, Laverty pindah ke Blusens Aprilia untuk tahun 2008, tetapi mengendarai mesin yang dapat menelusuri akarnya kembali ke awal milenium, dia tidak dapat bergerak lebih jauh di lapangan.

Meskipun demikian, garis hidup karir dipresentasikan oleh Paul Bird, yang menawarkan Laverty kartu liar untuk mengendarai Vent-Axia Honda selama putaran Brands Hatch World Superbike. Namun, masalah sponsor di Blusens memusnahkan harapannya dan Laverty terpaksa menolak kesempatan itu.

Kurang dari sebulan kemudian, Laverty menerima tawaran menggiurkan lainnya, kali ini di Kejuaraan Supersport Dunia, dengan panggilan menit-menit terakhir untuk menggantikan Fabien Foret yang cedera di Yamaha untuk Donington Park. Dengan sedikit persiapan, Laverty masih mencetak poin di urutan ke-12 dan dipertahankan untuk tamasya kedua di Vallelunga.

Membawa cedera kaki setelah kecelakaan saat bertanding 250GP di Indianapolis, Laverty tetap menjadi bintang di sekitar sirkuit Italia, memulai pertarungan panjang balapan untuk podium dengan pemenang WSS terkenal Andrew Pitt dan Broc Parkes, akhirnya mengamankan tempat ketiga di bendera kotak-kotak.

Memilih untuk menyerahkan perjalanan 250GP-nya dalam upaya untuk mengamankan kesepakatan AMPL penuh waktu, Laverty akhirnya diambil alih oleh tim Parkalgar Honda yang disiapkan PTR untuk tahun 2009.

Meskipun dihadapkan pada beberapa kompetisi yang sukses, Laverty dengan cepat muncul sebagai penantang gelar, mengklaim kemenangan pertama WSS untuk dirinya dan tim di Losail, sebelum melanjutkannya dengan kemenangan lebih lanjut di Assen, Kyalami dan Portimao. Bertempur sepanjang tahun dengan mantan rival BSS Crutchlow, Laverty kehilangan gelar, tetapi mempertahankan tempat kedua yang bagus di klasemen, di depan mantan juara Kenan Sofuoglu, Fabien Foret dan Pitt.

Memutuskan untuk tinggal di WSS untuk kesempatan baru pada gelar 2010, Laverty memulai musim sebagai favorit yang jelas, memulai kampanyenya dengan penuh gaya dengan kemenangan di ronde pertama. Hasil yang kurang bagus di Portugal dan Valencia akan membuat Sofuoglu dan Joan Lascorz unggul dalam tiga putaran, tetapi kemenangan beruntun di Assen, Monza dan Kyalami akan membuatnya kembali setara dengan para pesaingnya.

Memang, Laverty sedang dalam performa terbaiknya di tahun 2010, memenangkan total delapan balapan untuk menyamai rekor kemenangan terbanyak dalam satu musim. Namun, meski memiliki keunggulan dalam kemenangan, dengan Sofuoglu mengklaim tiga kemenangannya sendiri dan finis di podium di setiap balapan lainnya, satu-satunya DNF Laverty karena kegagalan mekanis - di Brno akan terbukti sangat merugikan.

Pada akhirnya, Laverty akan kehilangan 11 poin dari gelar, memaksanya kembali ke posisi runner-up. Meskipun demikian, masa depan Laverty telah diputuskan telah diumumkan sebagai langkah ke World Superbike Championship dengan tim pabrikan Yamaha.

Dipasangkan dengan pemenang balapan MotoGP Marco Melandri, Laverty menjalani musim dengan mengharapkan kurva belajar yang curam, tetapi dengan cepat akan mempercayai tag rookie-nya dengan memimpin lap pertama tahun 2011 di Phillip Island.

Hasil yang solid di babak pembukaan memberi jalan pada akhir pekan yang luar biasa di Monza, Laverty mengklaim kemenangan ganda yang menakjubkan setelah melawan favorit tuan rumah Max Biaggi di balapan pertama dan melewati Melandri di tikungan terakhir balapan kedua.

Memastikan statusnya sebagai pelari depan, meskipun Laverty mengambil sembilan balapan lagi untuk naik podium di Silverstone -, dia jarang berada di luar lima besar pada tahun 2011. Pada akhirnya, Laverty akan menyelesaikan musim pertamanya di balapan Superbike keempat secara keseluruhan dengan dua kemenangan , enam podium, 18 finis lima besar dan juga tujuh start baris depan.

Meski begitu, hasil kuatnya dan Melandri tidak akan cukup untuk mencegah Yamaha mengumumkan penarikan mengejutkan dari seri tersebut, meninggalkan Laverty yang telah menandatangani kontrak dua tahun -, tanpa tumpangan untuk 2012.

Awalnya dikaitkan dengan kepindahan ke BMW, Laverty malah akan bergabung dengan Biaggi di Aprilia Racing untuk musim 2012 dan telah membuat kesan yang signifikan selama pengujian. Dengan Checa bersaing dengan Ducati yang lebih berat pada tahun 2012, Melandri beralih ke BMW dan Biaggi dengan motor yang sama dengan dirinya, Laverty memiliki setiap peluang untuk maju menjadi penantang gelar musim ini.

Sorotan Karir:

2012: Setelah penarikan Yamaha, Laverty menandatangani kontrak dengan tim pabrikan Aprilia

2011: World Supersport Championship, Yamaha SBK, ke-4 (2 kemenangan)

2010: World Supersport Championship, Parkalgar Honda, ke-2 (8 kemenangan)

2009: World Supersport Championship, Parkalgar Honda, ke-2 (4 kemenangan)

2008: Kejuaraan Dunia 250cc, Blusens Aprilia, 21

Kejuaraan Supersport Dunia (2 balapan), Yamaha SSP, ke-21

2007: Kejuaraan Dunia 250cc, LCR Honda, ke-25

2006: British Supersport Championship, Red Bull Honda, ke-3 (4 kemenangan)

2005: British Supersport Championship, Red Bull Honda, ke-9

2004: Kejuaraan Inggris 125cc, ke-2 (4 kemenangan)

2003: Kejuaraan Inggris 125cc, ke-7 (1 kemenangan)

2002: Kejuaraan Inggris 125cc