Scott Redding mengawali kisahnya bersama BMW dengan tinta merah, runner-up WorldSBK 2020 kesulitan sepanjang akhir pekan pertama musim 2022 di Sirkuit Motorland Aragon..

Jangankan melawan Alvaro Bautista, Jonathan Rea, atau Toprak Razgatlioglu, Redding juga kesulitan melawan pembalap pengganti Ilya Mychalchyk. Baik dalam performa satu lap atau kecepatan balapan, pembalap Inggris itu juga tidak dapat menemukan performa terbaiknya saat ia berada di luar poin untuk kedua Feature Race.

Puncaknya pada Race 2, di mana Redding terlihat kesulitan mengendalikan M 1000 RR-nya saat gagal menghentikan motornya di Tikungan 8, lalu Tikungan 1 lap berikutnya, membuat mantan pembalap Ducati itu mulai meneriaki motornya.

Masalah dengan rem dan mesinnya membuat Redding tercecer di posisi terakhir sebelum ia memarkirkan motornya dan menyudahi balapan lebih awal setelah masalah yang dihadapinya semakin parah.

Ini adalah pemandangan yang sangat kontras bagi Redding untuk balapan debut BMW-nya, khususnya jika melihat bagaimana ia memenangi Race 2 Aragon 2021 dengan mudah.

"Akhir pekan ini tidak seperti yang saya harapkan, bahkan mengingat kami memiliki dua hari pengujian pada Senin dan Selasa," kata Redding.

“Kemudian kami datang ke balapan akhir pekan dan kami kehilangan waktu putaran. Jadi, bagi saya sulit untuk menerima ini. Kami bekerja sangat keras untuk mencoba dan memecahkan masalah kami, tetapi kami tidak pernah benar-benar mendapatkan apa pun untuk membantu kami melewati akhir pekan, ini sulit.

Scott Redding, Aragon WorldSBK, 08 April

“Kami perlu memahami mengapa itu berbeda, kami perlu memahami mengapa kami lebih menderita dibandingkan dengan motor tahun lalu. Ada beberapa perubahan pada mesin dan motor, jadi kami perlu memahami mengapa ini terjadi karena potensinya lebih besar. .

“Kemudian pada balapan terakhir akhir pekan, saya tidak memiliki grip, rem tidak bekerja dengan baik dan mesin terlalu panas. Begitulah kelanjutannya.

“Tidak banyak lagi yang bisa dikatakan. Kami perlu bekerja, memahami dan mencoba untuk kembali lebih kuat karena kami tidak pantas berada di posisi ini.”

Penyaluran tenaga ke ban belakang adalah masalah utama

Meski lebih terlihat dengan Redding jika dibandingkan tiga pembalap BMW lainnya, akselerasi keluar dari tikungan menjadi masalah besar bagi BMW karena ban belakang terlihat sliding.

Hal ini diungkapkan oleh pembalap Bonovo Action BMW Loris Baz saat duduk di grid untuk balapan kedua. Untungnya, pembalap Prancis itu berhasil mengatasi drama untuk mengalahkan kedua pembalap pabrikan Honda untuk urutan ketujuh.

"Saya pikir P7 adalah potensi kami," klaim Baz. “Sejujurnya saya kecewa dengan hari Sabtu dan pagi ini, terutama setelah pengujian yang kami lakukan pada hari Senin dan Selasa serta FP3.

“Jadi kami perlu memahami mengapa kami lebih lambat di balapan daripada di tes. Mengapa saya lebih lambat di grup daripada sendirian?

“Awak kami membuat beberapa perubahan sebelum balapan kedua. Saya merasa lebih nyaman dengan motor, saya memahami lebih banyak hal, saya memiliki motor lebih di tangan saya. Saya tahu bahwa potensi kami saat ini adalah berada di belakang tiga pabrikan papan atas dan itulah yang ingin saya lakukan.

Loris Baz and Iker Lecuona, Aragon WorldSBK Race2, 10 April

“Saya mencoba untuk tidak melakukan kesalahan dan membawanya pulang. Saya katakan dari awal, bahwa akhir pekan ini adalah dasar untuk pekerjaan kami untuk tahun ini. Dan itulah yang terjadi. Kami akan membangun seluruh proyek lebih jauh dari sini, dan bekerja keras seperti yang kami lakukan sejak tes pertama.

“Tentu bukan tujuan akhir saya untuk menjadi ketujuh, tetapi musim masih panjang dan saya senang bahwa saya melakukan balapan yang baik dan dengan pekerjaan yang dilakukan BMW dan seluruh tim. Jadi terima kasih banyak untuk mereka. Sekarang melihat balapan berikutnya.

Meskipun ia gagal menyamai finis sepuluh besar Baz di balapan kedua, rekan setimnya Eugene Lavarty relatif senang dengan balapan pertamanya bersama Bonovo setelah mengklaim P12.

Laverty berkata: "Dalam Balap Superpole, motornya terasa sangat bagus. Saya benar-benar ingin berada di posisi 9 besar untuk mengubah posisi grid saya untuk balapan kedua, tetapi saya tidak memiliki kecepatan untuk mengalahkan orang-orang itu.

“Tapi bagaimanapun, performanya bagus. Pada balapan kedua sore ini, suhu lebih tinggi dan saya kesulitan dengan ban depan. Itu tidak memungkinkan saya mengejar grup untuk posisi ketujuh.

"Kecepatan saya kurang lebih sama dengan mereka tetapi itu tidak dimaksudkan untuk hari ini, saya kehilangan terlalu banyak posisi di lap awal dan tidak dapat pulih.

"Sangat menyenangkan bagi tim bahwa Loris berada di urutan ketujuh. Tim BMW Racing Bonovo dapat sangat bangga dengan upaya yang mereka lakukan tidak hanya akhir pekan ini, tetapi juga dalam pengujian musim dingin."