Setelah pertarungan gelar epic antara kedua pembalap, Jonathan Rea dan Toprak Razgatlioglu menantikan musim baru balap WorldSBK yang akan berlangsung di Aragon besok.

Rea, juara WorldSBK enam kali bersama Kawasaki, kehilangan nomor motor 1 pada tahun 2021 setelah tahun sensasional dari Razgatlioglu mengakhiri dominasi pembalap Irlandia Utara itu.

Meskipun Razgatlioglu, yang berpotensi pindah ke MotoGP pada tahun 2023, memenangi 13 balapan tertinggi dalam kariernya tahun lalu, disamai oleh Rea meski sebagian  besar kemenagannya datang dari Superpole ketimbang Feature Race.

Jika Razgatlioglu ingin beralih dari Superbike ke MotoGP musim depan, maka pergi dengan gelar kedua akan menjadi hal yang sangat diimpikan dia dan Yamaha.

"Saya senang karena musim dimulai lagi, dan saya menggunakan #1," kata pembalap berjuluk El Turco. “Saya sangat senang untuk Yamaha karena ini pertama kalinya mereka menggunakan nomor tersebut. Kami siap balapan!

“Biasanya, saya merasakan tekanan sebelum musim dimulai. Sekarang, saya tidak merasakan tekanan karena semua orang ada di sini untuk ujian, tetapi sekarang saya hanya merasa bersemangat!

"Bagi saya, setiap pebalap WorldSBK sangat cepat. Kami tahu Bautista dan Jonny sangat cepat, tetapi juga pebalap lain sangat cepat.

“Tahun lalu, kami melihat beberapa pembalap sangat cepat dan mendapatkan hasil yang bagus. Sekarang, saya melihat Garrett, Michael Ruben Rinaldi, Bautista, Jonny, Locatelli… semuanya cepat!”

Legenda WorldSBK kembali ke asal

Setelah membuat sejarah pada 2019 dan 2020 sebagai satu-satunya pembalap yang memenangkan lima dan kemudian enam gelar World Superbike, Rea membuat lebih banyak sejarah di tahun 2021 setelah menjadi satu-satunya pembalap yang memenangkan 100 balapan.

Beralih kembali ke #65 adalah sesuatu yang belum dilakukan Rea sejak 2015, yang disebutnya 'kembali ke asal saya', dan meskipun itu adalah langkah yang dia senangi, merebut kembali #1 adalah satu-satunya fokus bagi Rea menuju musim ini.

Rea menambahkan: "Saya senang memulai! Tahun lalu, meraih kemenangan ke-100 pada tahun 2021 benar-benar bagus untuk memulai dan jika kita bisa memulai dengan cara yang sama akhir pekan ini, maka itu akan luar biasa. Untuk memiliki akhir pekan yang solid, dapatkan poin sebanyak mungkin di papan dan lanjutkan.

"Rival datang dari mana-mana dan tahun lalu, begitu banyak orang yang mampu memperebutkan podium.

“Jadi, secara teori, banyak yang sekarang bisa bertarung untuk meraih kemenangan dan jika kami mengikuti tes dan performa semua orang, maka itu adalah pebalap Yamaha, pebalap Ducati, dan juga rekan setim saya Alex.

"#65 tentu saja lebih ringan! Tapi itu nomor yang membahagiakan bagi saya juga, itu kembali ke akar saya dan itu adalah nomor karier saya. #1 hanya nomor pinjaman dan itu adalah nomor yang harus diperoleh."

2022 menandai tahun di mana banyak perubahan pembalap telah terjadi, lebih dari biasanya, termasuk mantan pembalap MotoGP Eugene Laverty, yang tetap di BMW tetapi dengan skuad Bonovo Action.

Top speed motor akan menjadi kunci

Meski BMW diharapkan menjadi pemain utama tahun ini, pengujian pra-musim sejauh ini menunjukkan hasil yang berbeda. Oleh karena itu Laverty, yang mengklaim WorldSBK berada di 'era keemasan' mengantisipasi awal yang sulit untuk tahun ini.

Dengan M 1000 RR tahun kedua berjuang untuk kecepatan tertinggi, menyelesaikan overtake dalam situasi balapan kemungkinan akan menjadi masalah, seperti yang disoroti oleh pembalap Irlandia itu.

Laverty berkata: "Memiliki kecepatan tertinggi selalu bagus dalam situasi balapan karena, ketika Anda berpacu melawan orang lain dan Anda memiliki kecepatan tertinggi selalu di saku Anda, itu berarti Anda mendapat tempat menyalip secara otomatis.

“Jika Anda kurang dalam kecepatan di lintasan lurus, Anda harus selalu lebih kreatif untuk mencoba dan mencari tempat untuk menyalip.

“Akhir pekan ini akan sulit di Aragon, tes pramusim di sini sulit. Yang harus saya lakukan adalah maju dari tes dan mencoba masuk sepuluh besar itu.

“Tentu saja musim ini, seiring berjalannya waktu, saya ingin melihat podium itu tetapi ada begitu banyak pembalap hebat dan motor hebat di WorldSBK sekarang, ini adalah era keemasan jadi lebih sulit dari sebelumnya!”