Dominique Aegerter, yang dilarang mengikuti balapan WorldSSP hari Minggu di Most , menyatakan 'tekanan, adrenalin dan emosi' mendapatkan yang terbaik darinya setelah dia 'mensimulasikan situasi medis' agar Race 1 diberi bendera merah.

"Pertama-tama, saya minta maaf atas seluruh situasi yang muncul setelah insiden di balapan pertama," kata Aegerter.

“Karena itu adalah situasi yang sangat sibuk, saya tidak bertindak dengan benar dan membuat kesalahan. Ada banyak tekanan, adrenalin dan emosi.

Reacting to your UNPOPULAR MotoGP opinions | Crash.net MotoGP

“Saya tidak pernah ingin menempatkan orang lain dalam bahaya: saya ingin meminta maaf untuk itu. Kejuaraan belum selesai, fokus kami sekarang terletak pada bagian kedua musim di mana saya, bersama dengan tim, akan bekerja sangat keras untuk tampil sebaik mungkin.

“Saya ingin berterima kasih kepada tim dan semua sponsor, keluarga saya, teman dan penggemar dan semua orang atas dukungan tanpa syarat mereka. Kami tidak akan pernah menyerah, sampai jumpa di Magny-Cours.”

Mantan pebalap Moto2 itu juga mengakui kesalahannya dengan menyerahkan dokumen pendukung kepada FIM, sebelum balapan kedua dimulai.

Pemenang sembilan balapan Supersport berturut-turut menuju ke putaran Ceko, Aegerter ingin menciptakan sejarah sebagai pembalap pertama yang memenangkan sepuluh balapan WorldSSP dengan berlari.

Tapi setelah menjadi bagian dari kecelakaan empat pebalap di tikungan pertama, Aegerter malah harus menyaksikan saingan utama Lorenzo Baldassarri memenangkan kedua balapan.

Awalnya dinyatakan bahwa Aegerter dikesampingkan dari balapan kedua karena menderita gejala gegar otak, tetapi pejabat WorldSBK kemudian mengkonfirmasi bahwa pebalap Swiss itu akan diizinkan untuk bersaing, tetapi untuk penyelidikan lebih lanjut yang menemukan Aegerter bersalah karena perilaku tidak sportif.

Manajer Tim Ten Kate Racing, Kervin Bos menambahkan: "Untuk Dominique, tentu saja sangat disesalkan apa yang telah terjadi dalam situasi ini. Jelas bahwa banyak faktor yang memengaruhi apa yang akhirnya menyebabkan hasil ini.

"Mereka menyebut Ten Kate Racing 'Team Rocky' karena suatu alasan, karena kami selalu bangkit dan kami akan melakukannya lagi kali ini.

"Kami menerima kemunduran ini dan akan bekerja keras untuk kembali ke Magny-Cours lebih kuat dari sebelumnya setelah liburan musim panas."