Pembuka musim WorldSBK 2022 di Aragon terbukti menjadi akhir pekan yang harus dilupakan oleh Scott Redding di mana ia hanya mengklaim hanya satu poin dari tiga balapan, hasil terburuknya sejak bergabung dengan kejuaraan pada tahun 2020.

Tak mau berlarut-larut dengan rasa frustrasi dan kekecewaan, mantan pembalap MotoGP dan BSB memiliki kesempatan untuk menebus dirinya di Sirkuit Assen.

Peralihan Redding dari Ducati ke BMW dianggap sebagai langkah berani, namun bisa membawa hasil yang diinginkan lebih jauh melihat seberapa besar investasi yang dikeluarkan pabrikan Jerman itu ke dalam proyek WorldSBK.

Oleh karena itu, rasanya masih terlalu cepat untuk mengambil vonis bagaimana performa Redding bersama skuat Bavaria setelah hanya satu akhir pekan.

Meskipun harus menunggu untuk Redding menyamai performa Ducati-nya, pembalap Inggris itu berpotensi bangkit di Assen, di mana ia sudah naik di kejuaraan Moto2, MotoGP, BSB dan WorldSBK di Assen.

“Assen adalah trek yang bagus untuk saya, trek yang saya punya banyak hasil bagus di masa lalu,” tambah Redding. “Ini adalah trek yang sangat saya nikmati untuk dikendarai.

“Atmosfernya selalu luar biasa dengan para penggemar di sana. Saya juga tinggal di sana untuk sementara waktu, jadi saya punya beberapa teman di sana dan rasanya sangat menyenangkan bagi saya untuk pergi ke Assen.

“Saya pikir itu mungkin sirkuit yang sedikit lebih cocok untuk motor kami, jadi saya berharap mendapatkan hasil yang lebih baik daripada di Aragon dan bekerja dari sana.”

Bagaimana pertarungan Redding vs Michael Van Der Mark?

Redding tahun ini akan dipasangkan dengan Michael Van Der Mark, yang melewatkan balapan pembuka musim karena cedera.

Pembalap Belanda, yang mengklaim kemenangan pertama BMW dengan mengalahkan Redding untuk kemenangan Superpole di Portimao, memiliki satu tahun pengalaman di atas M 1000 RR, punya keunggulan yang akan sangat berharga sepanjang tahun.

Tapi setelah melewatkan semua tes pra-musim dan Aragon, masih belum jelas seberapa fit Van Der Mark nantinya.

Mengingat fakta bahwa Van Der Mark membuat penampilan pertamanya tahun ini pada 2022 M 1000 RR yang baru, Redding seharusnya dapat menandingi pemenang Suzuka 8 jam empat kali, bahkan saat VdM mengincar posisi atas.

Jika itu terjadi, maka kemungkinan hasil sepuluh besar akan diraih Redding karena mantan pebalap Pata Yamaha dan Honda itu adalah pencetak poin reguler pada tahun 2021, sementara Assen juga terbukti menjadi salah satu akhir pekannya yang lebih baik dalam hal performa di lintasan kering.

Berbicara menjelang ronde kandangnya, pemain berusia 29 tahun itu mengatakan: “Setelah jeda paksa selama beberapa minggu, saya merasa siap untuk kembali ke ronde kandang saya di Assen.

"Tentu saja itu tergantung pada pemeriksaan medis terakhir pada hari Kamis, tetapi saya yakin saya bisa mendapatkan kembali BMW M 1000 RR saya di akhir pekan.

“Proses penyembuhan setelah operasi berjalan sangat baik. Saya juga menjalani beberapa perawatan yang tampaknya juga membantu mempercepat pemulihan saya.

"Saya secara teratur berlatih di gym, dengan program yang disesuaikan, dan itu memungkinkan saya untuk menjaga kebugaran saya pada tingkat yang tinggi. Tentu saja, saya tidak berharap untuk naik di puncak di Assen.

“Saya tahu ini akan menjadi tantangan, karena saya belum pernah mengendarai WorldSBK BMW M 1000 RR saya sejak akhir tahun lalu dan saya melewatkan semua tes pramusim di musim semi jadi saya juga tidak tahu semua perkembangannya. dibuat selama musim dingin dan saya harus terlebih dahulu memahaminya sebelum saya dapat mengambil manfaat darinya.

“Selain itu, saya merasa sangat baik tetapi saya belum kembali ke kebugaran 100 persen, jadi bagi saya, yang paling penting adalah kembali beraksi tanpa fokus pada hasil apa pun. Kemudian kami bergerak maju selangkah demi selangkah.”

Bisakah Razgatlioglu dan Bautista menghentikan Rea?

Alvaro Bautista, Aragon WorldSBK Race2, 9 April

Dalam hal memperebutkan kemenangan, tiga nama yang pasti akan bersaing termasuk Toprak Razgatlioglu, pemimpin seri Alvaro Bautista dan Jonathan Rea yang memiliki 15 kemenangan yang menakjubkan di Assen - terbanyak untuk pembalap mana pun di satu trek.

Rea melakukan treble pada tahun 2021 yang terbukti menjadi satu-satunya hat-trick dari pebalap mana pun sepanjang tahun.

Namun, dengan Bautista mengalahkan Rea di Assen pada 2019 dan Razgatlioglu mencari kemenangan pertamanya tahun ini, jangan berharap Rea memiliki segalanya dengan caranya sendiri.

Rea menambahkan: “Saya berharap untuk melakukan yang terbaik lagi. Tentu saja, saya berharap untuk menjadi kuat, tetapi Anda tidak pernah tahu seberapa kuat. Levelnya sangat bagus sekarang.

“Saya berharap motor saya bekerja dengan baik sejak hari pertama dan kami dapat, selangkah demi selangkah, membangun paket. Saya pikir suhunya akan sedikit lebih rendah daripada di Motorland, jadi kami harus memahami masa pakai semua opsi ban dan melihat apa yang terjadi.

“Tapi Assen adalah trek yang sangat saya sukai. Banyak penggemar melakukan perjalanan dari Inggris, jadi saya senang.”