Rea, yang finis di urutan ketiga dengan waktu gabungan di belakang Alvaro Bautista dan Toprak Razgatlioglu, tampak kesulitan untuk mendapatkan kecepatan di FP1, sesuatu yang tidak menjadi masalah di FP2.

Namun, pebalap Kawasaki itu tidak dapat menyamai kecepatan kedua pesaing utamanya di kejuaraan karena kalah di sektor empat, bagian dari trek yang selama bertahun-tahun telah menjadi area dominan baginya.

Meskipun dia menyebut hari pertama 'solid', Rea yakin motornya memiliki lebih banyak potensi setelah set-up yang berbeda dengan Aragon meninggalkannya dengan motor yang terasa agak asing.

"Sungguh solid, tapi saya merasa seperti di FP1 kami kehilangan satu sesi dengan set-up kami," kata Rea. “Motornya tidak terasa seperti motor saya. Ini adalah set-up yang telah kami gunakan sejak awal tahun.

“Itu adalah sesuatu yang kembali ke rumah tengah, katakanlah dibandingkan dengan pengaturan Assen (2021) dan apa yang kami miliki di awal musim.

"Saya lebih nyaman di FP2 yang seperti memulai lagi, tapi saya merasa besok kami bisa mengambil langkah dan menyempurnakan motor."

Rea dalam campuran untuk kemenangan WorldSBK kedua tahun ini?

"Saya harap begitu! Saya harap saya bisa bertarung di sana. Assen selalu menjadi trek yang bagus dan sangat sulit untuk dilewati sendiri," tambah pebalap Kawasaki itu.

"Ini trek yang mudah untuk duduk di atas roda dan diseret, jadi mari kita lihat. Tergantung pada awal dan kualifikasi yang sangat penting."

Kekuatan Rea di sepanjang lap tampaknya berada di sektor satu dan tiga di mana perubahan arah dan stabilitas saat pengereman diperlukan.

Razgatlioglu adalah pebalap dengan kecepatan paling konsisten dari siapa pun, sementara juga terlihat sangat cepat dalam satu putaran.

[[{"fid":"1739699","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Toprak Razgatlioglu, Assen WorldSBK, 22 April","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""},"link_text":null,"type":"media ","field_deltas":{"2":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Toprak Razgatlioglu, Assen WorldSBK, 22 April","field_file_image_title_text[und][ 0][nilai]":false,"field_image_description[und][0][value]":""}},"attributes":{"alt":"Toprak Razgatlioglu, Assen WorldSBK, 22 April","kelas" :"media-element file-teaser","data-delta":"2"}}]]

Pembalap Turki itu memilih strategi yang berbeda dibandingkan dengan Rea dan Bautista, di mana ia menetapkan waktu kualifikasi di FP1, sebagai lawan dari FP2 yang semuanya tentang membangun balapan.

Tapi ketika semua dikatakan dan dilakukan, itu adalah pemimpin kejuaraan saat ini Bautista yang mengambil kehormatan hari pertama.

Pembalap Ducati itu sangat senang menemukan kembali perasaan yang sama yang dia rasakan tiga tahun lalu di sirkuit ini, yang merupakan akhir pekan di mana dia mengalahkan Rea di kedua balapan.

Bautista menyimpulkan harinya dengan mengatakan: “Ini adalah hari yang positif bagi kami karena tiga tahun lalu saya tidak mengendarai Ducati di trek ini.

“Bagi saya, penting untuk mendapatkan perasaan lagi. Di pagi hari saya sedikit kesulitan dengan kondisi yang lebih dingin tetapi kami mengerjakan detail kecil, elektronik, dan beberapa perubahan kecil pada suspensi untuk memberi saya lebih banyak umpan balik dengan motor. .

“Pada sore hari kami tidak mengubah banyak hal di motor, hanya detail kecil untuk membuat berkendara lebih nyaman. Kami juga mencoba ban depan, yang lebih keras saya suka lebih dari Aragon.

"Di Aragon saya tidak mendapat tanggapan yang bagus jadi kami memilih balapan dengan SC1, tapi di sini saya merasa lebih mirip dan itu akan menjadi pilihan untuk balapan.

[[{"fid":"1739698","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Alvaro Bautista, Assen WorldSBK, 22 April","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""},"link_text":null,"type":"media ","field_deltas":{"1":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Alvaro Bautista, Assen WorldSBK, 22 April","field_file_image_title_text[und][und] 0][nilai]":false,"field_image_description[und][0][value]":""}},"attributes":{"alt":"Alvaro Bautista, Assen WorldSBK, 22 April","kelas" :"media-element file-teaser","data-delta":"1"}}]]

"Dengan ban kami juga bekerja sama dengan SCX untuk mengerjakan ban. Kami harus melakukan beberapa penyesuaian untuk membuat umur ban lebih lama."

Mungkinkah pertempuran untuk menang lebih pedas dari Aragon, Bautista percaya begitu!

Seperti Rea, Bautista mengharapkan pertempuran yang lebih sulit daripada Aragon, dan di mana tiga protagonis teratas untuk kejuaraan tahun ini pasti akan bertarung habis-habisan berdasarkan apa yang kita lihat selama latihan hari Jumat.

Bautista menambahkan: “Saya pikir itu akan lebih sulit daripada di MotorLand. Yang pasti Toprak dan Jonathan akan kembali ingin mendapatkan posisi pertama di kejuaraan.

“Mereka lebih marah untuk kemenangan sehingga akan sulit, tapi saya berharap untuk berada di sana lagi.”